RSS
Facebook
Twitter

25 January 2010

K.U.I.S.

K.U.I.S.


Seorang pemuda membuka sebelah mata kanannya. Silau. Terik. Panas. Begitu garang mentari tengahari memancar. Dibuka pula matanya yang disebelah kiri. Payah, tapi diusahakan juga. Akhirnya, setelah beberapa kali mencuba, dia berjaya membuka kedua belah matanya. Nah, terbentang luas pemandangan yang indah. Diiringi bersama sejuta pengalaman yang berharga. Setapak demi setapak dia melangkah. Menuju ke garisan permulaan melakar sejarah. Di bumi K.U.I.S. dia mengukir perubahan. Segenap azam ditanam, merubah fikrah, prinsip dan idea, sekaligus mendidik diri menjadi seorang yang terbuka dalam memburu ilmu namun berprinsip di saat dia berhujah.

“Ya, datangkan seribu perkara kepadaku. Selagi mana ada bukti yang kukuh, aku akan menerimanya. Selagi al-Quran & as-Sunnah menjadi hujah, akan akan buktikan bahawa itulah kebenarannya.”

3 tahun aku lalui dengan pelbagai kenangan dan memori indah. Pelbagai perkara telahku pelajari, bukan hanya tertumpu kepada bidang pengajianku, bahkan luar konteks pembelajaran, telah ku pelajari. Alhamdulillah, sebagaimana yang aku azamkan, ketika aku menerima surat tawaran untuk meneruskan pembelajaranku di sini.

Ketika berada di tingkatan 6 rendah selama 3 bulan di S.M.K.A. Simpang Lima, aku tercengang pabila ditanya dalam kelas Syariah mengenai satu soalan yang mudah, tapi membuatkan aku kelu lidah dan mati idea. Tiba-tiba seorang rakanku yang sebelum ini hanya bersekolah di sekolah agama kerajaan negeri (maaf, bukan nak memandang rendah) menghulurkan aku satu ayat al-Quran untuk dijadikan hujah. Aku tercengang. Malu. Kerana setelah hampir 5 tahun belajar di dalam sekolah agama yang cukup terkenal dengan kejayaan akademiknya ini, aku tidak mampu berhujah menggunakan ayat al-Quran apatah lagi as-Sunnah.

Nah, kini setelah hampir 3 tahun aku di bumi K.U.I.S. ini, Alhamdulillah, biarpun belum petah dan masih banyak perlu belajar, tetapi aku yakin, lidah ku takkan kelu apabila ditanya. At least, kalau aku tak tahu, aku tak malu katakan yang aku tak tahu.

K.U.I.S. banyak memberi peluang kepada aku untuk mengenali pelbagai perkara baru, berkenalan dengan sahabat-sahabat yang banyak ragam dan corak pemikiran dan prinsipnya. Di sini juga aku mempelajari bagaimana nak mendidik diri untuk lebih terbuka dalam berbeza pendapat. Alhamdulillah.

Ketika di semester 5, prestasi akademikku menurun. Sedih. Tetapi Alhamdulillah, kerana sokongan sahabat-sahabat dan berbekalkan prinsip aku ketika itu (what you see is what you’ll get), aku memandang kejadian itu dengan cara positif. Alhamdulillah, biarpun kini aku perlu menambah satu semester lebih dari biasa, tetapi dalam semester ini (semester 7) banyak perkara baru dan positif telah aku terima.

Benarlah firman Allah dalam surah al-Taghabun ayat 11:

“Tidak ada kesusahan (atau bala bencana) yang menimpa (seseorang) melainkan dengan izin Allah, dan sesiapa yang beriman kepada Allah, Allah akan memimpin hatinya (untuk menerima apa yang telah berlaku itu Dengan tenang dan sabar), dan (ingatlah), Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.”

Allah juga berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 156 & 157:

“(Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya Kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah Kami kembali. Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi Dengan berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang Yang dapat petunjuk hidayahNya.”

Benarlah dalam setiap perkara yang terjadi ada hikmah disebaliknya.

Kini aku berada di ambang pengakhiran semester 7. Aku kini sedang dalam proses untuk menghabiskan kajian latihan ilmiah (diploma) ku mengenai hadis-hadis Manaqib Abu Bakar dalam bab Fadhail Sahabah kajian khusus dalam kitab Sahih al-Bukhari. Disamping bersedia untuk menghadapi peperiksaan akhir yang bakal tiba tak lama lagi. Semoga aku diberi kemudahan dalam subjek repeat ini.

Biarpun di awal semester ini, aku disindir dan dipandang sinis kerana hanya aku seorang sahaja dalam batch aku yang lalu perlu repeat subjek itu (subjek Manahij al-Muhadissin), tetapi aku bersyukur, kerana dengan repeatnya aku, pemahaman aku tentang subjek ini semakin jelas.

Subhanallah, Maha Suci Allah yang bijaksana dalam perancangannya. Semoga Allah memberi aku kemudahan dan petunjuk untuk terus berjaya dan giat memburu ilmu dengan berteraskan prinsipku itu.

“Selagi mana ada bukti yang kukuh, aku akan menerima setiap perkara yang tiba. Selagi al-Quran & as-Sunnah menjadi hujah, akan akan buktikan bahawa itulah kebenarannya"

Wallahua’alam....


“Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai, dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu Dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam Yang bersaudara...”
(surah Ali Imran: 103)


17 January 2010

Nasihat dari sahabat

sambungan Aku Benci Dia...


“Baiklah untuk makluman kamu semua. Kita Majlis Perwakilan Mahasiswa Islam diarahkan untuk membuatkan gempur maksiat dalam masa terdekat ini.”
Tempoh hari... kita bergelak tawa. Tidak ku nafikan, tatkala kita keluar bersama hari itu, kalau boleh tak mahu berenggang denganmu.
“Harapannya, dengan adanya gempuran ini, gejala dating, couple, keluar lewat malam, aurat, stoking tak pakai boleh kita kurangkan.”
Ketika makan bersamamu, sungguh aku seronok. Biarpun aku menafikannya. Biarpun soalan-soalanmu ku sambut dengan gelak tawa. Tapi aku akui, aku bahagia.
“Hafiz akan mengetuai gempur kita ini dan akan diselia oleh penasihat MPMI, Ustaz Rasyidin.”
Aku tersenyum. Sendirian. Sesekali mataku mencuri pandang pada telefon di atas meja. Aku tersenyum lagi.
“Hafiz!”
Lutfi menjerkah. Aku terkejut. Tersentak tubuhku dari lamunan indah. Semua mata memandang ke arahku. Aku malu. Lutfi menggelengkan kepala. Aku tersengih. Cover.
“Kenapa dengan kau ni? Aku tengok macam ada masalah sahaja.” Lutfi menegur. Aku tersengih. Siapa sangka, Timbalan YDP MPMI yang biasanya tegas dan sentiasa peka dalam mesyuarat, tiba-tiba hari ini boleh mengelamun.
Aku menggelengkan kepala. Senyum. “Takda apa-apa.”
“Iyeke?” keningnya terangkat sebelah mata. Tidak percaya.
Aku mengangguk berkali-kali. Lutfi berdiam diri. Dari jauh, rupanya Syuk sedang memerhati.
Aku terdiam. Memikirkan soalan-soalan yang akan dilemparkan oleh Syukri nanti.
*********************************************
Isyak telah berlalu. Selesai sudah aku laksanakan solat di bilik sahaja. Meja belajar menjadi tumpuanku. Baca buku? Hah, aku takda mood malam ni. Ku petik suis on pada komputerku. Cadangnya nak menaip artikel baru. Hmm... tajuk apa ye?
“Assalamu’alaikum...” Syukri muncul. Aku kaget.
Dia memandangku. “Kau tak pergi masjid tadi?”
Aku diam tidak menjawab. Dia menggeleng kepala lagi. Kunci kereta diletakkan di atas meja belajar di tengah bilik kami. Sememangnya meja itu dikhaskan untuk meletakkan barang-barang yang lain daripada buku-buku dan alatan belajar. Kami tidak bertegur lagi. masing-masing dengan hal masing-masing.
Aku jadi buntu untuk menaip. Keserabutan masalah, mengenai Nadirah, MPMI, program gempur maksiat, argh! Macam-macam lagi. Yang paling utama, aku rasa bersalah.
Bersalah? Kenapa aku rasa bersalah? Pada siapa aku rasa bersalah?
Aku menengkup wajahku. Aku kan student pengajian Islam. Mesti aku tahu jawapan itu. Siapa tak kenal Hafiz, Syukri dan Badrul. Tiga sahabat yang paling banyak berbeza pendapat dengan majoriti mahasiswa di sini. Isu apa yang mahu diperdebat? Cakap sahaja. Memang benar, kami memang hebat bercakap dan berdebat. Tetapi buatnya?
Ya, pada Syukri dan Badrul, mereka amat aku hormat. Mereka ke masjid. Mereka buat perkara-perkara sunat. Mudah cerita, apa yang mereka kata, mereka buat. Sedang aku?
Masjid? Huh, entah dah berapa lama kaki ku tidak ke sana. Kecuali kalau MPMI ada buat program di sana, akulah yang paling hebat ke sana. Konon, tunjuk pada ahli yang aku selalu ke rumah Allah itu.
Solat? Ha,ha,ha... kalaulah 5 minit tu boleh ku tangguh, pasti aku tangguhkan solatku. Tak pernah tepat pada waktu. Walhal, aku tahu, solat itu tiang agama. Dalil? Jangan bimbang, sudah tersemat dalam dada.
Aduh.... aku memicit-micit kepala yang tidak sakit.
Aku menoleh ke belakang. Terperanjat. Rupanya Syukri telah lama berada di belakangku. Aku tak perasan.
Syukri memegang tanganku. Menarikku untuk duduk bersama dengannya di lantai. Kami bersila. Aku terpinga. Dia diam tidak berkata.
“Apa yang kau lihat?” tiba-tiba dia bertanya. Aku terpinga. Lihat apa?
“Apa yang kau lihat pada kehidupan ini sahabatku?”
Aku terkesima. Soalan yang cukup hebat. Membuka ruang imanku untuk mengepalai proses muhasabah diri. Biarpun ianya senipis kulit bawang. Tetapi sudah cukup untuk membuat air mata mengalir di pipi. Tetapi aku tidak menangis. Aku cuba menahan. Namun hatiku telah mengecut sedih dan bersalah.
“Aku tak tahu....” mengalir air mataku. Tak tertahan.
Syukri memegang bahuku. “Mengapa kau menangis?”
“Aku rasa bersalah Syuk. Bersalah.”
“Pada siapa?”
Aku terdiam. Biarpun tubuhku tersengguk-sengguk menahan sendu.
“Pada siapa Fiz? Pada siapa?”
“Pada diriku.” Perlahan aku menjawab.
Syukri mendekatkan telinganya. Simbolik dia tidak mendengar jawapanku.
“Pada diriku, Syuk! Pada tuhan yang menciptakan aku! Pada sahabat-sahabat MPMI, sahabat-sahabat yang akan aku hadapi dan hukumkan dalam gempur maksiat nanti, pada semua. Pada semua!”
“Mengapa kau rasa bersalah?”
Sendu semakin laju. Ibarat aliran air dari puncak bukit, deras menuju ke hilir.
“Kerana....kerana aku berkata. Tapi tak pernah buat apa yang aku kata. Aku marahkan mereka, tapi hakikatnya, aku juga buat seperti mereka.”
“Kau menyesal?” ujarnya sinis.
Aku mengangguk. Aku mengangguk mengakuinya.
“Jadi?”
Aku memandang kepadanya. Aku diam tidak berkata.
“Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu Yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana Sesungguhnya Allah mengampunkan Segala dosa; Sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”
Aku tertegun. Syukri, yang mengambil bidang yang sama denganku, membacakan ayat ke 53 dari surah az-Zumar.
“Apakah cukup dengan itu?”
Aku menggeleng. Ya, apakah cukup sekadar mengatakan yang aku tidak berputus asa? Tetapi perbuatan aku tidak pernah menunjukkan aku berusaha mengejar rahmat Allah.
“Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”
Aku menundukkan wajahku. Sedar dan faham apa yang cuba Syukri ketengahkan melalui ayat ke 153 surah al-Baqarah. Sesungguhnya solatlah kaedah utama yang perlu aku lakukan sebagai permulaan ke arah perubahan.
“Bacalah serta Ikutlah (Wahai Muhammad) akan apa Yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan Yang keji dan mungkar; dan Sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa Yang kamu kerjakan.”
Ya, solat adalah kunci utama dalam perubahan peribadi ke arah yang lebih baik. Dan al-Quran pula, adalah ubat sampingan yang perlu di makan pada waktunya. Ibaratnya, solat adalah ubat utama, manakala al-Quran adalah supliment untuk menguatkan jiwa.
Rasulullah s.a.w. pernah bersabda:
“Ketika tiba solat fardu kepada seseorang, lantas dia memperelokkan wuduknya, khusyuknya, rukuknya, maka solat itu menjadi penebus dosanya yang lalu, selagi dia tidak mengerjakan dosa besar. Demikian itu yang berlaku sepanjang dia bersolat.”
(riwayat Bukhari & Muslim)
Daripada Abu Umamah al-Bahili r.a., Nabi s.a.w. telah bersabda:
“Bacalah al-Quran, sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat memberi syafaat kepada golongannya.”
(riwayat Muslim)
Allah.... hatiku merintih menyebut nama tuhan Yang Maha Agung.
Subhanallah.... merintih menyucikan-Nya.
Astaghfirullah.... meratap sayu memohon keampunan daripada-Nya.
Syukri membiarkan aku dalam sendu. Tidak ditegur, atau dinasihati apa-apa. Membiarkan aku tenggelam dalam duniaku ketika itu.
“Wahai orang-orang Yang beriman! mengapa kamu memperkatakan apa Yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya.”
Terngiang-ngiang ayat ke 2 dan 3 dari surah as-Saf itu.
Ya Allah... ampunkanlah aku. Aku telah mengkhianati amanah yang Kau berikan kepadaku. Kau berikan aku jawatan untuk aku memimpin sahabatku, tetapi malang sekali apabila aku mengkhianati mereka. Ya Allah.... Ya Allah.... Astaghfirullah....


16 January 2010

Aku benci dia!



Adakah dia mencintai aku? Atau dia hanya mahu mempermainkan perasaan aku?


Langit mendung kelam, kadang-kadang angin bertiup, kadang-kadang tidak. Berteleku di tepi tingkap dari tingkat 5, termenung.... dan termenung. Sesekali matanya dikerdipkan, melihat telatah manusia di bawah sana.


Heiz...keluhan dihembuskan. Fikirannya kacau. Permainan hati dan perasaan sering kali membuatkan air matanya mengalir pantas.


“Geram! Geram! Geram!” jerit hatinya. Meronta. Diketap kedua bibirnya rapat. Matanya dipejamkan. Melintas wajah itu.. Tersenyum. Air mata bertakung kembali.


Mengapakah kami tidak seperti yang lain? Kenapa begitu terseksa? Kenapa?


“Nadirah.”


Lekas-lekas dikesat air mata yang bertakung. Dia tidak mahu orang lain tahu. Diukir senyuman palsu, moga-moga dapat menutup masalah yang berlaku dalam dirinya.


“Zie. Bila kau balik?”


Soalannya tidak berjawab. Zie merenung dirinya. Kaget. Bimbang Zie menyedari apa yang berlaku.


“Kau menangis Dira?” Zie berjalan perlahan. Mengelap air mata yang masih tersisa di pipi sahabatnya itu. Mereka sebilik. Berkawan semenjak dari awal memulakan pengajian. Biarpun Nadirah lebih awal masuk ke sini. Tapi perhubungan mereka tetap rapat.


Dia mendiamkan diri. Dia tahu, memang sukar nak berahsia. Zie tahu apa yang berlaku. Biar selama mana pun dia menyimpannya, akhirnya Zie jugalah tempat dia meluahkan rasa.


“Masalah biasa ke?”


Dia mengangguk. Zie menggeleng.


“Hish, aku tak fahamlah kisah kau dengan dia tu. Orang lain bercinta juga. Tapi takdalah tiap hari menangis.”


Tiada suara. Sukar untuk dia menjelaskan pada mereka. Yang pasti, hanya dia sahaja yang tahu, betapa seksanya hati ini menanggung derita cinta. Tuhan, mengapa begitu sukar sekali cinta kami!


“Abang sayang Dira?”


“Tidak. Bahkan, abang sayang semua orang.”


“Abang tak rindu ke dekat Dira?”


“Err...dah telefon mak Dira?”


Setiap kali ditanya, pasti dia mengelak untuk menjawabnya. Dia bosan. Dia marah. Dia rasa seperti dipermainkan. Melihat rakan-rakannya setiap hari bercerita mengenai pakwe masing-masing, pasti mereka gembira. Pakwe dia rindu lah... Pakwe dia sayang lah...


Benci! Benci! Benci!


**************************************

“Aku rasa kau ni ego sangat la bro...”


Aku tersenyum. Jawapan yang ringkas, tapi belum mampu mengguris hatiku.


“Kenapa kau kata macam tu?”


“Takdalah Fiz. Nadirah tu memang betul-betul suka kat kau. Kenapa kau layan macam tu kat dia? Marah-marah. Kekadang aku dengar pun, aku sendiri naik marah dengan kau. Kasar sangat.”


Berkerut dahi Syukri menahan marah. Akhirnya terluah juga isi hatinya. Aku tersenyum. Malas nak menjawab. Ego? Ya, aku akui memang ada egonya. Mengapa? Walhal aku terkenal sebagai orang yang terbuka dan jarang terusik hati dengan orang lain.


“Eh, Syuk. Hari Ahad ni kau free tak? Tak nak join ke group Ikatan Penulis Independen tu?”


“Ish, tengok tu. Suka tukar tajuk la kau ni. Hmm... Insya Allah. Aku ingat nak pergi juga.”


Aku tergelak kecil. Biarlah. Masalah aku dan Nadirah, biar kami yang fikirkannya. Dengan Syukri, Badrul dan lain-lain, aku lebih suka berbincang mengenai hal yang lebih utama. Sebagai mahasiswa kami tak boleh leka.


“Bad kata perjumpaan tu jam 9.30 pagi kat kelas 2113. Kau jangan lupa pula.”


Syukri mengangguk-angguk malas. Dia mencapai kunci keretanya dan terus keluar. Biasalah, lepas Isyak adalah waktu kami bersantap. Tapi aku rasa malas pula nak keluar malam ini.


Beep...beep.... bunyi mesej masuk.


Lambat-lambat aku mencapai telefonku. Aku yakin pasti Nadirah yang menghantarnya.


Beep...beep... sekali lagi ia berbunyi.


“Panjang betul mesej dia kali ini.”


Ku biarkan beberapa ketika. Menanti, mana tahu ada mesej masuk lagi.


Beep...beep.... benar tekaan aku. Kali ketiga ia berbunyi.


Setelah aku yakin tiada lagi sms yang akan masuk, ku buka peti mesej ku. Tertera nama Nadirah pada ketiga-tiga mesej itu.


~ Abang.... Dira tak tahan lagi. Dira rasa seperti dipermainkan. Abang suka menyakitkan hati Dira. Abang suka marah-marah Dira. Semua abang je yang betul. Dira tak tahan lagi. Kalau abang dah benci Dira, beritahulah. Dira boleh terima. Tapi jangan buat macam ni pada Dira.... ~


Mulutku terkunci. Berulang kali mesej itu ku baca. Akhirnya ku letakkannya di sisi. Termenung seketika.


“Ya Allah, betapa terseksanya hambamu ini menjaga syariat-Mu. Berapa kali telah aku tewas dalam godaan nafsu. Namun pabila aku sedar, cuba bangkit menggapai cinta-Mu, tatkala itu juga aku tewas, kerana cinta pada makhluk ciptaan-Mu.”


Hatiku berdoa. Kupejam mataku. “Ya Allah, apakah dakwahku ini tidak berhikmah?”


Beep...beep... satu mesej lagi ku terima. Ku buka segera.


~ Muhammad Hafiz bin Mohd Razali, Nadirah benci awak!!! ~