RSS
Facebook
Twitter

10 May 2009

Ku Insafi Diri Ini III



“Wahai manusia, carilah hatimu pada tiga tempat. Ketika kau sedang membaca al-Quran, mengerjakan solat dan ketika kau bertafakur mengingati kematian..”

“Wahai manusia, carilah hatimu pada tiga tempat. Ketika kau sedang membaca al-Quran, mengerjakan solat dan ketika kau bertafakur mengingati kematian..”

Diri terasa lemah dan lesu, namun tetap kugagahkan diri ini, berdiri mencari rahmat Illahi, terpancar sedikit sinar harapan, untuk diri ini kembali, kembali ke jalan yang lurus, jalan yang telah ditentukan Illahi.

Dan di sepi malam yang sunyi itu, buat pertama kali, tatkala insan lain sedang seronok menikmati keindahan mimpi, diri ini bangun membasuh diri, membentang sejadah usang, untuk mengabdikan diri kepada Illahi, ku pasrah, ku serahkan diri ini, ku serah segenap jiwa dan hati, demi mendambakan hidayah dari Illahi...

Esakan kecil dan air mataku mengalir, pabila kitab suci itu kutatapi, Ku mulakan dengan nama tuhan Yang Maha Esa, agar dengan membaca kitab suci ini, diberikan kekuatan dalam diriku, untuk memulakan kehidupan yang baru...

“Diturunkan kepadamu al-Quran sebagai petunjuk dan rahmat serta penawar....”
Surah al-Isra’ : 82

Kemudian ku bangun, berdiri mengadap Illahi, menyerah segenap jiawa dan rohani, menunaikan solat yang menjadi benteng bagi diri... Ku yakin, kerna ini janji-Nya...

Bacalah serta Ikutlah (Wahai Muhammad) akan apa Yang diwahyukan kepadamu dari Al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan Yang keji dan mungkar; dan Sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa Yang kamu kerjakan.”
Surah al-Ankabut : 45

Ku berazam pada diri, mulai pada saat ini, aku bukan diri yang dahulu, mengejar isi duniawi selalu, kerna hidup di dunia, ibarat memburu sebuah khayalan yang tidak pernah sudah...

“Tiadalah kehidupan dunia melainkan mata benda yang menipu...”
Surah Ali Imran : 185

Tapi kini, ku ubah matlamatku, untuk berkerja sebagai bekalan persediaan ke negeri akhirat.. Biarlah rakan-rakanku nak kata apa-apa, aku kolot? Sempit pemikiran? Tidak ‘open minded’? Biarkan.... kerna ku tahu, pengorbanan ku ini bukannya sia-sia,

“Maka bergembiralah dengan jual beli (pengorbanan) yang telah kamu lakukan itu dan itulah kemenangan yang besar.”
Surah at-Taubah : 111

Dan ku tahu, andai aku terluka dengan kata-kata mereka, aku ada ubatnya, dan Dia akan mendengar segala aduan dan keluh kesah yang aku luahkan pada-Nya.


Wahai sekalian orang-orang Yang beriman! mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah Dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) Dengan bersabar dan Dengan (mengerjakan) solat; kerana Sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang Yang sabar.”
Surah al-Baqarah : 153

Solat dan sabar.... Diakan pasti bersama-sama denganku....

Aku kan terus mara,
Dengan satu azam yang baru, kekuatan yang baru,
Ku mulakan langkah kakiku dengan penuh harapan dan keyakinan,
Membina kehidupan yang baru
Yang penuh dengan keimanan, dan ketaqwaan...
Kerna ku yakin,
Allah kan bersama dengan orang yang beriman....

Al-Hakim pernah berkata :
“Jika kamu ingin Allah ‘bercakap’ dengan kamu, bacalah al-Quran, kerana al-Quran adalah ayat-ayat Allah yang ditujukan kepada kamu. Dan jika kamu ingin ‘bercakap’ dengan Allah, maka dirikanlah solat, kerana hakikatnya solat adalah doa, pengaduan, pujian dan rintihan seorang hamba kepada Allah.”

Sesungguhnya Allah tidak akan mensia-siakan pengaduan hamba-Nya

“...Aku perkenankan permohonan orang Yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu.”
Surah al-Baqarah : 186

“Dan Tuhan kamu berfirman: "Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang Yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaku, akan masuk neraka jahannam Dalam keadaan hina.”
Surah al-Mukmin : 60


Ku Insafi Diri Ini II


Di saat aku sedang bersedia hendak menuju ke lembah hina,
Di hujung kota itu, ku temui sehelai warkah berwarna putih,
Tercatat segalanya yang membuat diri terasa hina....
Tulisan tangan dari seorang wanita, Meruntun jiwaku....

Hinggalah ke ayat penentu, Membuat jiwaku haru,
Yang dulu keras membatu, Seakan mencair, mengalir bersama deras air mataku....

“...dan perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik...”
Surah an-Nur : 26


Aduhai diri... Kupejamkan mataku, Tidak tertahan pabila melihat diri ini yang telah sekian lama ternoda. Ku melangkah kakiku ke sini dan ke sana, tiada halu tuju,
Kerna aku... aku amat terasa, terasa asing di atas muka bumi ciptaannya...

Langkah kakiku terhenti, Dihadapan ku kini, adalah sebuah perhentian,
Sebuah perhentian bagi semua insan, Sebelum menjelang hari pembalasan...

Menggeletar diri ini,
Bukan kerana takut pada entiti,
Tapi kerna terasa diri ini,
Belum cukup bersedia untuk semua itu...

Palitan dosa membuat aku menangisi diri ini,
Benar kata baginda nabi, “Mengingati mati adalah ubat mujarab bagi hati.”
Aku terduduk berteleku dalam sendu, melihat nisan putih yang beribu,
Senduku semakin laju, pabila teringat, azab seksa kubur yang bakal tersedia untuk ku.

Aduhai Illahi, aku sudah tidak larat di uji,
Bantulah aku!!! Bantulah aku!!!

Sabda baginda Nabi s.a.w. : “Barangsiapa yang merasa senang oleh amal kebajikannya, dan merasa sedih atau menyesal atas perbuatan dosanya, maka dia seorang Mukmin (beriman).”
(riwayat Tabrani)

“Nabi Ibrahim berkata: ‘Dan tiadalah sesiapa Yang berputus asa dari rahmat Tuhannya melainkan orang-orang Yang sesat’.”
Surah al-Hijr : 56

Tidak! Tidak! Aku tidak sesat! Aku bukan mereka yang sesat...
Tuhan, jangan golongkan aku dari kalangan mereka yang sesat..
Aku sedar Ya Allah, ku dambakan pertolongan dari Mu,
kerna hanya Kau lah tempat untuk ku mengadu,
Tunjukkan aku jalan yang benar.....

“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja Kami memohon pertolongan. Tunjukkanlah Kami jalan Yang lurus. Iaitu jalan orang-orang Yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang Yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang Yang sesat.”
Surah al-Fatihah : 5-7




Ku Insafi Diri Ini I



Kakiku melangkah lemah, membawa diriku ini yang kian goyah, terumbang-ambing di tiup arus modenisasi dunia yang serba canggih mengikut masa. Entah ke mana hendak dibawanya kaki ini.... ke sana tidak kena, ke sini tidak pasti, fikiranku kaku, serba tidak tahu....

Sunyi kota di malam hari ku tatap dengan mata yang jemu... entah kenapa, malam ini tidak seperti malam yang selalu, yang ku lalui dengan gembira dan berseronok dengan apa yang aku ada, bersama-sama rakan-rakan yang otaknya ‘gila’ seperti aku.

Ajakan kawan-kawan ku tolak dengan pandangan yang bosan. Seolah-olah aku sudah tidak berminat lagi dengan kegiatan yang rendah moralnya itu. Padahal selalunya akulah nombor satu. Entah kenapa, seperti yang ku katakan tadi.... segalanya ku pandang jemu.

Arrgggh! Apa ni? Apa maksud perasaan ku ini??

Ku pandang langit, mencari rembulan, mungkin ia dapat memberi jawapan.... sepi...
Ku pandang bebintang terang, mungkin di situ jawapan kan datang.... sunyi...

Tiada siapa yang dapat memberikan jawapan kepada ku, Perasaan ku gundah dan resah,
Mendesah mencari ketenangan yang tak pernah kunjung tiba.

Ku merenung jauh menembusi kegelapan malam...
kala itu datang kembali kata-kata yang menghenyak hati ini, di atas sehelai warkah putih,
Aku menyerah diri, kepada bait indah yang menjunam keras hati ini...



Ku tulis warkah ini hanyak untukmu, Insan yang bakal bergelar suami...

“Wahai lelaki, kaulah bakal pemimpin kami, kau lah yang akan membentuk diri kami, menjadi seketul permata putih, atau seketul batu keras, yang kan membakar dirimu kembali....”

“Ketahuilah wahai lelaki, Nabi telah bersabda kepada kita ummatnya, mencari pasangan hidup berdasarkan 4 perkara..... Kecantikkan wajahnya, Harta yang ada padanya, Nasab keturunannya... tetapi carilah yang ada kefahaman agama padanya, kerna ia kan menjamin bahagia....”

“Wahai lelaki, kau Insan yang kan bergelar suami”

“Andai kau melihat pada kecantikkan yang ada pada diri ini, ketahuilah, ia takkan kekal selamanya, kerna wajah indah ini kan tua, saat itu wajah indah diganti dengan wajah tua yang berkedut, apakah ketika itu kau akan melihat lagi pada diriku?”

“Andai kau melihat pada harta yang ada, ketahuilah, ia tidakkan kekal juga, berkurangan selepas kau guna, dan apabila harta itu habis di mamah masa, apakah kau akan melihat pada diriku lagi?”

“dan... Andai kau melihat pada nasab keturunanku, ketahuilah... iman tidak mungkin diwarisi... kerna iman perlu kita cari... kita kaji dan di didik dalam diri... ada yang nasabnya tidak seindah yang disangka, tetapi dirinya, Subhanallah... menjadi contoh tauladan pada semua. Andai diriku tidak seindah seperti nasab ku yang indah pada matamu, apakah kau akan melihat pada diriku lagi?”

“Akhirnya agamalah pilihan utama... kerna aku mungkin tidak berwajah Cik Dunia (Miss World), dan aku bukanlah seorang hartawan dengan harta yang berjuta, aku juga bukanlah anak atau cucunda seorang raja yang hebat keturunannya... tapi sekurang-sekurangnya aku yakin, andai kau melihat pada agama yang ada padaku, kan ku serahkan segala yang ada padaku, untuk kau gunakan dalam perjuanganmu, kerna aku yakin, kau takkan mensia-siakan pengorbananku wahai bakal suamiku....”

“Tetapi.... apakah dirimu begitu? Sudah sempurnakah agamamu untuk membimbingku? Sudah kukuhkah pendirianmu untuk berpegang kepada syariat Allah dan ajaran Sunnah? Apakah kau yakin kau kan dapat membina sebuah keluarga yang bahagia bukan sahaja di dunia, bahkan kekal hingga ke syurga???”

“Kerna bukannya kecantikkan, harta dan keturunan yang aku lihat padamu... Mahupun kesempurnaan ilmu agama yang kukuh, cukup bagiku kau berusaha untuk mendalaminya, membuatkan diri ini terasa sudah bersedia... Bersedia untuk dibimbing oleh dirimu... sebagai Isteri kepada dirimu, lelaki yang bergelar suami...”

...dan perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik...”
Surah an-Nur : 26

Kata-kata ini...
Di dalam warkah ini...
Aduh!!!
Kini diriku rasa umpama ditikam sebilah pedang panjang,
Yang merobek-robek hatiku, yang gelap diselaputi hawa nafsu....

05 May 2009

Duhai Diri Yang Jahil




Duhai hati
Mengapa kau begini
Begitu degil sekali
Mengikut gerak iman
Yang menyuruhmu mengimarahkannya.

Duhai diri
Ku tahu kau mengerti
Ku tahu kau ingin pergi
Ku tahu kau malu pada mereka yang memerhati
Tetapi mengapa kau masih berdiam diri?
Teguh memegang pendirian
Yang hanya penuh dengan tipu daya syaitan.
Memagari dirimu
Dan memakukan punggungmu
Dari menyahut seruan kejayaan
Menyambut huluran rahmat

Mengapa?
Mengapa kau begini wahai hati?
Kau impikan diri menjadi dai’e yang hebat
Kau inginkan dirimu menjadi pejuang sunnah yang agung
Kau idamkan bidadari solehah penyeri rumah tangga

Tetapi,
Mengapa kau sendiri yang menghancurkan segalanya
Merosakkan impian, meruntuhkan cita-cita,
Hanya kerna mengikut syahwat durjana.

Jangan salahkan syaitan!
Jangan salahkan nafsu!
Tetapi salahkan dirimu,
YANG HANYA MAMPU BERKATA!
TAPI BUAT TAK MAHU!!!


YANG HANYA MAMPU BERKATA!
TAPI BUAT TAK MAHU!!!



“Sajak ini dipetik semula dari blog aku yang satu lagi dengan tajuk yang sama ‘Duhai Diri Yang Jahil’. Sebagai satu peringatan untuk diriku, agar aku tak lupa pada rintihan hati ini satu ketika dahulu dan mengulangi perbuatan yang tak berguna itu....”




P.D.C. : Terpulang kepada diri aku sendiri, sama ada untuk terus hidup dalam dunia yang penuh fantasi, atau kembali ke jalan yang diredhai Illahi....


“Wahai orang-orang Yang beriman! mengapa kamu memperkatakan apa Yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya.”
Surah as-Saff : 2-3

Antara Dua….


Pilihan di tanganku... segalanya bergantung pada pertimbangan waras dalam kepala aku, sama ada yang ini atau yang itu? Yang nombor dua atau nombor satu? Yang mana patut aku teruskan? Atau kedua-duanya? Apakah aku mampu? Aduh..... berdenyut rasanya kepala ni...

Apatah lagi bila aku mendengar banyak komen yang lebih memberangsangkan tentang yang baru ini? Padahal yang lama itu lebih banyak kenangan dalam diriku, tapi yang baru ini, lebih menarik dan lebih banyak keistimewaannya....


Aku keliru, atau aku sendiri yang pura-pura mengelirukan diri, sebab segala keputusan adalah ditangan aku sendiri.... Lalu aku muhasabah diri dan kusenaraikan perbandingan di antara kedua-duanya... kerna kedua-duanya amat aku sayangi....



Perhatian!! (sebelum meneruskan bacaan)


L.D.P. – singkatan dari blog pertama ( Luahan Dari Pena )

C.S.D. – singkatan bagi blog terbaru ( Catatan Sebuah Diari )


Sejarah Permulaannya...


L.D.P. : Merupakan medan penulisan aku yang pertama, bermula dari kosong tak tahu apa-apa tentang blog, hinggalah sekarang, aku semakin mahir dalam dunia blog ini, dibina dengan tunjuk ajar dari seorang sahabat dan hasil dari pengkajian aku sendiri, banyak luahan hati ku diluahkan di sini, daripada artikel pendek hinggalah ke sajak-sajak luahan hati (terutama tentang Mawar Berduri). Tambahan di sini aku luahkan kisah-kisah yang aku hadapi di dunia nyata.... dan bagiku L.D.P. amat berharga.....


C.S.D. : Hasil dari pemerhatianku dengan blog-blog dari sahabat-sahabat aku, aku sedar yang aku kurang memaparkan artikel-artikel ilmiah berunsurkan agama yang di dalamnya diselitkan dengan ayat-ayat al-Quran atau hadis nabi s.a.w., terasa kecilnya diri kerana aku student dalam bidang ini (Pengajian Islam)... lalu C.S.D. ku bina dengan konsep tersendiri, jauh berbeza, dengan keistimewaan yang tersendiri, amat aku hargai....


Konsep penulisan


L.D.P. : Penulisan artikel adalah berdasarkan realiti yang aku hadapi, digabungkan dengan minat ku dalam bidang Kaunseling & Psikologi... aku kaitkan dengan unsur-unsur nasihat dan motivasi... sedikit peniruan dengan konsep penulisan dari blog sifu ‘Saiful Islam’, dan ada juga artikel yang aku ‘copy & paste’ dari blog lain yang aku rasa amat bermanfaat untuk dibaca dan dikongsi...


C.S.D. : Idea da pemerhatian serta penelitian yang pelbagai mengenai dunia tazkirah, aku luahkan dengan menulis untuk C.S.D, apa sahaja yang aku nak sampaikan akan aku tulis, dan diselit dengan hujah-hujah dari ayat al-Quran atau hadis-hadis nabi s.a.w. Juga menggunakan bahasa-bahasa yang puitis (aku rasa) bersama-sama sajak mengenai pengalaman aku yang ringkas. Tiada unsur peniruan secara mutlak atau ‘copy & paste’, semua artikel adalah tulen dari idea ku sendiri...


­Falsafah Pegangan


L.D.P. : “Berfikiran Terbuka, Berlapang Dada, Berbaik Sangka & Positive Thinking...”


C.S.D. : “Segalanya Hanyalah Sebuah Perkongsian...”


Lagi? Apa lagi? Aku tak dapat nak fikirkan.... kedua-duanya mempunyai aura yang tersendiri....

Keputusan terletak ditangan aku sendiri... baik dan buruknya, akulah yang akan dipertanggungjawabkan nanti. Kerana apa? Kerana semua telah termaktub dalam janji... Janji dari tuhan Yang Maha Adil & Kekasihnya Rasulullah s.a.w.


Daripada Ibnu Umar r.a., Nabi s.a.w. telah bersabda : “Kamu semua adalah penjaga (pemimpin). Dan kamu semua bertanggungjawab terhadap penjagaanmu (amanah yang diberikan).”

(riwayat Bukhari & Muslim)



P.D.C. : Menulis di blog ini merupakan satu amanah, kerana ia menjadi tatapan untuk semua, dan aku sebagai pemiliknya, menjadi satu tanggungjawab untuk memakmurkannya, sama ada dengan sesuatu yang ilmiah, atau sekadar sesuatu yang fana (khayalan). Dan di hari kebangkitan, aku akan dipersoalkan tentangnya... (sebab tu lah aku serba salah, pilih satu atau kedua-duanya...aaargh).