RSS
Facebook
Twitter

28 October 2010

Forum Wacana Siswa

FORUM WACANA SISWA
ISU SEMASA: PRIHATINKAH KITA?

Apakah mahasiswa tidak peduli akan isu semasa yang melanda di tanah air kita? Sejauh mana keprihatinan kita sebagai mahasiswa terhadap masalah-masalah tersebut?

Moh kite ramai-ramai meriahkan Forum Wacana Siswa,

Tempat: PUSKMA
Masa: 1945 malam

Ahli Panel:

Ustaz Wan Mohd Awis Qarny (ahli majlis tertinggi PERMATA)
Ustaz Rasyidi Bin Ali (ahli lembaga tadbir PERMATA)

Ustaz Mohd Iqbal bin Nawawi (ahli majlis tertinggi MPKJ)



masuk adalah percuma, minuman ringan disediakan,
wahai warga Mu'tah, jom pakat ramai-ramai datang.....

Iklan Forum Wacana Siswa




Tetamu di dataran Syam...





Tetamu di dataran Syam ini
Harus gagah seperti Abu Ubaidah
Tanah yang gersang di suburkan dengan
Darah jihad dan jiwa pahlawan

Di celah pohon Zaitun yang rendang
Bersemadi syuhada pahlawan Islam
Menanti dan terus menanti hadirnya
Barisan waris perjuangan

Medan ini medan yang susah dan payah
Sesusah medan Mu'tah di puncak sana
Dan penghuninya juga harus gagah
Segagah kota Karak perakam sejarah
Di sinilah kau akan membina jiwamu
Jiwa pembela maruah agama
Berbekalkan ilmu, berpandukan iman
Islam pasti akan kau merdekakan

Ketibaanmu adik-adikku
Ku sambut dengan seribu pengharapan
Agar kau menjadi insan berilmu
Dan pembela nasib agamamu

Hatimu perlu cekal dan tabah
Sesabar tiga sahabat Rasulullah
Jiwamu perlu subur dengan iman
Sesubur dataran Syam bertuah

Kita diajar cintakan kematian
Bagai musuh kita cinta kehidupan
Maka dibumi Israk ini tempatnya
Kau mengenang jihad dan perjuangan
Tetamu dataran Syam engkaulah harapan
Untuk ummat melihat masa depan
Sebagai ulama, sebagai pejuang
Islam pasti akan kau merdekakan
Selamat datang tetamu dataran Syam...


Tetamu dataran Syam dari KUIS

23 October 2010

Kisah Zina Ibn Umar???



Entah kenapa malam ini saya tidak dapat melelapkan mata. Sudah berapa kali posisi tubuh disesuaikan mengikut rasa, tapi tetap tidak dapat membuat keputusan untuk mendapatkan posisi terbaik. Akhirnya, saya membuat keputusan untuk mengembara di alam maya.

Facebook menjadi pilihan destinasi pengembaraan saya. Satu persatu facebook sahabat, saya belek. Ada yang meletakkan gambar kenangan kami di bumi Mu'tah ini sambil menge'tag' sahabat lain. saya tersenyum sendiri melihat gambar-gambar tersebut. Semoga Allah mengeratkan ukhwah antara kami.

Akhirnya jari saya memilih untuk melihat facebook milik Majlis Perwakilan Nuqaba (MPN) yang menjadi medan saya menimba pengalaman di KUIS dahulu. Seronok membaca komen-komen yang terdapat di wall mereka.

Sehingga ke satu komen, hati saya menjadi tak tentu arah. Segera saya klik pada komen tersebut. Tajuknya membuatkan saya tidak sabar untuk membacanya.

KISAH ZINA ANAK SAIDINA UMAR IBNU KHATTAB

Innalillahi wa inna ilaihi raji'un.....

Secara ringkasnya, kisah ini menunjukkan betapa tegasnya amirul mukminin, Umar al-Khattab r.a. dalam melaksanakan hukum hudud ke atas anaknya, Abu Syahmah kerana meminum arak dan melakukan zina. Na'uzubillahi min zalik....


Barangkali cerita ini masyhur, tapi di sini saya ingin meletakkan beberapa persoalan yang sepatutnya kita sedar ia adalah fakta yang tidak relevan dalam cerita tersebut. Persoalan-persoalan ini saya quote dari darulkautsar.net

Persoalan yang menjadi tanda tanya dalam cerita ini:

(1) Abu Syahmah itu adalah kuniah (nama samaran), bukannya nama sebenar. Riwayat cerita tersebut tidak menjelaskan apakah nama orang yang dikuniahkan dengan Abu Syahmah itu.

(2)
Sesiapa yang membaca kisah ini akan terasa kepadanya bahawa di zaman pemerintahan Sayyidina Umar, Madinah Rasulullah (s.a.w) adalah sebuah bandar yang tidak asing daripada arak. Kedai-kedai arak ada di mana-mana sahaja. Anak-anak sahabat-sahabat agung Rasulullah sendiri pun tidak terpelihara daripada arak yang merupakan punca kepada segala kekejian. Sesungguhnya ini adalah satu gambaran Khalifah Sayyidina Umar yang sungguh mengecewakan. Tidakkah saksi-saksi sejarah telah mengakui bahawa Khalifah Umar r.a. telah menghalau keluar orang-orang Yahudi daripada Tanah Arab di zaman pemerintahnya? Atau cerita ini juga merupakan salah satu mata rantai usaha-usaha orang-orang Yahudi yang bermaksud menonjol-nonjolkan kekurangan atau keburukan Khalifah Umar yang diadaka-adakan mereka sendiri?

(3)
Perbuatan keji yang dikatakan telah dilakukan oleh Abu Syahmah itu berlaku di dalam sebuah kebun Banu an-Najjar. Besar sekali kemungkinan bahawa arak itu diminumnya di kawasan yang berhampiran dengannya. Tetapi tahukah anda di mana terletaknya kawasan Banu an-Najjar itu? Sesungguhnya kawasan itu adalah kawasan Masjid Nabi (s.a.w) di mana ia merupakan tempat kediaman Banu an-Najjar sebelum mereka menganut Islam. Kediaman Abu Ayyub al-Ansari juga terletak di kawasan ini. Di kawasan itu dibangunkan Masjid Nabi bilamana baginda datang ke Madinah. Kisah ini semacam mahu membuktikan bahawa perbuatan terkutuk itu dilakukan oleh Abu Syahmah di kawasan yang berhampiran dengan Masjid Nabi. Perkara seumpama ini hanya boleh dikatakan oleh musuh-musuh ketat Islam dan hanya boleh diterima oleh orang-orang Islam yang buta sejarah atau telah kebas akalnya kerana telah begitu banyak menerima suntikan-suntikan narkotik daripada musuh-musuh Islam.

Dan terdapat beberapa beberapa lagi persoalan yang perlu kita fikirkan dalam usaha untuk memastikan apakah cerita ini benar atau sebaliknya. kalian boleh rujuk di
Motif Tabarra Disebalik Hukuman Hudud Ke Atas Anak Khalifah Umar r.a.

Cerita ini telah diriwayatkan melalui beberapa cabang jalan periwayatan yang berbeza. dan ini juga perlu kita semak dengan hati-hati, apakah riwayatnya sahih atau tidak.

Mudah-mudahan dengan usaha yang kecil dapat menjelas kepada kita, sekaligus mengelakkan kita daripada tertipu dengan usaha-usaha musuh Islam yang cuba mencemarkan dan merosakkan sejarah kehebatan para sahabat Rasulullah s.a.w.

“Apabila ada orang fasik membawa berita kepadamu, maka telitilah perkataanya”
surah al-Hujurat: 6

wallahu'alam........

edisi lengkap cerita ini boleh di dapati dalam link yang sama
Motif Tabarra Disebalik Hukuman Hudud Ke Atas Anak Khalifah Umar r.a.

ps: saya dapati cerita ini di tag secara berleluasa di facebook. jadi saya minta agar kita sentiasa berwaspada. Ya Allah bantulah kami......

07 October 2010

Aku dan Urdun

Siri 1.....
Pekan Mu'tah ketika hampir maghrib (gambar di ambil dari ladang gandum yg kering)


“Ya mu’allim, istanna syuwaiya?”


Pemandu coaster tersebut mengangguk. Aku kembali memerhati ke arah masjid Syuhada’, tiada tanda sahabatku itu akan muncul. Beberapa kali telefon bimbitnya ku dail, tapi tidak berjawab.


“Allahuakbar, mana pulak dia ni?” rungut hatiku. Kesejukkan bumi Mu’tah seakan tidak dirasai kerana panas amarah menanti sahabatku itu. Ustaz Kamil yang sudah beberapa kali melemparkan pertanyaan bagaikan menabur minyak di atas bara.


“Ustaz, macam mana ni? Arab ni tak boleh nak tunggu dah ni,” Ustaz Kamil bertanya lagi.


Untuk sekian kalinya, aku menarik nafas sedalam-dalamnya. Ya Allah, berikanlah aku kesabaran untuk menahan amarahku ini. “Emm... ustaz pergi dululah. Lagipun kita nak pergi mustami’ je. Ana nak pergi cari dia dulu, ok?”


“Aiwah, kami pergi dululah kalau macam tu. Nanti kalau ada apa-apa ustaz mesej ana ye.”


Aku menjawab dengan anggukan sahaja. Mataku melirik ke arah coaster yang semakin menjauh menuju ke jami’ah. Hiruk pikuk pekan Mu’tah serta kesibukan penghuninya, menceriakan suasana bumi Syam yang sejuk ini. Baru seminggu kakiku menjejak di sini. Alhamdulillah, aku bersyukur kepada Rabbul Jalil kerana dapat menyesuaikan diri dengan suasana di sini.


Keletihan dek kerana perjalanan dari Malaysia ke Jordan yang mengambil masa hampir 8 jam lebih, hilang bersama hembusan angin sejuk bandar Amman ketika aku melangkah keluar dari lapangan terbang Quenn Alia. Segala urusan pembelajaran di sini, selesai atas bantuan ahli keluarga PERMATA atau nama penuh mereka Persatuan Mahasiswa Malaysia Universiti Mu’tah. Alhamdulillah.


Tetapi.....


“Untuk makluman antum semua, mahasiswa Malaysia di Mu’tah ini terkenal dengan kekuatan ukhwah kita,” Ustaz Uwais al-Qarni memberi peringatan kepada kami mahasiswa-mahasiswi yang baru tiba di bumi Syam ini.


Ukhwah? Bagaimana harus kufahami erti ukhwah yang kuat? Kalau orang yang mahu disahabatkan ini, bertemu sahaja amat menyakitkan hati.


suasana lengang selepas subuh (di ambil dari pintu masjid Syuhada')


Dahiku berkerut berkedut memikirkan tentang itu. Kakiku mengorak langkah menuju ke Bayt Mu’tah, rumah transit kami pelajar baru. Bau daging ayam bakar dari Mat’am disebelah kananku mengamit rasa laparku.


“Allahuakbar! Rasa macam nak isi perut dulu je,” hatiku membebel sendiri. Tetapi ia tidak menghentikan kakiku. Pagi ini sepatutnya aku dapat mengikuti satu kelas mustami’ di jami’ah. Memandangkan kami pelajar baru masih dalam minggu pendaftaran, jadi kehadiran kami ke kelas katanya belum diwajibkan. Wallahu’alam sejauh mana kesahihannya, ini kata senior-senior yang telah lama berada di sini.


Beep.... handphone ku berbunyi. Satu pesanan ringkas tertera di skrin.


Salam alaik, ustz, mcm mane? Da jumpe die?


Spontan aku menggeleng. Belum terbit lagi apa-apa klu untuk mencari dia. Mesej tersebut ku biarkan tidak berbalas. Fikiranku lebih terarah kepada klu-klu untuk mencari ‘sahabat’ku ini.


Imbas kembali......


“Assalamu’alaikum....”


Serta merta riak wajah ceriaku berubah. Terperanjat apabila melihat wajah yang menyapa. Satu wajah yang ku sangka tidak akan bersua lagi.


“Wah, tak sangka kita bertemu lagi,” tangannya dihulurkan kepadaku. Aku yang masih tergamam hanya menyambut huluran tersebut dengan lirikan mataku. Dia tersenyum memandangku. Ditarik kembali tangannya ke sisi.


Bagaimana dia berada di sini? Mengapa dia ada sekali di bumi Syam yang diberkati ini?


Seakan dia dapat membaca fikiranku, dia menuturkan kata, “Ana sampai lebih awal lagi dari ustaz. Sebelum raya ana dah mai sini dah.”


Lidah ku kelu untuk berbicara. Sepanjang perjalanan menuju ke Mu’tah, aku hanya berdiam diri. Selama dua jam itu juga, amarah dan api benci ku membara melihat kemesraannya menyapa pelajar baru yang lain.


“Hipokrit!” Hatiku menjerit. Segala peristiwa antara aku dan dia bermain-main di fikiranku. Apatah lagi peristiwa itu! Peristiwa yang mustahil untuk aku lupakan. Dan sekarang, dia buat hal pula. Entah hilang ke mana. Aku juga yang menjadi mangsa.


Apabila difikirkan perkara tersebut, mahu sahaja aku tinggalkan dia. Tak mahu rasanya untuk mengambil peduli ke mana dia pergi. Buat apa nak di ajak manusia seperti dia? Huh!


Sedar tidak sedar, rupanya aku sudah berada jauh dari rumah Bayt Mu’tah. Leka dengan amarahku. “Allah, macam mana boleh tak sedar?” gumamku di hati. Aku kembali mengatur langkah. Boleh tahan lama aku berkhayal.


Pintu masuk Bayt Mu'tah


“Assalamu’alaikum.”


Aku terperanjat. Segera menoleh ke arah empunya suara dari arah kananku.


Tidak perasan rupanya Ustaz Firdaus, yang juga senior aku di sini berada di belakangku.


“Ai, laju benor ustaz jalan? Sampai tak dengar ana bagi salam tadi ye,” dia tersenyum. Kami berpelukan dan bersalaman.


“Maaf ustaz, ana betul tak perasan tadi,” jawabku. “Segak ustaz hari ni. Nak ke mana ni ustaz?”


“Ana nak ke jami’ah. Ingat nak jumpa doktor kejap, nak bertanya sikit. Enta, cepat-cepat ni nak ke mana?”


“Takdelah ustaz, ana sedang mencari seseorang,” balasku. Melihat wajah Ustaz Firdaus, mahasiswa takhassus Fiqh dan Usul tahun terakhir ini, meredakan kemarahanku sedikit. Aku mengenalinya ketika urusan Iqamah (visa) di Syurtoh (Balai polis). Kumpulan kami terserempak dengannya di sana. Keramahannya membuat kami, pelajar baru tidak terasa di‘junior senior’kan.


“Enta cari Zack ke?”


Keningku terangkat sebaik mendengar nama tersebut muncul di bibir Ustaz Firdaus.


“Aiwah,” aku mengangguk perlahan. Ustaz Firdaus juga ku lihat mengangguk kecil. Kelihatan seperti sedang memikirkan sesuatu.


bersambung.......


***************************************