RSS
Facebook
Twitter

27 April 2012

Mari Mengundi !!!


MARI MENGUNDI WAHAI WARGA PERMATA !!!

24 April 2012

Tentang Amanah


“Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung; semuanya enggan untuk memikul amanat dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, lalu dipikullah manah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zhalim dan amat bodoh.” 
(Surah al-Ahzab : 72)

Susah benar nak tidur malam ini. Biarpun lampu telah dipadam, ditambah pula kipas angin yang berputar meniup haba panas keluar, keadaan itu merupakan satu pakej yang sepatutnya aku tidur lena. Namun begitu fikiranku ligat memikirkan apa yang bakal berlaku selepas ini.

Ku alihkan badan mengiring ke kanan. Memandang rak buku yang tinggi dan sarat dengan kitab-kitab berbahasa arab. Beralih ke kiri, mataku terpandan ke dinding yang penuh dengan catatan-catatan perancangan program dan tanggungjawab yang aku terima.

Aku segera bangkit dari pembaringan. Bersila. Melihat ke kanan dan kiri. Sahabat-sahabat sebilik yang sedang enak tidur.

"Astaghfirullahal 'azim," halus lafaz toyyibah meluncur di bibir.


Amanah Anak Adam...

Memoriku meluncur kembali kepada perbincangan tadi.

"Tiada seorang pun anak adam yang lahir di dunia ini tidak mempunyai tanggungjawab. Biarpun kelihatan dia tidak berjawatan besar ataupun hidup bersendirian, anak adam itu tetap ada tanggungjawabnya. Dia tidak akan terlepas dari intaian amanah yang Allah berikan."

"Tapi bang, kalau dia hidup seorang diri tak campur masyarakat, tidak menjawat apa-apa gelaran, jadi mesti dia takda banyak amanah, kalau ada pun, kecil." Lutfi menafikan. Sesi usrah yang diketuai oleh Abang Fahmi kali ini membincangkan mengenai amanah dan tanggungjawab.

"Tidak Lutfi, sebenarnya, dengan bersendiri, anak adam itu mempunyai tanggungjawab yang lebih besar dan berat."

Mereka semua tercengang mendengar. Hairan, bagaimana dengan bersendirian, tanggungjawab menjadi lebih besar dan berat?

Abang Fahmi tersenyum. "Baik, abang bagi contoh supaya antum jelas. Ok Nizam, andai kata abang bagi kepada Nizam sedulang penuh Maqlubah dengan seekor ayam masywi. Apa pendapat Nizam?"

Ana kelahiran Selangor itu tersenyum. Tubuhnya agak besar berbanding sahabat-sahabatnya yang lain.

"Walaupun tangki ana ni besar, tapi untuk habiskan satu dulang Maqlubah seorang diri tu... peh, bak kata Ustaz Azhar, berat nanang bang," selorohnya disambut dengan tawa.

"Betul tu Nizam. Bagaimana kalau abang ajak Lutfi, Syauqi, dan Furqaan makan bersama. Macam mana?" Abang Fahmi melontar soalan sambil menoleh kepada Furqaan.

"Kalau macam tu, kena tambah nusf wajabah lagi bang, mana cukup," jawapan Furqaan sekali lagi mengundang tawa mereka semua.

"Begitulah amanah. Jika kalian bersendirian, maka ia menjadi bertambah besar dan berat. Akan tetapi jika amanah itu dipikul bersama sahabat, Insya Allah, mudah-mudahan Allah ringankan beban kita dan mengampuni dosa kita semua."

"Amin.." spontan terlafaz dibibirku.

Saat ini hatiku benar-benar berharap agar Allah memakbulkan doa Abang Fahmi itu. Ayat 72 daripada surah al-Ahzab yang dibaca oleh kami diawal usrah kembali bermain di gegendang telinga. Syarah yang dibaca benar-benar menyentap hatiku.


Sajak tentang amanah...

Ditengah perbincangan, Abang Fahmi mendeklamasikan sebuah sajak yang direka sendiri.

K erana amanah itu berat
E mpunya tanggungjawab akan tergugat
R amai pemegang amanah diseksa dan disebat
A kibat terlupa akan disoal di akhirat
N eraka panas menjadi taruhan
A pabila amanah menjadi korban

A staghfirullahal 'azim
L ekas sedar wahai pemegang amanah
L ekas tunaikan tanggungjawab anda
A llah Maha Melihat segalanya
H anya kepadaNya kau tunaikan amanah

"Astaghfirullahal 'azim..." pipiku basah. Aliran titisan air mata yang tidak tertahan apabila mengenang bebanan tanggungjawab yang diamanahkan.


Pesanan Abang Fahmi...

Sekarang ini waktu hangat berpolitik. Ramai yang sedang ghairah berkempen. Menaikkan calon-calon pemimpin yang mereka yakin. Namun begitu, rasa ghairah itu seharusnya dikekalkan saat sahabat-sahabat pemimpin yang terpilih menghulur tugas dan kerja. Jangan sekadar semangat berkempen, namun pabila mereka memimpin kita orang pertama yang bersembunyi.

Dan seandainya kalian yang diberikan amanah. Maka jangan sekali kalian berasa dunia ini tiada yang tenang bagi diri kalian. Ingat, "Manusia tanpa tanggungjawab lebih sengsara dan terseksa daripada mereka yang ada tanggungjawab". Hanya kalian perlu laksanakan tanggungjawab itu dengan amanah dan pastinya kerana Allah.

"Seorang pemimpin yang baik, adalah seorang yang sentiasa berlapang dada dan berfikiran positif, walaupun dia sedang berhadapan dengan 'worse scenario' dalam kehidupan dia. Kerana dengan berlapang dada dan berfikiran positif sahajalah, DIA MAMPU MENGUBAH MASALAH MENJADI KEKUATAN UNTUK NAJAH!"


اللهم إني ظلمت نفسي ظلما كثيرا
ولايغفر الذنوب إلا أنت
فاغفرلي مغفرة من عندك
وارحمني إنك أنت الغفور الرحيم

"Ya Allah, aku telah menzalimi diriku sendiri dengan kezaliman yang besar,
dan tiada yang dapat mengampuniku melainkan Engkau,
maka ampunilah daku dengan keampunan dari-Mu,
dan rahmatilah daku, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(riwayat Bukhari & Muslim)


23 April 2012

Semarak Pilihanraya PERMATA 2012

BARISAN CALON PEMIMPIN KAMI
 



Sebarang maklumat rujuk di:

 
"YOUR VOICE, YOUR VOTE!!!"
 
 

20 April 2012

FEEL th FEAR!!!


Hypegiaphobia (takut pada tanggungjawab) tidak akan membantu anda untuk berubah dari takuk lama ke tahap yg baru dan lebih selesa.


Expand the comfort zone!

Luaskan zon selesa anda dengan menghayati ketakutan itu, dan jadikan ia sebagai kekuatan untuk berhadapan dengan risiko yg mendatang.

Ingat, ketakutan bukan alasan untuk anda terus hidup dalam ketakutan, tetapi ia sebenarnya satu kekuatan untuk anda lakukan perubahan yg besar dalam hidup anda.

Seperti mana seorang lelaki yg dikejar anjing, kerana ketakutannya itu ia mampu melompat melangkaui sebuah tembok tinggi atau sebuah parit besar yg sebelum ini amat mustahil pada pemikirannya untuk dilangkaui.

Saya yakin ANDA FAHAM dengan apa yang saya maksudkan!


Don't live in a fearful life!!!

Apa yang saya maksudkan dengan "Fear is not a reason for you to live in a fearful life" adalah kerana terdapat segelintir daripada kita yang tidak mahukan perubahan kerana takut dengan sesuatu yang BUKAN DI BAWAH KAWALAN DIRI SENDIRI!!!

Contoh situasi yang saya maksudkan:

Seorang pemimpin tidak mahu mengubah cara kepimpinannya kerana MENYANGKA yang jika dia mengubah cara, maka kesetiaan dan kepercayaan kepadanya akan berubah.

Saya bawakan satu lagi contoh yang saya petik dari buku "The 7 habits of HIGHLY EFFECTIVE people" oleh Stephen R. Covey.

Beliau membawakan kisah seorang gadis pemain bola jaring yang handal. Dia telah menyertai sebuah 'tournament' dan telah berjaya ke pusingan terakhir (final). Namun begitu, ada beberapa perkara telah mengganggu fokusnya iaitu BISIKAN ORANG di sekitarnya.

Ada kutukan dan umpatan yang ditujukan ke atas dirinya. Dan dia amat terkesan dengan perkara tersebut. Kerana terlampau tertekan, gadis yang hebat dan licik di gelanggang bola jaring ini tumpas dan tewas.


Perhatikan!

Dua situasi yang menonjolkan dua perkara yang bukan di bawah kawalan diri menjadi asas SANGKAAN atau lebih jelas KETAKUTAN yang membantutkan perubahan.

Seperti satu contoh rungutan yang dinukilkan oleh Ustaz Hasrizal (Saiful Islam), "Aku kalau mendung je, mesti cepat marah, baran".

Dia meletakkan cuaca yang mendung sebagai aras perubahan dia untuk menjadi pemarah. Mana mungkin dia dapat mengawal perubahan cuaca, tetapi YANG PASTI DIA BOLEH MENGAWAL AMARAHNYA ITU!!!


FEEL THE FEAR!!!

Rasailah ketakutan itu! Ya, hayati ketakutan itu. JANGAN DIPEJAM MATAMU untuk melihat ketakutan! BUKA! BUKA MATAMU SELUAS-LUASNYA!

Just like Susan Jeffers said in her book:

"IF EVERYBODY FEELS FEAR WHEN APPROACHING,
SOMETHING TOTALLY NEW IN LIFE,
YET SO MANY ARE OUT THERE
"DOING IT"
DESPITE THE FEAR,
THEN WE MUST CONCLUDE THAT
FEAR IS NOT THE PROBLEM!!!"


D.K : Pada awalnya, artikel ini adalah respon D.K. terhadap komen-komen yang diberikan oleh sahabat-sahabat D.K. dalam artikel "I'm 24... (^_^)". Kerana sebelum ini D.K. agak keberatan untuk menimbulkan isu-isu yang boleh dijadikan 'kontroversi' seperti sambutan hari lahir.

Namun begitu, bak kata pepatah, "Berani buat, berani tanggung!"

Wallahu'alam...



I'm 24... (^_^)

Gambar kek hasil tangan kakak D.K. klik di sini.

I'm 24...

Alhamdulillah, selesai sudah D.K. melalui hari pertama D.K. dengan usia yang telah melonjak ke angka 24. Sebenarnya D.K. sendiri tak perasaan, kebetulan ada sahabat yang menegur dan 'wish', baru D.K. sedar.

Syukran D.K. ucapkan kepada mereka yang memberi ucapan, jumlah keseluruhan adalah 2 orang. Alhamdulillah!

Kenapa D.K. tak sedar?

Alhamdulillah, tahun ini D.K. telah mengambil keputusan untuk mengubah salah satu kebiasaan yang sering diamalkan oleh D.K. sendiri. D.K. tak kata ianya salah, hanya D.K. merasakan ia perlu diubah.

D.K. memilih untuk mengatakan TIDAK kepada sambutan hari lahir!


Apakah salah meraikan hari lahir?

Secara syar'i nya, D.K. tiada hujah untuk mengatakan ianya salah apatah lagi benar kerana belum lagi dibuat kajian mengenai perkara ini. Cumanya atas alasan berhati-hati bagi diri sendiri kepada sesuatu kebiasaan (amalan) yang tiada dasar sumbernya.

Lagipun D.K. berpendapat, sambutan hari lahir ini hanya akan menyempitkan konsep 'meraikan' seseorang. Sebagai contoh, pemberian hadiah, dalam Islam, ianya tidak disyaratkan kepada waktu atau 'event' tertentu.

Namun begitu, apabila adat seperti ini 'MENJADI KEBIASAAN' kita, maka apabila ada yang memberi hadiah dengan tiba-tiba, dia akan menjadi suatu kejanggalan, dan akan berakhir dengan pertanyaan, "Kau bagi aku hadiah ni, ada apa-apa ke?"

Mungkin ada yang mengatakan, "Kalau niat baik apa salahnya? Kita bukan buat benda jahat pun"

Tiada masalah, macam D.K. sebut tadi, meraikan hari lahir tidak salah (kerana tiada hujah) namun begitu ia juga bukan benar (juga kerana tiada hujah).

Seandainya niat menjadi hujah untuk melakukan sesuatu, maka di situ ada kecelaruan. Sebagai contoh, jika kita kata niat menghalalkan perbuatan kita, maka kita boleh mencuri kerana inginkan wang. Na'uzubillahi min zalik!!

Masyhur dikalangan kita menggunakan hadis "Setiap perbuatan itu didahului dengan niat" sebagai hujah 'Islamic' dalam perkara ini. Amat malang apabila hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hafsah ini telah disalah guna dengan sewenang-wenangnya.


Kaji & teliti...

Suka untuk D.K. mengajak sahabat-sahabat semua mengkaji dan meneliti. Para ulama terdahulu ketika menyusun kitab dan membahagikan penulisan mereka dalam bab-bab tertentu, mereka tidak menyusun dengan sesuka hati. Bahkan pada setiap penyusunan bab itu ada maksud tersirat.

Sebagai contoh kitab 'Hadis 40' karangan Imam Nawawi. Jika diteliti dan dikaji penyusunan bab dalam kitab ini, kita akan mendapati maksud tersirat yang cuba ditonjolkan oleh pengarang kitab.

Biar D.K senaraikan 5 bab terawal dalam kitab ini:

(1) Bab "Bermulanya setiap perbuatan itu dengan niat"
(2) Bab "Islam, iman & ihsan"
(3) Bab "Rukun Islam"
(4) Bab "Penciptaan Manusia & pengakhirannya"
(5) Bab "Perbuatan Bid'ah tertolak"

Huraian ringkas:

Secara umumnya, perbuatan manusia itu terletak pada niatnya, jika baik niat, maka perbuatan juga baik. Begitu juga sebaliknya. Namun begitu, Muslim dan pastinya Mukmin perlu meletakkan 'NIAT'nya itu berteraskan tiga perkara iaitu "ISLAM, IMAN & IHSAN".

Dalam hadis yang kedua, diterangkan pada kita, amalan-amalan teras dalam Islam, serta konsep sebenar dalam beramal iaitu berteraskan Iman & Ihsan. Dalam hadis ketiga, ia merupakan pengulangan (peringatan) mengenai amalan teras yang perlu dilakukan.

Antara 3 hadis itu amat berkait rapat kerana Niat perlu diikat dengan nilai Islam, iman & ihsan. Kerana (dalam hadis ke 4) tidak semua dari kita yang beramal dengan amalan ahli syurga akan berakhir dengan keadaan yang sama (iaitu dianugerahkan nikmat syurga). Begitu juga sebaliknya.

Kerana itu kita perlu berhati-hati dalam melakukan sesuatu perkara. Ingat, hanya kerana kita merasakan perbuatan itu baik, maka kita menganggap ia boleh dilakukan.

Nilailah perbuatan itu dengan nilai Islam, Iman & Ihsan, kerana jika amalan itu tidak menepati ciri yang tiga ini, maka amalan ini "DITOLAK"! (berdasarkan hadis ke lima).


Al-Quran & as-Sunnah teras kita...


Dan sifir mudah yang kita perlu tahu, sumber untuk mengetahui sama ada sesuatu amalan & perbuatan itu menepati pernilaian Islam, Iman & Ihsan, pastinya adalah menerusi dua sumber utama kita, iaitu AL-QURAN & AS-SUNNAH!

Alangkah indahnya sekiranya kita bersama-sama berusaha untuk hidup dengan amalan-amalan yang ada teras bukti dan dalil yang kukuh dari Al-Quran & As-Sunnah.

Barangkali tidak dapat semua perkara, sekecil perkara ini juga sudah cukup untuk kita jadikan sebagai kunci perubahan.

"INGAT, KEJAYAAN ITU TAKKAN TIBA MELAINKAN DENGAN LANGKAH PERTAMA!!"

Wallahu'alam... (^^,)


18 April 2012

Kongsi Rasa Apa Dirasa


"Diri kita bukan diri mereka"

Ya, aku adalah aku, aku bukan kamu. Mana mungkin aku dapat hidup seperti dirimu, melainkan cara hidupmu menjadi contoh pada diriku. Ada masanya caramu itu tidak kena dan tidak sesuai dengan cara hidupku. Akan tetapi aku tetap jadikan ia sebagai teladan dan pengajaran dalam usaha aku mengenali kehidupan...

Musim sejuk telah berlalu, musim bunga sudah hampir ke penghujungnya, sedang musim panas, hangatnya semakin terasa.

Segelas kecil air laici sejuk berais menjadi penawar menghilang dahaga di saat mentari mekar gagah memancar di tengah hari.

Hangat Bersih! Hangat PRU! Hangat PR MPMMJ! Hangat PR PERMATA! Hangat segalanya. Minggu 'semangat berpolitik' semakin kuat, apatah lagi esok (18/4/2012) adalah tarikh pencalonan bakal-bakal peneraju pentadbiran Persatuan Mahasiswa Malaysia Mu'tah (PERMATA).

Terasa kehangatannya, lebih-lebih lagi apabila di kanan dan di kiri, sahabat-sahabat 'sibuk' dengan mesyuarat sana-sini. Yang terlibat dengan SPR nya, yang terlibat dengan AGM nya.

Semoga urusan kalian dipermudahkan Allah sahabat-sahabatku...

Seperti biasa, Catatan Sebuah Diari semakin berhabuk, lama tak menaip di sini. Tak perlu bagi alasan, kerana alasan hanya membantutkan kejayaan.

Aku memerhati suasana di sini. Penuh minat, namun untuk mencebur diri, aku bukan orangnya. Masih tidak layak lagi untuk aku mengulas isu-isu 'politik' yang mereka bawa. Macam-macam perkara timbul, waktu-waktu hangat seperti ini timbullah isu tidak puas hati, kurang senang dan sebagainya. Yang pengikut menjadi taksub tak tentu hala.

Alhamdulillah, di Mu'tah, apa yang disebut tadi hanyalah picisan, minda masih sedar, semangat masih terkawal, masih rasional pemikirannya, tidak emosional.

Islam itu fitrahnya Mutawassit iaitu pertengahan. Jadi cara hidup mesti di tengah-tengah. Tengahnya kita bukan umpama bulu di udara, ditiup kiri, ia ke kiri, ditiup kanan, ia ke kanan.

Tetapi yang diterapkan dalam diri Mukmin, umpama rumput, di tiup dari mana arah pun ia tetap gah dengan akarnya. Ada masa ia meliuk ke kanan & kiri, namun akar tetap mencengkam tanah tidak lari.

Jangan terlampau ber'tasahhul' (bermudah-mudah) & jangan terlampau ber'tasyaddud' (keras yang melampau). Apa sahaja yang dibuat, berteraskan bukti yang kukuh, mahu ber'Taqlid' mahupun ber'Talfiq', biar dengan dalil dan fakta, bukan dengan rasa semata apatah lagi auta.

Hanya kerana, "Dulu orang tua kita buat begini dan begini..." maka hujah mereka dikira Qat'i.

Sedang yang sebenarnya, teras Muslim bahkan pastinya kepada Mukmin adalah al-Quran & as-Sunnah, "maka gigitlah ia dengan geraham, jangan dilepaskan walau seketika".

Rambut manusia umumnya sama warna. Tetapi ia tidak bermakna cara hidup kita sama.

Seorang sahabat berleter, mengadu dan merungut apabila ramai mahasiswa timur tengah yang menceburi bidang agama, tidak menguasai ilmu asas dalam agama dengan kukuh.

Malu dengan diri sendiri. Teringat apabila ditanya oleh sahabat-sahabat yang bukan sebidang berkaitan dengan perkara-perkara Fiqh. Terkedu, tidak boleh menjawab dengan spontan, perlu rujuk pada buku, perlu rujuk pada guru.

Terfikir, apakah masih relevan sekiranya aku meletakkan satu sahaja medan ilmu sebagai fokusku?

Semenjak dari dulu Hadis menjadi bidang tumpuanku. Aku akui agak lemah dalam lapangan Fiqh jika dibandingkan dengan sahabat-sahabatku yang sememangnya bidang yang mereka terjun adalah Fiqh.


Sayu retina memandang rak buku yang terhidang buku-buku tebal. "Bila agaknya dapat khatam semua buku ni ye?" Halus hati mengeluh.

Wallahu'alam...