RSS
Facebook
Twitter

16 August 2010

Dosa 24 jam di Facebook!




Wahai sahabat, ayuh kita bermuhasabah, aku dan kamu, kita semua sama, yang berbeza hanyalah taqwa. Jadi, andai dirasakan taqwa kita lemah, mengapa dibiarkan terus lemah? tidakkah tergetar walau sedikit pun dihati kita untuk mencambahkan taqwa kita kepada Allah?

ALLAHUAKBAR!!!

KAU lah Yang Maha Besar, Ya Allah, sempena Ramadhan yang mulia, lembutkanlah hati kami, tundukkanlah hati kami, untuk kami bertaubat menginsafi diri, KAU lah tuhan Yang Maha Pengampun...

Wahai tuhan yang membolak-balikkan hati kami, tetapkanlah hati kami untuk mentaati-Mu

12 August 2010

Kepada Allah kita kembali....



بسم الله الرحن الرحيم
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang
Kumulakan bicara dengan kalimah toyyibah
INNALILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI’UN
Sesungguhnya kepada Allah kita datang, dan kepada-Nya jua kita kembali.
“Wahai orang-orang yang beriman! Takutlah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar ketakutan kepada-Nya, dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Islam.”
(Surah Ali Imran: 102)
Maha Suci Allah, Maha Bijaksana dalam setiap rencana-Nya, DIA lah yang awal, dan DIA lah yang terakhir, DIA lah tuhan yang menghidupkan, dan DIA lah juga tuhan yang mematikan setiap makhluk ciptaan-Nya.
Wahai Sahabat, aku berwasiat, ingatlah, janji Allah itu benar, tidak mungkin terjadi apa yang dijanjikan melainkan ia kan pasti tetap berlaku. Pasti! Biarpun di peringkat mana sekalipun usia kita, muda atau tua, apakah sudah puas menikmati dunia dan apakah sudah bersedia untuk menjengah barzah, yang pasti ia tetap terjadi!
“Setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati!”
(Surah Ali Imran: 185)
Allahuakbar! Allah Yang Maha Besar. Kematian itu benar, biarpun segolongan manusia mendustakannya. Bukan dengan kata-kata, kerana fitrah mereka membenarkannya, tetapi mereka menafikan haq kematian itu dengan perbuatan. Leka dan alpa dengan keseronokkan.
Melihat kematian, umpama debu yang terlantar di atas batu, tatkala dihembus angin, maka bersihlah batu dari debu. Keinsafan yang hanya seketika.
Tetapi..... syukur kepada Allah, biarpun begitu, itulah tanda, masih ada kelembutan di dalam hati kita, cahaya iman masih ada, hanya tinggal usaha kita untuk menggilapnya. Iman itu akan tetap kekal, selagi hati masih mengakui, mengimani, kebenaran hakiki, kalimah suci,
TIADA TUHAN SELAIN ALLAH, NABI MUHAMMAD PESURUH ALLAH!
Takbir!
ALLAHUAKBAR!
Alhamdulillah, selesai sudah hari pertama berpuasa. Keseronokkan berbuka dan bertarawih indah terpahat di memori. Hari pertama dilalui dengan mudah, biarpun masih banyak lagi perkara perlu diubah, diantaranya kami sebilik duk tido’ sampai ke zohor, nah, kelas entah ke mana. Alhamdulillah kelas satu je. Ha,ha,ha....
Sekali lagi di bibir meluncur kalimah Hamdalah, bersyukur kerana pihak masjid Al-Azhar menyediakan juadah berbuka PERCUMA! Starting ketika berbuka, kami dijamu dengan bubur lambuk dan kuih-muih. Kami ingat takat tu sahaja. Tetapi.....
Hidangan nasi minyak dan ayam masak merah disediakan untuk semua jemaah selepas maghrib. Aduh, kenyang besar. Mujur ada sahabat mengingatkan, sat lagi takut ada yang terawih solat duduk, barulah kami saling berpandangan dan tersengih sesama sendiri.
Subhanallah, nikmat Allah sekali lagi melimpah. Solat Terawih sempurna hanya 8 rakaat dan 3 witir. Maka senyum lebar sekali lagi di wajah-wajah kami. Lebih kurang pukul 10 selesai sudah segala-galanya. Solat Terawih malam ni ada kelainan kerana imam yang bertugas awalnya adalah pelajar tahfiz, tetapi bertukar dengan seorang pelajar luar negara dari Chad, Abdul Salam namanya.
Allahuakbar! Allah Maha Bijak dalam merencana. Tiba-tiba kami tergerak hati untuk bertadarus bersama. Walaupun pihak masjid juga membuat perkara yang sama. Tetapi kami memilih untuk bertadarus antara-antara kami sahaja. Cukup satu juzuk selesai. Kami target sebelum hari ke 15 puasa, 30 juzuk Quran dalam tangan. Insya Allah.
Tadarus masjid selesai. Kami masih menunggu. Berbual apa yang perlu sambil pekena secawan teh buatan siak yang berbaki dari moreh tadi. Kebetulan ada baki bubur lambuk tadi, kami pun segera menjadi orang terakhir untuk melicinkan periuk bubur. Alasannya, memudahkan siak untuk membasuh. Terima kasih kepada seorang sahabat baru yang tolong menghulurkan pinggan untuk melicinkan tindakan kami. Ngeh,ngeh,ngeh....
Tak lama selepas itu, suasana kalut tiba-tiba. Muncul jemaah yang bertadarus tadi, sekejap seorang berlari ke arah kanan kami. Sekejap lagi seorang lagi berlari ke arah depan masjid. Hati kami terdetik, sesuatu telah terjadi. Dan ketika itu mata kami meluru ke arah sekumpulan jemaah masjid yang sedang mengusung satu tubuh menuju ke kereta. Berderau hati kami, kejadian yang menimpa sahabat kami baru-baru ini kembali bermain di fikiran. Apakah ia berlaku lagi?
Rupanya, sahabat yang baru sahaja kami kenali tadi kemalangan, katanya terkena renjatan elektrik saat membantu siak masjid membersihkan ruangan solat di masjid. Allahuakbar! Ya Allah, selamatkanlah sahabat baru kami.
Jam menunjukkan pukul 2 pagi. Mata kami masih segar tidak mahu tidur. Saat kami berbual, tiba-tiba terdengar riuh rendah diruang parking motor. Kami lihat beberapa pelajar berkopiah kelihatan berpusu-pusu hendak keluar. Kami berpandangan. Tidak sedap hati.
Pukul 3 pagi. Kami masih menanti. Tetapi tiada tanda kumpulan pelajar tadi akan kembali. Sedangkan perut sudah pun berbunyi. Maka kami pun membuat keputusan untuk keluar membeli makanan untuk sahur nanti. Ketika tiba di restoran, kami melihat kumpulan pelajar tersebut juga berada di restoran yang sama.
Innalillahi wa inna ilaihi raji’un...... Allah lebih menyayangi dia dari kami. Sesungguhnya kasih sayang Allah itu tiada terlawannya. Sahabat yang baru sahaja kami kenali tadi telah kembali ke pangkuan Illahi. Masih tergenang senyumannya saat dia menghulurkan pinggan kepada kami. Masih lagi kelihatan ceria wajahnya saat melayan kami. Allahuakbar! Maha Suci Allah....
Nik Zakwan nama sahabat baru kami. Mahasiswa Perakaunan semester 3 telah kembali ke rahmatullah pada hari kedua Ramadhan tahun ini. Semoga Allah menggolongkannya dikalangan hamba-hamba-Nya yang diberikan nikmat Syurga dan Rahmat daripada Yang Maha Perkasa.....
Takziah kami ucapkan kepada keluarga arwah Nik Zakwan, kami doakan agar kalian dilimpah rahmat dan maghfirah daripada-Nya. Biarpun perkenalan kami dengan arwah hanya seketika, tetapi ia amat menyentuh memori sebagai rakan barunya.
Ayuh, kami mengajak kalian semua, kita bersama-sama doakan kebaikan untuk diri kita, kemudian kedua bapa kita dan seterusnya sahabat-sahabat kita semuanya..... wallahu’alam.
Daripada Abu Darda’ al-Ansari r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda, “Doa seseorang Islam terhadap saudaranya dibelakangnya amat mustajab, di sisi kepalanya terdapat malaikat yang diwakilkan tatkala berdoa untuk saudaranya dengan kebaikan, nescaya malaikat yang diwakilkan itu berkata, ‘Amin, dan bagi kamu seumpama itu’.”
(Riwayat Muslim)

09 August 2010

Pemimpin Berjiwa Besar...


Seorang demi seorang mengemukakan bantahan mereka. Tidak setuju dengan keputusan khalifah Rasulullah s.a.w. yang pertama untuk mengutuskan pemuda tersebut menjadi ketua turus tentera yang bersedia ke medan perjuangan. Bukankah masih ramai lagi para sahabat yang lebih tua dan berpengalaman daripada pemuda tersebut?

Bukanlah niat para sahabat Rasulullah s.a.w. tersebut untuk merendahkan kredibiliti Usamah bin Zaid, anak kepada anak angkat Rasulullah s.a.w. Ini kerana bukanlah sifat mereka generasi terbaik ummah untuk bersikap negatif seperti itu. Cuma terdapat beberapa faktor yang menyebabkan mereka tidak bersetuju dengan keputusan tersebut.

Musuh kali ini berbeza, tentera Rom terkenal dengan kegagahan dan kehebatan mereka di dalam peperangan. Sebab itu para sahabat meminta agar digantikan Usamah dengan para sahabat yang lebih berpengalaman.

Akhirnya Umar al-Khattab di pilih untuk menyampaikan bantahan tersebut kepada Abu Bakr r.a. Dengan berhati-hati al-Farouk bertemu dengan as-Siddiq dan mengemukakan bantahan tersebut kepada khalifah. Dikatakan saat itu, Abu Bakr r.a. sedang duduk bersandar di atas kerusi. Namun begitu, sebaik mendengar kata-kata Umar, dia bingkas bangun dan memegang janggut Umar seraya berkata, “Celakalah kau wahai Ibn Khattab! Rasulullah s.a.w. telah memilihnya dan kau mahu aku menghentikannya?!”


Di medan Mu’tah.....

Melihat satu persatu tubuh panglima perang mereka gugur, membuatkan pasukan tentera muslimin agak kelam kabut tidak terurus. Benarlah sabda baginda Rasulullah s.a.w. sebelum mereka berangkat ke medan jihad. Tiga panglima mereka kini berjaya merangkul syahid bersama-sama. Bermula dengan Zaid bin Harithah, Ja’far bin Abu Talib dan akhirnya Abdullah bin Rawahah.

Di tengah-tengah kemelut Mu’tah, beberapa orang sahabat yang turut serta, mengambil kesempatan berbincang untuk memilih siapa yang akan menjadi panglima mereka? Akhirnya mereka telah sebulat suara memilih seorang lelaki yang baru sahaja menyambut cahaya fitrah dari Illahi, Khalid al-Walid, untuk menyusun kembali corak ketenteraan kaum muslimin sekaligus dilantik sebagai panglima perang yang seterusnya dalam peristiwa di Mu’tah.

Barangkali kita tidak hairan apabila mendengar nama Khalid al-Walid memimpin tentera kerana beliau sememangnya gah dengan kekuatan dan keberaniannya dalam peperangan sehingga diberi julukan ‘Saifullah’ yang bermaksud pedang Allah. Namun begitu, kita perlu ingat, ketika berlangsungnya peperangan di Mu’tah, sejarah mencatat ia berlaku pada bulan Jamadil Awal tahun ke 8 hijrah, sedangkan Khalid al-Walid melafazkan syahadah pada bulan Safar tahun ke 8 hijrah. Ini bermakna ketika beliau dilantik menjadi panglima Islam buat kali pertama, beliau adalah seorang saudara baru yang bergelar Islam dalam tempoh tidak sampai 3 bulan!

Dua tokoh ini merupakan tokoh yang amat mengkagumkan saya. Mereka merupakan dua contoh yang menunjukkan betapa seorang pemimpin memerlukan jiwa yang besar untuk berjaya. Ketika merumuskan prinsip kejayaan di dalam surah al-Mukminun, kita dapati ayat pertama surah tersebut berbunyi, “Sesungguhnya telah berjaya orang-orang yang beriman!”

Seringkali saya dengar dalam ceramah-ceramah motivasi, para peserta akan diingatkan untuk percaya pada diri. Pandang pada cermin dan katakan pada diri, “Aku seorang yang hebat!” Mana mungkin, seorang yang tidak mempunyai keyakinan pada diri sendiri, tidak mempunyai misi yang jelas dalam hidupnya mampu bercakap seperti itu dihadapan cermin melainkan dia akan berasa malu, dan memberi alasan takut orang kata gila!

Usamah bin Zaid berani menyahut perlantikkan Rasulullah s.a.w. biarpun umurnya masih muda. Sejarah mencatatkan umurnya ketika itu belum pun mencukupi dua puluh tahun, tetapi sejarah juga mencatat tidak ada satu alasan pun yang lahir daripada mulut Usamah, mengeluh mengenai perlantikkan tersebut. Melainkan satu semangat untuk berjihad untuk menyebarkan Islam disamping menebus kesyahidan ayahnya, Zaid bin Harithah di medan Mut’ah.

Kalau difikirkan semula, boleh sahaja Usamah menolak dengan menggunakan alasan, ada yang lebih layak. Mengapa tidak dipilih Umar al-Khattab sahaja? Atau Khalid al-Walid yang digelar Saifullah? Inilah contoh pemuda berjiwa besar, berani mencuba walaupun tahu akan risiko yang mencabar.

Masih adakah pemuda seperti dia pada generasi kini? Kita tidak mahu lahirkan generasi yang hanya tahu mengenang sejarah tanpa tahu untuk mengukir sejarah. Walaupun kebelakangan ini Malaysia Book of Record telah merakam pencapaian-pencapaian yang mengkagumkan oleh segelintir rakyat Malaysia, tetapi kita mahukan pencapaian yang lebih mengkagumkan dunia. Seperti yang dilakukan al-Ayubi ketika menawan Palestin menewaskan Salib. Seperti Sultan Muhammad al-Fatih yang membuka Konstantinople, Qutuz yang menewaskan tentera Mongol dan ramai lagi kejayaan yang tercatat dalam sejarah perkembangan tamadun Islam di dunia.

Namun kejayaan ini hanya dapat dicapai apabila generasi Islam hari ini benar-benar berjiwa besar dan memahami serta menghayati misi sebenar seorang mukmin. Hayatilah kata-kata Khalid al-Walid, di saat dia menerima surat pemecatan dirinya dari kedudukan sebagai seorang panglima. Umar al-Khattab, khalifah Islam kedua telah melantik Abu Ubaidah al-Jarrah untuk menggantikan tempatnya sedang ketika itu tentera Islam sedang bersiap untuk melancarkan serangan.

Bayangkan di saat getir itu, beliau telah dipecat. Lantas dia ditanya apakah perasaannya ketika? Apakah beliau masih tetap setia untuk berada di medan jihad ini? Seraya Khalid al-Walid menjawab dengan tegas dan yakin, “Aku berkhidmat bukan untuk Umar. Tetapi aku berkhidmat untuk tuhan Umar!!”

Allahuakbar! Jiwa seorang pemimpin itu besar, apabila misi dan impiannya besar, sehebat Khalid al-Walid yang telah meluaskan empayar, dengan meletakkan impiannya kepada reda Allah Yang Maha Besar!!!


Berilah sedekah...


Kisah 3 sahabat, si sopak, si buta dan si botak yang telah diuji Allah s.w.t. dengan kenikmatan dan kekayaan dan akhirnya Allah telah membalas perbuatan mereka dengan balasan yang setimpal. Si Sopak dan Si Botak telah kembali menjadi fakir miskin dan berpenyakit, sedang si Buta tetap celik bahkan bertambah hartanya yang sedia ada.

Si Buta telah didatangi oleh seorang musafir yang tidak mempunyai harta. Bila diteliti rupanya musafir tersebut merupakan seorang yang buta. Melihat musafir tersebut bagaikan melihat cermin yang membayangkan dirinya suatu ketika dulu. Lantas si buta pun berkata, “Wahai tuan, ambillah sebanyak mana harta dan keperluan yang tuan perlukan. Sesungguhnya, dahulu Allah telah menjadikan aku seorang yang buta seperti tuan, tetapi Alhamdulillah, dia telah mengeluarkan aku daripada keadaan itu sehingga menjadi seperti apa yang tuan lihatkan ketika ini. Maka, janganlah tuan berasa ragu untuk mengambil apa sahaja bagi memenuhi keperluan tuan.”

Rupa-rupanya musafir yang dhaif tersebut adalah jelmaan malaikat yang diutuskan Allah untuk menguji 3 sahabat tersebut. Si Sopak dan Si Botak telah gagal kerana sikap tamak dan takabbur mereka. Sedang Si Buta berjaya menempuhi ujian tersebut kerana rasa syukur dengan sekadarnya.

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai itu terdapat seratus biji benih lagi. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. dan Allah Maha luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.
(Surah al-Baqarah: 261)

Beberapa hari yang lalu, ketika saya sedang menikmati makanan tengahari di sebuah restoran, kami didatangi oleh seorang lelaki yang meminta derma untuk pembinaan sebuah masjid di Narathiwat. Sejauh mana kebenarannya itu bukanlah satu persoalan yang perlu difikirkan kerana urusan kejujuran dan kebenaran itu adalah urusan antara dia dan Allah Yang Maha Kuasa. Tetapi yang menjadi persoalan adalah sama ada hendak menderma atau tidak?

Kadangkala terdetik juga di hati ini mempertikai kehadiran peminta-peminta derma yang berada di mana-mana sahaja terutamanya di pasar malam. Kehadiran mereka yang kadangkala tanpa kaki, tanpa tangan mahupun tanpa penglihatan menimbulkan rasa tidak selesa dikalangan peniaga dan pembeli. Hingga timbul persoalan, siapa yang menghantar mereka ni semua?

Apatah lagi kebelakangan ini isu sindiket mengutip derma semakin menjadi-jadi. Menambahkan lagi sikap berhati-hati dikalangan mereka yang hendak memberi, takut-takut tertipu dengan helah sindiket seperti ini.

Namun begitu, apabila difikirkan semula, isu tertipu atau tidak sepatutnya bukanlah menjadi aspek utama perbincangan, seperti yang disebut tadi, andai kita ikhlas menderma, ambil duit dan letakkan di tangan peminta. Usah disebuk-sebukkan hati untuk mencari, siapakah diri mereka sebenarnya. Kerana apabila timbul rasa ragu, dan takut ditipu, ketika itu kita tidak sedar bahawa kita memang telah tertipu oleh syaitan untuk berasa ragu. Ikhlasnya pastilah entah ke mana, hati pun terseksa dan merana.

Pernahkah anda terdengar kisah seorang lelaki, yang hendak memberi sedekah, tetapi rupanya dia telah bersedekah kepada orang yang tidak sepatutnya menerima sedekah. Yang pertama adalah seorang pelacur, yang kedua adalah seorang yang kaya tetapi yang ketiga saya terlupa (maaf). Tapi yang pasti, sedekah yang diberikan itu telah mengubah pelacur kepada wanita bermaruah, si kaya yang bakhil kepada pemurah. Hebat bukan rencana tuhan? Kerana niat yang ikhlas akan mempengaruhi perbuatan dan persekitaran orang yang ikhlas melakukan sesuatu pekerjaan.

Berbalik kepada peristiwa di restoran tersebut, saya terkenangkan jawapan yang diberikan oleh owner restoran itu kepada lelaki tersebut. Kesibukkan melayan pelanggan menjadi alasan untuk menolak permintaan lelaki berkenaan. Allah... apalah sangat andai diberikan seringgit dua sebagai derma, tak rugi pun. Tidak dapat dibayangkan andai lelaki yang dapat meminta derma untuk masjid tersebut adalah malaikat yang datang menguji . Bagaimana? Allahuakbar!

Kadangkala ketika berjalan di pasar malam atau di mana-mana, saya amat takut untuk berjumpa dengan peminta sedekah. Bukan kerana takut untuk menghulurkan derma, tetapi takut andai hati mula berkata-kata. Na’uzubillahi min zalik.....

“Dan terhadap orang yang meminta-minta, janganlah kamu mengherdiknya.”
(Surah ad-Dhuha: 9-10)