RSS
Facebook
Twitter

24 April 2012

Tentang Amanah


“Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung; semuanya enggan untuk memikul amanat dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, lalu dipikullah manah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zhalim dan amat bodoh.” 
(Surah al-Ahzab : 72)

Susah benar nak tidur malam ini. Biarpun lampu telah dipadam, ditambah pula kipas angin yang berputar meniup haba panas keluar, keadaan itu merupakan satu pakej yang sepatutnya aku tidur lena. Namun begitu fikiranku ligat memikirkan apa yang bakal berlaku selepas ini.

Ku alihkan badan mengiring ke kanan. Memandang rak buku yang tinggi dan sarat dengan kitab-kitab berbahasa arab. Beralih ke kiri, mataku terpandan ke dinding yang penuh dengan catatan-catatan perancangan program dan tanggungjawab yang aku terima.

Aku segera bangkit dari pembaringan. Bersila. Melihat ke kanan dan kiri. Sahabat-sahabat sebilik yang sedang enak tidur.

"Astaghfirullahal 'azim," halus lafaz toyyibah meluncur di bibir.


Amanah Anak Adam...

Memoriku meluncur kembali kepada perbincangan tadi.

"Tiada seorang pun anak adam yang lahir di dunia ini tidak mempunyai tanggungjawab. Biarpun kelihatan dia tidak berjawatan besar ataupun hidup bersendirian, anak adam itu tetap ada tanggungjawabnya. Dia tidak akan terlepas dari intaian amanah yang Allah berikan."

"Tapi bang, kalau dia hidup seorang diri tak campur masyarakat, tidak menjawat apa-apa gelaran, jadi mesti dia takda banyak amanah, kalau ada pun, kecil." Lutfi menafikan. Sesi usrah yang diketuai oleh Abang Fahmi kali ini membincangkan mengenai amanah dan tanggungjawab.

"Tidak Lutfi, sebenarnya, dengan bersendiri, anak adam itu mempunyai tanggungjawab yang lebih besar dan berat."

Mereka semua tercengang mendengar. Hairan, bagaimana dengan bersendirian, tanggungjawab menjadi lebih besar dan berat?

Abang Fahmi tersenyum. "Baik, abang bagi contoh supaya antum jelas. Ok Nizam, andai kata abang bagi kepada Nizam sedulang penuh Maqlubah dengan seekor ayam masywi. Apa pendapat Nizam?"

Ana kelahiran Selangor itu tersenyum. Tubuhnya agak besar berbanding sahabat-sahabatnya yang lain.

"Walaupun tangki ana ni besar, tapi untuk habiskan satu dulang Maqlubah seorang diri tu... peh, bak kata Ustaz Azhar, berat nanang bang," selorohnya disambut dengan tawa.

"Betul tu Nizam. Bagaimana kalau abang ajak Lutfi, Syauqi, dan Furqaan makan bersama. Macam mana?" Abang Fahmi melontar soalan sambil menoleh kepada Furqaan.

"Kalau macam tu, kena tambah nusf wajabah lagi bang, mana cukup," jawapan Furqaan sekali lagi mengundang tawa mereka semua.

"Begitulah amanah. Jika kalian bersendirian, maka ia menjadi bertambah besar dan berat. Akan tetapi jika amanah itu dipikul bersama sahabat, Insya Allah, mudah-mudahan Allah ringankan beban kita dan mengampuni dosa kita semua."

"Amin.." spontan terlafaz dibibirku.

Saat ini hatiku benar-benar berharap agar Allah memakbulkan doa Abang Fahmi itu. Ayat 72 daripada surah al-Ahzab yang dibaca oleh kami diawal usrah kembali bermain di gegendang telinga. Syarah yang dibaca benar-benar menyentap hatiku.


Sajak tentang amanah...

Ditengah perbincangan, Abang Fahmi mendeklamasikan sebuah sajak yang direka sendiri.

K erana amanah itu berat
E mpunya tanggungjawab akan tergugat
R amai pemegang amanah diseksa dan disebat
A kibat terlupa akan disoal di akhirat
N eraka panas menjadi taruhan
A pabila amanah menjadi korban

A staghfirullahal 'azim
L ekas sedar wahai pemegang amanah
L ekas tunaikan tanggungjawab anda
A llah Maha Melihat segalanya
H anya kepadaNya kau tunaikan amanah

"Astaghfirullahal 'azim..." pipiku basah. Aliran titisan air mata yang tidak tertahan apabila mengenang bebanan tanggungjawab yang diamanahkan.


Pesanan Abang Fahmi...

Sekarang ini waktu hangat berpolitik. Ramai yang sedang ghairah berkempen. Menaikkan calon-calon pemimpin yang mereka yakin. Namun begitu, rasa ghairah itu seharusnya dikekalkan saat sahabat-sahabat pemimpin yang terpilih menghulur tugas dan kerja. Jangan sekadar semangat berkempen, namun pabila mereka memimpin kita orang pertama yang bersembunyi.

Dan seandainya kalian yang diberikan amanah. Maka jangan sekali kalian berasa dunia ini tiada yang tenang bagi diri kalian. Ingat, "Manusia tanpa tanggungjawab lebih sengsara dan terseksa daripada mereka yang ada tanggungjawab". Hanya kalian perlu laksanakan tanggungjawab itu dengan amanah dan pastinya kerana Allah.

"Seorang pemimpin yang baik, adalah seorang yang sentiasa berlapang dada dan berfikiran positif, walaupun dia sedang berhadapan dengan 'worse scenario' dalam kehidupan dia. Kerana dengan berlapang dada dan berfikiran positif sahajalah, DIA MAMPU MENGUBAH MASALAH MENJADI KEKUATAN UNTUK NAJAH!"


اللهم إني ظلمت نفسي ظلما كثيرا
ولايغفر الذنوب إلا أنت
فاغفرلي مغفرة من عندك
وارحمني إنك أنت الغفور الرحيم

"Ya Allah, aku telah menzalimi diriku sendiri dengan kezaliman yang besar,
dan tiada yang dapat mengampuniku melainkan Engkau,
maka ampunilah daku dengan keampunan dari-Mu,
dan rahmatilah daku, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(riwayat Bukhari & Muslim)


4 ulasan:

Bintu Qawaid said...

Subhanallah.entri yang mantap DK.

D.K. said...

Bintu Qawaid:

Alhamdulillah, sebagai peringatan kepada kita mengenai tanggungjawab & amanah. (^^,)

atokaji said...

D.K. suatu kesedaran yang baik.

D.K. said...

Atokaji:

Doakan kami sentiasa terbuka untuk melihat ujian dan kehidupan dengan iman...

Doa ayahanda & bonda sbg azimat kebahagian & pastinya kejayaan... (^^,)