RSS
Facebook
Twitter

19 June 2011

La Hawla Wala Quwwata illa Billah.....





Kalimah Toyyibah yang indah
Dibaca saat hati rasa gundah
Menyedarkan diri kita
Bahawa sesungguhnya DIA lah Yang Maha Kuasa
Tiada Yang Lebih Berkuasa Selain DIA!!!


19 Jun 2011
Jam 1445
Space Net, Mujtahid, Syria.

Dengan nama Allah, tuhan yang menciptakan tiap sesuatu bukan dengan sia-sia. Bahkan DIA mencipta sesuatu yang ada sama ada di dunia mahupun di langit, semuanya mempunyai isi tersirat, yang mana apabila manusia membukakan mata mereka untuk menganalisisnya, maka pasti tumbuh putik iman dan taqwa dalam hati. Mudah-mudahan kita dari kalangan hamba-Nya yang sedar!

"Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka ? , Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan tujuan yang benar dan waktu yang ditentukan . Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya .”
( Qs. Ar Ruum : 8)

Dengan nama Yang Maha Esa juga aku mulakan kembali, apa yang telah sekian lama aku tinggalkan. Dari membaca, mendengar dan menulis. Bukan setakat pada itu sahaja, bahkan pada tiap sesuatu yang hendak kita lakukan, wajar kita mulakan dengan nama tuhan Yang Maha Kuasa.

قال النبي : « كل أمر ذي بال لا يبدأ فيه ببسم الله الرحمن الرحيم فهو أبتر »
Maksudnya: Nabi s.a.w. telah bersabda, "Setiap pekerjaan yg tidak dimulai padanya dengan ucapan Basmalah, maka pekerjaan itu akan terpotong & terputus (iaitu cacat & kurang keberkatan)

Kalimah Basmalah, kalimah toyyibah. Padanya terdapat bukan setakat beribu makna tersirat. Bahkan andai dikaji dan diteliti, mudah-mudahan hidayah Allah mencucuri atas kita dan mereka yang hidup bersama.

Baik, cukup dengan madah kata. Saja nak hilangkan rindu lama tak menulis. Bukan kerana tiada idea, mahupun nak menyalahkan masa yang berlalu tanpa menunggu. Tetapi, ya, tiada alasan yang boleh aku berikan. Hanya boleh aku katakan..... emm... (masih nak fikirkan alasan...).

Wallahu'alam.

Pejam celik, pejam celik, dah hampir setahun aku berada di 'oversea', cewah, gaya nak gempak jek. Takdelah oversea mane pun. Takat Syria-Malaysia tu, balik hari pun boleh. He,he,he...

Sebut tentang balik, hari demi hari, bilangan pelajar di Malaysia semakin kurang. Ramai telah berangkat, sama ada dengan bas, atau flight. Sama ada merentas benua menuju ke Malaysia, atau sekadar menyeberang sempadan menuju ke Lubnan, Turki ata destinasi yang boleh dilawati.

Mungkin kerana musim panas yang akan bermula. Kalau dulu, duduk dalam bilik bertemankan lihaf tebal yang panas merupakan satu kebahagiaan bagi aku. Tapi kini, kalau aku buat macam tu, aku rasa aku boleh bayangkan apa perasaan ayam masywi yang bergolek atas api tu. Panas...

Tetapi kehangatan musim soifi Syria tidak hanya pada hangat suhu dan terik mentarinya. Tetapi bak kata pepatah, "Panas tubuh merasa hangat mentari, Panas lagi mata memerhati mereka yang merasa hangat mentari".

Nasihat dari roommate aku yang telah kembali ke Malaysia, "Enta kena hati-hati, ni baru sikit. Nanti kalau bulan puasa nanti, enta bukan setakat kena puasa lepas subuh sampai ke maghrib je. Bahkan malam pun kena puasa jugak."

Aku hanya menyambut nasihat tersebut dengan sengihan manja sebagai seorang rakan yang bakal berpisah. Dan pada hari Selasa, 14 Jun 2011, dia pun berangkat meninggalkan kami yang hanya tinggal bertiga sahaja di rumah sewa.

Ya, tidak aku nafikan. Tempias budaya Hedonisme dari barat semakin tersebar di kalangan masyarakat di sini. Tetapi, mungkin kerana hadirnya ramai sheikh-sheikh di sini, mengimbangkan budaya tersebut dengan budaya Islam yang sebenar. Biarpun banyak kedai-kedai yang menjual pakaian 'yang aku rasa cam nak buka kopiah je', tetapi wujudnya kedai-kedai Jubah-jubah Islamik yang menutup aurat membuatkan perasaan 'aku rasa macam segan je nak buka kopiah tu', muncul kembali.

Aiwah.... itu di Syria. Alhamdulillah, dengan perjuangan masyayeikh-nya yang tidak pernah pudar untuk menuntut umat Islam di sini agar memelihara peribadi diri sebagai seorang muslim. Tetapi bagaimana di tanah airku sendiri? Apakah bi'ah perjuangan seperti ini semakin subur di bumi tercinta itu? (Huhuhu...ayat sastera.)

Insya Allah... bi'ah itu semakin subur di sana. Sedang menanti bakal-bakal pejuang yang akan pulang dari timur tengah seperti sahabat-sahabatku yang ada di sini.

Setakat ini sahaja penulisan yang tak seberapa ni. Mudah-mudahan, ini merupakan satu permulaan baru untuk aku menulis apa yang terlintas di kepala, apa yang dirasa dalam dada, apa yang dihayati dengan jiwa. Semoga segalanya terurus dengan ilmu, iman dan taqwa.

Doakan aku wahai sahabat! Doakan aku!

Salam 'alaikum......


Syafiq Shah,
Daurah Ma'had Fatah Islami,
Bab Syarqi, Dimasyq, Syria.



0 ulasan: