RSS
Facebook
Twitter

20 July 2011

"Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck"


Salah satu karya Pak Hamka, "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck"

Kata Pak Hamka, “Orang yang ditimpa penyakit cinta, tidak sekali mahu sembuh darinya”. Indah sekali bahasanya. Dalam sekali maknanya. Hingga seakan hatiku telah tertaut padanya. Luluh perasaanku menuruti mata yang meredup tunduk pada langit yang terbentang luas tanpa awan. Kekadang angin sepoi mesra membelai.


Adil rasanya andai aku katakan, orang muda, tiada siapa yang mahu lari dari penyakit cinta. Enaknya penyakit ini, tiada doktor yang dapat mengubati. Hanyalah segenap kudrah dicurahkan di dalam doa, “Aduhai tuhan, sungguh kaki ini tidak lagi larat untuk berdiri. Tubuh ini semakin letih untuk merindui. Tuhan, izinkan aku untuk mendekati bunga yang kuidami. Andai wangiannya dapat ku cium, sudah cukup bagiku dunia ku tinggalkan”.


Agaknya, dapat aku selami, apa perasaan yang lahir saat Zainuddin menanti kehadiran Hayati di tepian sawah. Berteman senja merah membakar sabar, dapat kugambarkan saat Zainuddin menyerah surat jiwa dengan debar...


Kitab kecil berwarna biru ku tatapi. Coretan besar di kulit mukanya ku sentuh halus dengan lirikan mata. Indah sungguh bahasa Pak Hamka. Ingin ku pinjam ulasan kata Pak Hamka, saat usai Hayati membaca surat dari Zainuddin.


“Surat itu rupanya diperbuat dengan jiwa, bukan dengan tangan”


Ya benar! Tapi yang sedang ku tatapi ini bukan sekeping surat dari kekasih. Tetapi sebuah novel kecil yang padat dan sarat dengan keindahan. Rasanya, aku telah jatuh cinta dengan tiap bait kata-kata yang dilahirkan di dalamnya. Pastinya, dan pastinya aku tidak mahu sembuh dari penyakit cinta ini!


Tarian terkukur yang bersantai di paraan dedaun pohon anggur. Berterbangan pergi apabila bosan kerana tariannya tidak diperhati. Mahu diperhatikan apa? Mungkin anak mataku terlihat sedang merakam tariannya, tetapi sebenarnya fikiranku telah terbang mendahului tekukur yang mahu pulang sarang.


Senja Syria sama indah dengan tanah lainnya. Memerah saat matahari mahu pulang ke peraduannya. Sebelum tiba bala tentera malam ke dataran langit atas arahan ghaib dari pemerintah alam semesta. Tiada makhluk yang dapat membantah.


Khayalan demi khayalan datang tidak berundang. Khayal bukan sebarang khayal. Bukan khayal seorang pemuda yang merindui gadis jubah hitam yang hanya tampak anak mata itu. Tetapi khayal ku ini, umpama khayal seorang tua yang merenungi setiap saat zaman mudanya. Sekali sekala terlahir di bibirnya, “Andai aku dulu....andai aku dulu.....”


“Orang yang ditimpa penyakit cinta, tidak sekali mahu sembuh darinya”



Aduhai dunia dan seisi alamnya. Aduhai hayat yang akan berakhir kembali ke tanah. Aduhai benarnya soalan Nakir dan Munkar!!!!!!


“Hai anak Adam, apakah amalan yang telah engkau perlakukan saat usiamu muda? Saat engkau berantakan gagah dengan dunia! Saat engkau tertawa megah dengan usia muda!?”


Seketika, bibir hening dari kata-kata. Dengungan serangga yang berterbangan seakan menyindir dan mentertawakan aku. “Manusia tolol! Sudah tahu tuhan bagi yang ini dan melarang yang itu, tetapi masih mahu!”


“Mujur saja maut belum menyapa,” sambut serangga yang satu lagi.


“Kalau datang Izrail mencabut nyawamu, entah apa agaknya yang akan dijawabnya nanti,” tambah kawannya yang sedang bermain dengan aroma anggur yang membusuk di tanah.


“Pasti dia akan kata begini, dulu usia mudaku, aku buat apa yang engkau larangi, dan aku tinggalkan apa yang engkau perintahi, wahai tuhan!” kata-kata serangga pertama itu disahut dengan dengungan tawa serangga sekaliannya.


Aku menjadi marah. Ku capai tuala yang tersidai di bahu semenjak tadi, ku libas ke kanan dan ke kiri. Dengan harapan libasan itu akan menamatkan nyawa mereka. Tetapi hampa. Mereka tidak mati. Tetapi mereka semua pergi menjauhi, mungkin ada sesuatu yang lain menarik perhatian mereka. Atau mungkin kerana tentera malam sudah tiba!


Lalu kututup dengan lembut coretan biru Pak Hamka itu. Indah bahasanya. Indah isi dalamnya. Indah sekali. Berbeza dengan novel-novel yang ada masa kini. Novel cinta-Islam yang bagiku belum lagi dapat menandingi novel cinta Pak Hamka yang ini.


“Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”


Fikrah cinta yang ingin disampaikan oleh Pak Hamka dapat kulumati dan kuhayati dengan mudah dan indah. Inilah contoh novel cinta-Islam yang sebenar. Biarpun latar belakangnya bukanlah di negara-negara Timur Tengah. Watak utamanya pun bukanlah seorang bakal ustaz yang lepasan Jordan atau Madinah, hanyalah seorang anak muda yang bapanya terbuang jauh dari tanah kelahirannya. Tetapi...


Ya, andai kalian ingin merasai apa yang aku alami ini, aku seru kepada kalian semua, bacalah salah satu karangan Pak Hamka ini.


“Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” jangan terkabur dengan tajuknya, kerana isinya lebih indah dari tajuknya...


Wallahu’alam......