RSS
Facebook
Twitter

19 April 2010

Benarkah itu tanggungjawab???


Terkebil-kebil mata menatap. Tidak sepatah kata mampu terucap. Senyuman manis, tingkah yang penuh adab. Mengetuk hati, menyapa cinta si penatap. Hati berdegup, kuat berdetap. Bagai kawah yang meluap, dengan lahar dan kepulan asap. Tunggu masa dan waktu untuk meletup, melimpah isi dan segala yang terpedap.
Akhirnya terluah kata cinta, maka suburlah hubungan mesra, “Aku berjanji, antara kita tiada penghalangnya, hanya maut menjadi tembok pemisah kita, biarpun laut sanggup kurenangi, apatah lagi gunung sanggup kudaki, inikan pula hutan belantara lagi kan aku redahi, demi cinta antara kita, demi kamu wahai bidadari, peneman diriku di syurga...”

Amboi, bermadah ye kita. Maka terbuktilah, penulis blog ni, jiwa jiwang dan gila madah berkata. Hahaha....


Teguran berhikmah?
Tiga orang peserta bertemu denganku, mereka teruja untuk berbincang denganku. Masakan tidak, selepas solat Maghrib tadi, aku diamanahkan untuk memberi kuliyah Maghrib. Hajat hati nak bercerita tentang prinsip kepimpinan, akhirnya bertukar menjadi ceramah tentang sirah nabi dan berakhir tentang cinta muda mudi. Eh, macam mana ni??

Mulanya aku agak gusar, macam mana nak tackle hati budak-budak ni. Yelah, biasa sembang dengan member, sebaya atau sekitar umur aku je, tapi bila berhadapan dengan pelajar sekolah menengah, pening, macam mana kita nak bercerita sesuatu yang berat, dengan cara yang ringan dan mudah untuk mereka terima?

Teringat kisah Luqman al-Hakim yang apabila hendak memberi nasihat kepada anak-anaknya, dia akan mulakan, “Ya Bunayya...” “Wahai anakku..” lembut dan penuh berhikmah. Lagi menarik, baru-baru ini aku berkesempatan untuk mendengar siaran ‘Duniaku Buku’ di IKIM.FM.



Ketika itu mereka sedang membedah buku ‘Alexander adalah Iskandar Zulkarnain’ terbitan PTS Sdn Bhd. Penulis buku tersebut berpendapat bahawa Luqman al-Hakim merupakan guru kepada guru Alexander the Great.

Guru Alexander adalah Plato, tokoh Yunani yang hebat. Manakala guru Plato adalah Socrates. Dengan kata lain Luqman al-Hakim adalah Socrates. Kenapa? Hehehe, sila baca buku tersebut untuk mendapatkan hujah penulis.
Berbalik kepada tiga orang yang jumpa aku tadi, mereka tertarik untuk berbincang tentang masalah perasaan. Biasalah, budak-budak muda. Jiwa bergelora (eceh, pandai cakap...).

Seorang pemuda, merasakan dengan penuh tanggungjawab, berkawan dengan muslimah tersebut dengan alasan untuk membimbing si dia. Perasaan suka terbit di sebalik niat yang mulia. Atas alasan, “Segala perkara adalah berdasarkan niat” maka dia tetap mengatakan tidak salah walaupun dibantah oleh rakan-rakannya.

Bagaimana pandangan kita pada definisi hubungan sesama manusia?
Apabila aku meminta pendapatnya mengenai berkawan rapat dengan kawan-kawan sama jenis dengannya (lelaki), dia kata dia takut dikatakan sukakan lelaki atau nama lainnya ‘gay’ (maaf).

Allah... sedar tak sedar, di sini terletaknya tugas kita para pendakwah, membetulkan persepsi mereka mengenai definisi hubungan sesama manusia. Hubungan antara kita bukan sekadar pada hubungan seks semata, bahkan dalam Islam telah meletakkan banyak disiplin mengenai perkara ini.

Ada yang meletakkan perkataan tanggungjawab sebagai alasan. Nampaknya, kita telah mempergunakan rasa itu dengan sewenang-wenangnya. Benarlah, syaitan takkan terus menyuruh kita membuat jahat, tetapi dia akan menggoda agar kita merasakan yang jahat itu cantik dan baik. Na’uzubillah...

Kalau benar kita rasa bertanggungjawab, kenapa tidak kita luaskan skopnya pada orang sekitar kita dan tidak tertumpu hanya pada dia. Andai kita nak mendidik si dia menjadi soleh atau solehah, sepatutnya kita perlu sedar, dengan merasakan tanggungjawab pada orang sekitar, sebenarnya ia juga merupakan cara yang baik untuk mendidik si dia menjadi soleh dan solehah.

Bagaimana?

Kerana dengan tindakan kita itu, kita telah berusaha untuk menyediakan untuk si dia bi’ah kehidupan yang soleh solehah. Bahkan untuk diri kita juga. Jadi, wahai mereka yang telah wujud rasa kebertanggungjawaban itu, luaskan skop perasaan anda itu. Kerana, apabila kita duduk berdua, syaitanlah yang menjadi ketiga. Dan apabila kita dalam jemaah (masyarakat), maka Insya Allah kita terkeluar dari fitnah.



Ibarat kata pepatah, “Andai seekor kambing keluar dari kawanannya, maka mudahlah ia diterkam serigala. Begitulah ibarat mereka yang tidak bersama-sama ummah. Akan mudah tergoda dan terpedaya.”

Wahai pemuda, jadikanlah Nabi Yusuf sebagai inspirasi dan motivasi kita untuk berhadapan dengan dunia yang penuh cabaran dan dugaan. Siapalah kita nak dibandingkan dengan baginda a.s..

Baginda hensem, tegap dan bijaksana. Tetapi baginda tabah dan ikhlas meletakkan imannya sebagai driver kehidupannya. Jadikan rintihan baginda a.s. sebagai kekuatan kita...

“Yusuf (merayu kehadrat Allah Taala dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara dari apa Yang perempuan-perempuan itu ajak Aku kepadaNya. dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin Aku akan cenderung kepada mereka, dan Aku menjadi dari orang-orang Yang tidak mengamalkan ilmunya.”

Bagaimana kita? Apakah kita mampu mencontohi baginda nabi Yusuf a.s.?

“Wahai sahabat, aku mengajak diriku dan dirimu, pandanglah cinta dengan pandangan tanggungjawab. Dan ingatlah, andai benar kita rasa bertanggungjawab terhadap cinta, maka ingatlah tanggungjawab kita pada Yang Maha Esa. Kerana hanya kepada DIA, cinta utama dan segalanya.... Allahuakbar!”


3 ulasan:

محمد فردوس سعد said...

syukron ziarah blog ana..

erm..bnyk tulisan2 kt sini yg menarik dan bermanfaat..teruskan usaha,

skurang2nya ia bnyk bg peringatan kt ana agar sentiasa berhati2 dlm idup ni yg dinilai olehNya

Abu _Ishak said...

Salamun'alaikum, ya sahabat..mmg lamo sunnguh tidak bertegur sapa, pejam celik...pejam celik..dah nk msk sem4 utk diri ini..hu2..

MasyaALLAH ana pun x terfikir akan skop cinta yg enta nukilkan itu, syukran atas perkongsian.

Anonymous said...

buku "Luqman hakim adalah Socrates berkulit hitam" sdh terbit di PTS. Sila baca, tak rugi