RSS
Facebook
Twitter

30 December 2011

Manusia Rasa.....



“Andai ada jalan untuk bersabar, mengapa tidak kita memilih jalan itu?”



Sunyi. Sepi. Tiada sepatah kata keluar dari bibir mahasiswa dari negeri Serambi Mekah itu. Retina mata Hariz beralih menatap siling putih bilik tidur mereka. Kedua tangannya menarik erat selimut tebal miliknya.



“Kadang-kadang aku terfikir, dalam banyak-banyak perasaan yang tuhan anugerahkan kepada kita, yang mana satu lebih mudah untuk kita kawal,” matanya masih lagi melekat ke permukaan siling. Di satu sudut kelihatan rekahan-rekahan cat kapur, mungkin kerana musim sejuk ataupun kerana bocoran air yang cuba mencuri masuk ke dalam bilik mereka.



“Agak-agak kau yang mana lebih susah?” Hariz menduga sahabat sebiliknya yang masih diam tidak menuturkan sebarang kata di sebelah. Dia menjeling kepada sahabatnya itu yang masih termenung. Dia tahu, sahabatnya sedang memikirkan kata-katanya.



Sudah hampir 4 bulan mereka tinggal sebilik. Rumah yang memuatkan 6 ahli dan memiliki 4 buah bilik tidur ini terletak betul di tengah-tengah kawasan yang strategik di pekan Mu’tah ini. Dekat dengan masjid Syuhada’ yang terletak berhadapan dengan bangunan milik ‘Ailah Surairah’ ini, dikelilingi dengan kedai-kedai barangan runcit dan perkakas-perkakas yang begitu mudah dan murah untuk dibeli. Bahkan, bangunan rumah mereka ini terletak begitu hampir dengan markas persatuan mahasiswa Malaysia.



“Agaknya, marah kot yang paling susah nak kawal,” Faiz memberi andaian.



“Apa hujahnya?” masih menduga sambil meleretkan secebis senyuman. “Well, kan ada hadis nabi s.a.w. yang menceritakan baginda s.a.w. pernah memberikan nasihat kepada seorang sahabat supaya menahan marah,” Faiz memberi hujah.



La taghdab, La taghdab, La taghdab. Jangan kamu marah, itulah pesanan baginda s.a.w. tu kan?”



Faiz mengangguk, “Hadis tu ada dalam kitab ‘Arbaien Nawawi’ kot.” Hariz turut mengangguk bersetuju dengan kata-kata sahabatnya itu.



“Tetapi, pada aku marah bukanlah perasaan yang paling susah untuk dikawal oleh manusia,” kata Hariz.



Kening mata Faiz terangkat sebelah, “Ya Abal Hariz, syu sabab qulta kazalik? Rubbamal hazn au nadm?



Neither both. Laisa kilahuma. Bukan kedua-duanya,” balas Hariz. “So then?” Faiz mengerut dahi, pelik dengan jawapan yang diberikan oleh Hariz. Baginya, marah, sedih dan kecewa atau menyesal, tiga perasaan yang inilah yang sering memberatkan manusia. Tetapi Hariz kata tidak. Jadi apa yang mana satu sebenarnya?



“Kau sendiri tahukan, kalau kita marah, baginda s.a.w. dah ajar kita apa cara rawatannya. Kalau kita sedih dan kecewa, apa rawatannya. Betul tak?” Hariz lebih suka bertanya dan melontarkan persoalan. Sengaja dia memilih corak perbualan seperti itu supaya satu medan perbincangan dapat diwujudkan untuk menghangatkan lagi musim syita di Bayt Nawawi.



“Ye, kalau waktu marah tu, kita tengah diri, ubah posisi, duduk ke, baring ke. Atau pergi ambil wuduk dan best lagi kalau solat sunat ke, baca al-Quran ke,” Faiz memberi fakta. Mafhum daripada sebuah hadis baginda Rasulullah s.a.w.



“Betul, dan kalau kita kecewa, sedih, atau menyesal, al-Quran sendiri telah menyatakan cara untuk merawatnya. Al-Quran menjadi bukti, bagaimana Allah s.w.t. memujuk hamba-hambanya. Betul tak Faiz?”



Faiz mengangguk kecil. Bersetuju dengan mukjizat agung yang dianugerahkan Allah s.w.t. kepada baginda Rasulullah s.a.w. 1400 tahun dahulu. Mungkin secara zahirnya, tidaklah termaktub dalam tafsir-tafsir al-Quran yang mengatakan, ayat sekian adalah pujukan Allah kepada hamba-Nya. Akan tetapi, jika dihayati makna ayat al-Quran itu, bagi mereka yang kecewa dan sedih, Insya Allah akan terubat. Jika tidak, masakan buku motivasi ‘La Tahzan’ yang dikarang Dr Aidh al-Qarni mencapai tahap ‘Best Seller’ di seluruh dunia.



“Jadi, apa jawapan kau Riz?”



“Baiklah. Pada pendapat aku, perasaan manusia ini secara umumnya terbahagi kepada dua. Yang pertama berbentuk positif, dan yang kedua berbentuk negatif,” Hariz mula berkongsi idea miliknya. Idea yang datang secara tiba-tiba tanpa di duga.



Perasaan yang tergolong dalam kumpulan positif adalah rasa seronok, gembira, senang hati dan bahagia sebagai contoh. Manakalah kumpulan kedua adalah rasa marah, sedih, kecewa dan menyesal. Antara dua kumpulan ini, kebiasaannya, manusia amat tidak menyukai kumpulan kedua. Siapa yang mahu dirinya bersedih, dirinya marah, apatah lagi kecewa dan menyesal.



“Dan pastinya, siapa yang tidak mahu rasa gembira dan bahagia dalam hidup ni kan?” tambah Hariz lagi.



Faiz mengangguk bersetuju. Dia sendiri tidak mahu berhadapan dengan situasi-situasi yang memerlukan dia merasai sedih dan kecewa. Apatah lagi marah. Kerana dia dulu merupakan dikalangan mereka yang panas baran.



“Sekejap, aku masih tak nampak ‘point’ kau di sini. Cuba kau terus kepada isi penting, boleh?” Faiz memprotes sedikit apabila dirasakan Hariz masih belum mengeluarkan hujahnya.



Terkoyak senyuman di bibir Hariz. “Kau sendiri boleh perhatikan, kita ada rawatan untuk marah, sedih dan kecewa. Kita cakna dengan semua itu. Tetapi ada tak kita ambil perhatian dengan rawatan apabila kita bahagia dan gembira? Ada tak kita berhati-hati ketika perasaan-perasaan positif ini dianugerahkan kepada kita?”



“Ha? Rawatan ketika gembira dan bahagia? Maksud kau?”



25 December 2011

Pekan Kecil Mu'tah itu....

gambar diambil selepas subuh di hadapan Jami' Syuhada'


Berkepul-kepul asap keluar dari mulut. Tanda suhu pada pagi yang hening ini rendah, amat rendah sehingga tubuhku terketar-ketar menahan kesejukkan. Berdiri di tepi bingkai tingkap bilik sambil menikmati suasana pagi di pekan kecil Mu’tah yang setiap minit yang bertambah, semakin hingar bingar dengan bunyian ‘horn’ kenderaan terutamanya ‘coaster’ yang menanti penumpang.


Semakin lama mentari menjengah bumi Mu’tah, semakin ramai manusia keluar mencari nafkah. Penjual sayur menjerit, “Bandurah! Bandurah! Sambil menyusun longgokan tomato yang segar di atas lori. Bau syawarma dan ayam panggang semerbak melenyapkan bauan pasir yang berterbangan di tiup angin.


Suhu pagi mula merubah. Kehadiran mentari cerah serba sedikit mengurangkan ketar. Kelihatan beberapa orang syabab Malaysia, berpakaian segak, berlarian mengejar ‘coaster’ yang mula bergerak. Seorang tua duduk di tepi masjid Syuhada’ sambil melihat gelagat pelajar Malaysia yang kelewatan untuk ke kelas. Sambil mulutnya menghembus asap rokok yang menjadi tabiat tegar perokok masyarakat di sini.


Di kedai manisan yang menjual Karabish yang hangat, anak penjaga kedai memasukkan adunan Karabish ke dalam kuali yang penuh dengan minyak panas. Aroma manisan yang mengingatkan kami kepada kuih keria Malaysia menusuk hidung.


Tiba-tiba angin kuat mencuri masuk ke dalam rumah kami. Rupanya salah seorang ahli rumah kami masuk ke rumah dan terlupa untuk menutup pintu utama. “Siapa tak tutup aircond tuh!!?” jerit ahli bilikku.


Rutin musim sejuk yang amat ditakuti. Apatah lagi di rumah kami yang tiada Sobah untuk memanaskan badan. Hanya lihaf tebal seberat 8kg bercorak harimau bintang menjadi harapan untuk membekalkan haba. Terkadang secawan kapucino jenama Swendea ditabur pula sedikit coklat Winner dan diminum ketika ia masih hangat merupakan satu nikmat di musim sejuk seperti ini.


Tiada siapa yang berani duduk di lantai tanpa alas. Nampak sahaja lantai marmar yang tidak berkarpet, pasti tiada siapa yang berani mahu memijaknya. Dan untuk masuk ke bilik air merupakan satu ujian untuk kami. Bukan setakat kerana lantai marmarnya, bahkan air yang mengalir keluar dari paip besi. Andai tersalah putar pili biru, alamat menjeritlah yang merasainya. Andai terlebih putar pili merah, melompatlah yang terkena kerana kepanasan air yang mengalir keluar. Itupun jika sakhonah di bilir air berfungsi.


Musim sejuk merupakan satu kenikmatan. Letih tidak terasa kerana siangnya pendek. Tetapi kelaparan bermaharajalela kerana malamnya panjang tidak terkata. Dan untuk berjimat belanja rumah yang pada musim sejuk seperti ini biasanya harga barangan runcit meningkat, chef yang bertugas di dapur akan mula memanaskan dapur sebaik pulang dari jamiah pada waktu petang.


Amaran diberikan agar hidangan disiapkan selewat-lewatnya selepas maghrib. Biarpun terkadang amaran itu dilanggar juga. Tapi hipotesis musim sejuk ini, semakin lewat hidangan terhidang, semakin selamat duit rumah dari dikorbankan. Kerana, jika hidangan di makan awal, maka kelaparan akan datang menjengah kami di tengah malam. Menyebabkan kedai Hamzah di sebelah masjid menjadi tumpuan ziarah, sekadar mendapatkan sedozen dua bungkus indomee untuk santapan.


Jika jam enam petang waktu Malaysia, kanak-kanak ketika itu sedang seronok bermain di padang. Sanak keluarga sedang menikmati minum petang di rumah selepas berpenat lelah mencari nafkah. Sambil menghirup teh hangat di cicah biskut kering, senja mula memerah perlahan-lahan, mengucapkan selamat malam kepada mentari.


Sedangkan rembulan di bumi Mu’tah ketika itu telah lama memegah. Suhu kembali menurun, haba mentari semakin susut, tubuh mula terketar menahan sejuk. Tiada jam 6 petang di sini. Melainkan jam 6 malam yang gelap, menanti Isyak berkumandang. Lantang suara azan yang ada masanya merupakan suara garau bilal yang melantunkannya, dan adakalanya suara enak dari rakaman kaset.


Untuk melangkah keluar meredah kesejukkan pekan Mu’tah memerlukan satu tekad yang utuh. Demi untuk bersama-sama berjemaah dan mengimarahkan masjid syuhada, kaki melangkah dengan laju menuruni tangga, melintas jalan, mengelak dari dilanggar oleh arab yang lalu lalang di celah van sewa yang berkumpul di hadapan masjid menanti penumpang.


Sebaik kaki melangkah masuk ke masjid merupakan satu kenikmatan. Aircond yang menghembus hawa panas menjadi tumpuan. Takbiratul ihram dilaungkan, al-Fatihah dengan di’sirr’kan bacaan basmalah mula memenuhi segenap ruang solat. Manusia bermunajat, khusyuk dan tawaduk, setiap pergerakan dihayati dengan pasrah, sebagai tanda kesediaan diri untuk berserah dan mengaku sebagai hamba-Nya.


Pekan Mu’tah kini beransur sunyi. Para peniaga menutup perniagaan mereka. Para pekedai mula bersiap pulang dan menutup kedai masing-masing.


Di tepi bingkai tingkap, aku berdiri. Memerhati gelagat manusia menikmati kehidupan. Memerhati sunnatullah yang teratur rapi oleh Yang Maha Bijaksana.


“Jom makan laban!” sahabat sebilik mengajak. Di tangan kirinya memegang semangkuk besar Laban Baqori yang masam, sedang di tangan kanannya memegang gula halus yang akan dicampur untuk mengurangkan rasa masam laban.


Aku mengukir sebuah senyuman. Sehingga hari ini, di pekan kecil Mu’tah ini aku melakar dan mencipta pengalaman. Pengalaman yang terhasil dari pelbagai reaksi wajah terhadap madrasah kehidupan.


“Ya Allah, teguhkan kakiku untuk tegak berdiri di atas satu jalan. Andai aku terjatuh, sambutlah aku. Andai aku mengaduh, pujuklah aku. Bimbinglah aku ke jalan redha-Mu. Ya Allah....”