RSS
Facebook
Twitter

30 July 2009

Renungkanlah IV


“Wahai anak-anak Adam! jika datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu Yang menceritakan kepada kamu ayat-ayat (perintah) Ku, maka sesiapa Yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.”
surah al-‘Araaf : 35

Wahai mereka yang sedang di bius virus khayalan cinta! Andai telah datang sahabat-sahabatmu kepadamu dan kemudian menasihati dirimu agar kamu sedar, maka bertaqwalah kepada Allah, dan bertaubatlah! Ketahuilah, itulah yang lebih baik untuk diri kamu agar kamu tidak bimbang dan gelisah hidup di dunia dalam ketakutan....

“Ahh! Suka hati akulah nak buat apa pun. Bukan kacau korang pun” ujar lelaki ‘A’ bila ditegur perbuatannya yang selalu bergayut lewat malam.

“Alah kau ni, aku duduk study group dengan dia lah! Bukan buat apa-apa pun. Blah la!” lelaki ‘B’ memarahi rakannya.

“Kami keluar jalan-jalan je kak... tau la saya jaga diri.” jawab perempuan ‘C’.

Kepada sahabat yang dijerat panahan cinta, Sesungguhnya kami amat menyayangi kamu semua, beribu alasan dan sanggahan boleh kamu berikan kepada kami, tetapi, tidakkah kamu sedar, segala nasihat adalah untuk kebaikan kamu juga? Kerana kasih kami menegur, kerana sayang kamu ditegur.

Aduhai remaja kini, membiar emosi membatasi akal menguasai diri. Lihat sahaja di dada-dada akhbar, terjun sana, terjun sini. Apa nak jadi? Hanya kerana dikecewakan oleh perasan, mereka menggadai nyawa. Alangkah murahnya jiwa yang dikaburi cinta dunia...

“...maka sesiapa Yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.”

Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita, jadi mengapa kita tidak mengendahkan amarannya? Andai ‘mangsa-mangsa’ jerat cinta ini sedar bahawa masih ada Allah untuk mendengar keluhan mereka, pasti mereka tidak cetek akal untuk terjun dari bangunan tinggi dan membunuh diri.

Nah, kami menasihati kerana kami tak mahu sebarang kejadian yang buruk terjadi atas diri kamu. Lihat sahaja ramai yang kecewa, merintih terseksa, tergadai maruah dan dipandang hina kerana melupakan amaran Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.


Untukmu adik-adikku,
Putera puteri siswa dan siswi
Aku berwasiat untukmu
Jagalah maruah dan harga dirimu
Jangan sekali memandang rendah
Pada godaan dan keseronokan dunia
Carilah ilmu dan hayatilah
Terbitkanlah ia dalam kehidupanmu
Agar ia menjadi benteng
Mencegah murka dari Yang Maha Esa.

Indahnya kemewahan dunia
Indah lagi jika disertai redha Maha Kuasa
Kerana dunia itu sementara
Dan Akhirat itu kekal jua.

Iman dan Ilmu
Formula agung mencegah kemungkaran
Solat jangan ditinggal apalagi dilengahkan
Ilmu jangan dibiarkan berhabuk tanpa diamalkan

Percayalah wahai adik-adikku,
Allah menyayangi kita
Setiap perkataan dalam kitabnya
Adalah kebaikan untuk kita semua.

Wasiatku untuk semua,
Pilihan ditangan kita,
Berdoalah
Agar diberikan kekuatan iman dan hidayah
Kepada kita dan adik remaja diluar sana
Berhadapan dengan cabaran dunia yang menggila...

Ya Allah selamatkanlah kami semua....



P.D.C. : Sepatutnya ada sambungan lagi hingga ke ayat yang 37, namun begitu aku rasa cukup disini sahaja, kerana ayat seterusnya adalah ayat celaan kepada mereka yang tidak mengambil berat pada amaran tuhan, terasa amat berat untukku huraikan. Ya Allah, kupohon semoga hasil tulisanku ini memberi kesedaran, dalam diriku dan diri mereka yang menghayatinya. Berilah kami hidayah Ya Rahman, Ya Rahim....

15 July 2009

Apabila destinasi itu kabur...


“Err...maafkan saya tuan, kita sebenarnya ni nak ke mana?” tanya si driver kepada tuannya setelah hampir dua jam berpusing-pusing di sekitar bandar Klang.

“Entahlah, kamu pandu sahajalah, nanti bila rasa perlu berhenti saya akan beritahu kamu,” ujar tuannya.

Aduh, peningnya menjadi pemandu tanpa kita tahu arah tuju pemanduan kita itu. Terus memandu biarpun dalam hati masih tertanya-tanya, “mana nak pergi ni?” Akhirnya, minyak habis, masa terbuang, rugi begitu sahaja....

Kadang-kadang ada masanya, bila ditanya hendak ke mana, jawapan yang diberikan tidak jelas, maka peninglah si driver mencari penjelasan sendiri, akhirnya terbabas jua di tepi jalan. Minyak terbuang, masa tersia tanpa sisa dan diri merana terseksa.... hahaha.

“Kenapa usrah kita lesu?” satu persoalan bermain di mindaku.

Dua pertemuan yang lalu, sungguh aku tak puas hati pada agenda usrah yang baru sahaja bermula itu. Aku sebagai naqib bercakap di hadapan terasa malu, melihat mereka berdiam diri, macam aku ni syok sendiri. Aduh....

Namun, pertemuan dengan seorang tokoh akademik sebuah universiti baru-baru ini membuka mindaku untuk muhasabah mencari jawapan. Kenapa aku buat usrah? Atas alasan apa aku memanggil sahabat-sahabatku ini untuk berusrah? Apakah sekadar untuk berukhwah? Atau untuk mengisi masa lapang daripada terbuang? Atau mungkin kerana....entah, saja suka-suka...?

Mungkin kerana kurang jelas pada matlamat inilah yang membuatkan aku tidak mampu men‘ceria’kan majlis usrahku. Kelihatan seperti tiada kesan, walhal matlamat aku berusrah itu adalah untuk bersama membuka minda.


Ah, mungkinkah kerana mereka tidak tahu apa yang aku mahukan?

Maksudku, mungkin kerana mereka tidak jelas kenapa aku buat usrah ini, membuatkan mereka kelihatan lesu. Ya, perumpamaan seperti ‘driver’ tadi tu, tak tentu arah memandu dek kerana arah destinasi tidak diberitahu.

“Driver, saya mahu ke Kuala Lumpur sekarang. Kalau boleh kita kena tiba sebelum pukul 6 petang. Faham?” arah tuan ‘driver’ itu.

“Faham tuan!” ujar ‘driver’nya dengan bersemangat. Di dalam mindanya sudah terbayang jalan mana yang perlu diambil untuk mengelakkan kesesakan. kalau lalu sini, tolnya mahal, kalau lalu sini, kereta banyak.

Ya, bila sahaja si ‘driver’ tadi menerima maklumat yang jelas, arah destinasi yang tepat, mindanya ligat merancang strategi sesuai untuk mencapai matlamat yang ditetapkan, “Tiba di Kuala Lumpur sebelum pukul 6!”

Kekaburan dalam bermatlamat kadangkala memusnahkan semangat untuk mencapai matlamat. Lihat sahaja berapa ramai dari kalangan kita mahasiswa, tersasar dalam perjalanan kerana hanya dibekalkan semangat tanpa matlamat, atau kekaburan dalam bermatlamat.

Sesetengah organisasi yang baru bercambah, bersemangat untuk melancarkan program-program yang bermanfaat untuk masyarakat, sehingga terlupa perkara asas, iaitu menetapkan matlamat dalam pergerakan. Akhirnya, bila program tamat, organisasi pun semakin lesu dan terus pudar bersama lunturnya semangat.

Realiti masyarakat kita, hanya berapi ketika mula, namun akhirnya sejuk dimamah masa... kerana semangat itu tidak disulam dengan matlamat yang jelas, membuatkan ia tidak mampu untuk membakar jendela kelesuan dalam minda manusia.

Terbuai dalam muhasabah, aku akhirnya tersedar, aku perlu berkongsi dengan mereka tujuan aku memulakan usrah ini, kerana usrah bukan pencapaian peribadi, tapi ia adalah pencapaian kami bersama... bersama berukhwah, bersama berusrah, bersama bermujahadah, bersama mencapai redha dari Allah.

Aku perlu lebih berusaha, kerana aku menjadi naqib bukan untuk diriku, tetapi untuk mereka... Ya Allah berikan aku kekuatan.....




P.D.C. : Sering kali aku mengingatkan rakan-rakanku yang menjawat jawatan tertinggi dalam mana-mana persatuan atau organisasi, jangan utamakan perhiasan, tapi asas persatuan perlu didahulukan. Tetapkan dasar dan matlamat, baru tumpukan perhiasan berupakan program bermanfaat....wallahualam.

13 July 2009

Nasihat Seorang Tua



Gundah pada perasaan, resah pada jiwa. Kekadang rasa kesunyian, walaupun ada rakan dan teman, kekadang rasa bosan, biarpun dikelilingi dengan kegembiraan...

Kosong... Umpama sebuah tin kosong, berbunyi bingit namun tiada erti, bahkan minta diisi... begitu agaknya diri ini, banyak berkata memberi nasihat, namun diri terasa kelat, dek kerana "aku adalah sebuah tin kosong." Maka aku hanya mampu duduk dipinggir jalan, memerhati manusia yang berkeliaran dengan kepelbagaian ragam mereka menghayati kehidupan...


Ada pepatah mengatakan, "Ikutlah resminya padi, semakin berisi tunduk ke bumi..." Malang sekali, diri umpama lalang, tidak berisi namun terus meninggi...


Ilmu? Aku seorang mahasiswa. Ada diploma, punya ijazah, hingga ada yang kagum lalu menggelarkan aku ‘ustaz’. Jadi, aku ini berisi. Maksudku, aku punya ilmu. Aku bukan tin kosong seperti yang diumpamakan.. Bukan!


"Ehem! Wahai orang muda, izinkan aku bertanya, apakah cukup hanya dengan punya sijil-sijil keilmuan seperti yang kau khabarkan?"


Eh, siapa orang tua ini, tiba-tiba sahaja muncul entah dari mana.


"Orang tua, sudah cukup dengan sijil-sijil ini menunjukkan aku bukan seperti tin kosong itu. Aku berilmu dan layak untuk menasihati...."


"...dan dinasihati." Orang tua tersenyum. "Apakah cukup sekadar berilmu wahai orang muda?"


"Apa lagi yang kau mahukan wahai orang tua? Ilmu adalah segalanya. Andai kita mahu dunia, kita perlu ilmu, andai mahu akhirat juga dengan ilmu, andai mahu keduanya, juga dengan ilmu. Apakah kau tidak tahu wahai orang tua? Ini hadis!" kata orang muda dengan sinis.


"Benar kata-katamu itu wahai orang muda. Tapi, apakah cukup dengan berilmu wahai orang muda?"


Ahh! Lagi mahu tanya. Orang tua ini pasti sudah nyanyuk, bukankah telah kuberikan jawapannya sebentar tadi?


"Wahai orang muda, pernahkah kau dengar, pepatah ada berkata, "Ilmu tanpa amal, ibarat pohon tidak berbuah." Apakah yang kau fahami padanya wahai orang muda?"



Aduh, pepatah lagi. Mengapa hari ini semua orang ingin bermain dengan pepatah?

"Pastinya aku pernah dengar. Itu pepatah arab. Telah aku hafal pepatah itu, bahkan banyak lagi pepatah lain yang aku pernah dengar wahai orang tua. Mengapa?"

"Apakah cukup dengan berilmu wahai orang muda?"

Lagi-lagi soalan ini yang ditanyakan. Orang tua ni memang sengaja nak buat aku marah.

"Pernahkah kau melihat awan gelap wahai orang muda?"

"Gelap tidak semestinya petaka, kekadang gelapnya awan di dalamnya ada gembira."

Apa kena mengena antara awan gelap dengan diriku? Ahh! Orang tua ini sudah merepek entah apa.

"Tak ramai yang menyedarinya wahai orang muda. Hatta pada sehelai daun hijau, punya ilmu yang mendalam untuk kita. Apakah kau sedar wahai orang muda?"

Diam.... tiada kata.
"Apa maksudmu wahai orang tua? Mana mungkin pada sehelai daun hijau itu ada ilmu? Bagaimana mungkin ia mampu berkata mengajarku ilmu yang aku pelajari di universiti-universiti? Mana mungkin dari daun nipis itu, mampu memberiku diploma dan ijazah."
Orang tua itu hanya tersenyum. Hahaha, pastinya dia sedar bahawa kata-katanya itu tidak ‘relevan’. Mana mungkin....

"Wahai orang muda, apakah cukup sekadar berilmu? Tanpa engkau menghayati ilmu itu, dan kau amalkan dalam kehidupan mu?"

Sesungguhnya hidupmu kesunyian dan membosankan bila ilmu kau jauhkan dari dirimu. Ilmu ada di mana-mana. Di rumahmu, di tempat belajarmu, di tempat tidurmu, bahkan pada setiap sudut seluruh alam ciptaan Tuhan ini tidak lepas darinya ilmu untuk kita pelajari.

Kerana Apabila seorang penuntut ilmu itu bersedia untuk menimba ilmu, disekelilingnya akan menjadi guru baginya.

"Apakah kau telah bersedia untuk menimba ilmu wahai orang muda?"

"Untuk pengetahuan kau wahai orang tua, aku kini sedang dalam usaha untuk menyiapkan master ku. Aku sedang dalam proses menyelesaikan kajian-kajian ilmuku. Jadi, pastinya aku telah bersedia. Tanya sahaja padaku, akanku jawab dengan ilmuku."

Angkuh, tapi inilah kenyataan. Bukan mahu riak, Cuma mahu sedarkan orang tua itu tentang keadaan diriku. Hahaha....

"Apa yang kau lihat pada diriku yang tua ini wahai orang muda?"

Huh, bila dijawab nanti, terasa hati pula.

"Emm...tiada apa yang aku dapat lihat pada dirimu wahai orang tua. Hanya seorang tua yang lemah, banyak bertanya dan buat aku marah sahaja."

"Hahaha... itu maknanya kau tidak bersedia lagi wahai orang muda... dirimu belum bersedia untuk menimba ilmu."

Luqman al-Hakim pernah berkata, "Aku belajar hikmah daripada orang yang dungu. Jika dia melakukan sesuatu aku takkan melakukannya."

Orang tua itu tersenyum, "Tahukah kamu apa yang aku lihat pada dirimu wahai orang muda?"

Aku melihat kamu seperti pohonan buluh muda yang meninggi menggapai angkasa. Tanpa sedar, dalam usahanya itu, dia terlupa untuk membantu pohon buluh yang sudah tua dan pucuk yang muda. Tidak sedar diri dan terus meninggi. Akhirnya bila masa tua tiba, gilirannya pula ditundukkan oleh generasi baru dari pucuk muda yang tidak dibantu. Masa itulah baru nak tunduk menginsafi diri...

"Sudah orang tua...aku tak faham apa yang kau katakan. Aku ada kerja lagi ni, jangan kau ganggu.. pergi kau dari sini!"

"Baiklah wahai orang muda, maafkan aku kerana menggangu waktumu. Cuma pesanku pada dirimu, lihatlah sekitarmu kemudian lihatlah ia dalam dirimu... pelajarilah ia dan hayatilah.. kerana setiap ciptaan Yang Maha Esa adalah ilmu bagi mereka yang mahu berfikir...."


P.D.C. : Cerita ini hanyalah sebuah cerita. Tidak berkaitan dengan yang telah mati, tapi diminta untuk dihayati kepada yang masih hidup. Yang paling penting ‘aku’ dalam entry tu bukan ‘aku’ yang menulis entry ni...