RSS
Facebook
Twitter

30 December 2011

Manusia Rasa.....



“Andai ada jalan untuk bersabar, mengapa tidak kita memilih jalan itu?”



Sunyi. Sepi. Tiada sepatah kata keluar dari bibir mahasiswa dari negeri Serambi Mekah itu. Retina mata Hariz beralih menatap siling putih bilik tidur mereka. Kedua tangannya menarik erat selimut tebal miliknya.



“Kadang-kadang aku terfikir, dalam banyak-banyak perasaan yang tuhan anugerahkan kepada kita, yang mana satu lebih mudah untuk kita kawal,” matanya masih lagi melekat ke permukaan siling. Di satu sudut kelihatan rekahan-rekahan cat kapur, mungkin kerana musim sejuk ataupun kerana bocoran air yang cuba mencuri masuk ke dalam bilik mereka.



“Agak-agak kau yang mana lebih susah?” Hariz menduga sahabat sebiliknya yang masih diam tidak menuturkan sebarang kata di sebelah. Dia menjeling kepada sahabatnya itu yang masih termenung. Dia tahu, sahabatnya sedang memikirkan kata-katanya.



Sudah hampir 4 bulan mereka tinggal sebilik. Rumah yang memuatkan 6 ahli dan memiliki 4 buah bilik tidur ini terletak betul di tengah-tengah kawasan yang strategik di pekan Mu’tah ini. Dekat dengan masjid Syuhada’ yang terletak berhadapan dengan bangunan milik ‘Ailah Surairah’ ini, dikelilingi dengan kedai-kedai barangan runcit dan perkakas-perkakas yang begitu mudah dan murah untuk dibeli. Bahkan, bangunan rumah mereka ini terletak begitu hampir dengan markas persatuan mahasiswa Malaysia.



“Agaknya, marah kot yang paling susah nak kawal,” Faiz memberi andaian.



“Apa hujahnya?” masih menduga sambil meleretkan secebis senyuman. “Well, kan ada hadis nabi s.a.w. yang menceritakan baginda s.a.w. pernah memberikan nasihat kepada seorang sahabat supaya menahan marah,” Faiz memberi hujah.



La taghdab, La taghdab, La taghdab. Jangan kamu marah, itulah pesanan baginda s.a.w. tu kan?”



Faiz mengangguk, “Hadis tu ada dalam kitab ‘Arbaien Nawawi’ kot.” Hariz turut mengangguk bersetuju dengan kata-kata sahabatnya itu.



“Tetapi, pada aku marah bukanlah perasaan yang paling susah untuk dikawal oleh manusia,” kata Hariz.



Kening mata Faiz terangkat sebelah, “Ya Abal Hariz, syu sabab qulta kazalik? Rubbamal hazn au nadm?



Neither both. Laisa kilahuma. Bukan kedua-duanya,” balas Hariz. “So then?” Faiz mengerut dahi, pelik dengan jawapan yang diberikan oleh Hariz. Baginya, marah, sedih dan kecewa atau menyesal, tiga perasaan yang inilah yang sering memberatkan manusia. Tetapi Hariz kata tidak. Jadi apa yang mana satu sebenarnya?



“Kau sendiri tahukan, kalau kita marah, baginda s.a.w. dah ajar kita apa cara rawatannya. Kalau kita sedih dan kecewa, apa rawatannya. Betul tak?” Hariz lebih suka bertanya dan melontarkan persoalan. Sengaja dia memilih corak perbualan seperti itu supaya satu medan perbincangan dapat diwujudkan untuk menghangatkan lagi musim syita di Bayt Nawawi.



“Ye, kalau waktu marah tu, kita tengah diri, ubah posisi, duduk ke, baring ke. Atau pergi ambil wuduk dan best lagi kalau solat sunat ke, baca al-Quran ke,” Faiz memberi fakta. Mafhum daripada sebuah hadis baginda Rasulullah s.a.w.



“Betul, dan kalau kita kecewa, sedih, atau menyesal, al-Quran sendiri telah menyatakan cara untuk merawatnya. Al-Quran menjadi bukti, bagaimana Allah s.w.t. memujuk hamba-hambanya. Betul tak Faiz?”



Faiz mengangguk kecil. Bersetuju dengan mukjizat agung yang dianugerahkan Allah s.w.t. kepada baginda Rasulullah s.a.w. 1400 tahun dahulu. Mungkin secara zahirnya, tidaklah termaktub dalam tafsir-tafsir al-Quran yang mengatakan, ayat sekian adalah pujukan Allah kepada hamba-Nya. Akan tetapi, jika dihayati makna ayat al-Quran itu, bagi mereka yang kecewa dan sedih, Insya Allah akan terubat. Jika tidak, masakan buku motivasi ‘La Tahzan’ yang dikarang Dr Aidh al-Qarni mencapai tahap ‘Best Seller’ di seluruh dunia.



“Jadi, apa jawapan kau Riz?”



“Baiklah. Pada pendapat aku, perasaan manusia ini secara umumnya terbahagi kepada dua. Yang pertama berbentuk positif, dan yang kedua berbentuk negatif,” Hariz mula berkongsi idea miliknya. Idea yang datang secara tiba-tiba tanpa di duga.



Perasaan yang tergolong dalam kumpulan positif adalah rasa seronok, gembira, senang hati dan bahagia sebagai contoh. Manakalah kumpulan kedua adalah rasa marah, sedih, kecewa dan menyesal. Antara dua kumpulan ini, kebiasaannya, manusia amat tidak menyukai kumpulan kedua. Siapa yang mahu dirinya bersedih, dirinya marah, apatah lagi kecewa dan menyesal.



“Dan pastinya, siapa yang tidak mahu rasa gembira dan bahagia dalam hidup ni kan?” tambah Hariz lagi.



Faiz mengangguk bersetuju. Dia sendiri tidak mahu berhadapan dengan situasi-situasi yang memerlukan dia merasai sedih dan kecewa. Apatah lagi marah. Kerana dia dulu merupakan dikalangan mereka yang panas baran.



“Sekejap, aku masih tak nampak ‘point’ kau di sini. Cuba kau terus kepada isi penting, boleh?” Faiz memprotes sedikit apabila dirasakan Hariz masih belum mengeluarkan hujahnya.



Terkoyak senyuman di bibir Hariz. “Kau sendiri boleh perhatikan, kita ada rawatan untuk marah, sedih dan kecewa. Kita cakna dengan semua itu. Tetapi ada tak kita ambil perhatian dengan rawatan apabila kita bahagia dan gembira? Ada tak kita berhati-hati ketika perasaan-perasaan positif ini dianugerahkan kepada kita?”



“Ha? Rawatan ketika gembira dan bahagia? Maksud kau?”



25 December 2011

Pekan Kecil Mu'tah itu....

gambar diambil selepas subuh di hadapan Jami' Syuhada'


Berkepul-kepul asap keluar dari mulut. Tanda suhu pada pagi yang hening ini rendah, amat rendah sehingga tubuhku terketar-ketar menahan kesejukkan. Berdiri di tepi bingkai tingkap bilik sambil menikmati suasana pagi di pekan kecil Mu’tah yang setiap minit yang bertambah, semakin hingar bingar dengan bunyian ‘horn’ kenderaan terutamanya ‘coaster’ yang menanti penumpang.


Semakin lama mentari menjengah bumi Mu’tah, semakin ramai manusia keluar mencari nafkah. Penjual sayur menjerit, “Bandurah! Bandurah! Sambil menyusun longgokan tomato yang segar di atas lori. Bau syawarma dan ayam panggang semerbak melenyapkan bauan pasir yang berterbangan di tiup angin.


Suhu pagi mula merubah. Kehadiran mentari cerah serba sedikit mengurangkan ketar. Kelihatan beberapa orang syabab Malaysia, berpakaian segak, berlarian mengejar ‘coaster’ yang mula bergerak. Seorang tua duduk di tepi masjid Syuhada’ sambil melihat gelagat pelajar Malaysia yang kelewatan untuk ke kelas. Sambil mulutnya menghembus asap rokok yang menjadi tabiat tegar perokok masyarakat di sini.


Di kedai manisan yang menjual Karabish yang hangat, anak penjaga kedai memasukkan adunan Karabish ke dalam kuali yang penuh dengan minyak panas. Aroma manisan yang mengingatkan kami kepada kuih keria Malaysia menusuk hidung.


Tiba-tiba angin kuat mencuri masuk ke dalam rumah kami. Rupanya salah seorang ahli rumah kami masuk ke rumah dan terlupa untuk menutup pintu utama. “Siapa tak tutup aircond tuh!!?” jerit ahli bilikku.


Rutin musim sejuk yang amat ditakuti. Apatah lagi di rumah kami yang tiada Sobah untuk memanaskan badan. Hanya lihaf tebal seberat 8kg bercorak harimau bintang menjadi harapan untuk membekalkan haba. Terkadang secawan kapucino jenama Swendea ditabur pula sedikit coklat Winner dan diminum ketika ia masih hangat merupakan satu nikmat di musim sejuk seperti ini.


Tiada siapa yang berani duduk di lantai tanpa alas. Nampak sahaja lantai marmar yang tidak berkarpet, pasti tiada siapa yang berani mahu memijaknya. Dan untuk masuk ke bilik air merupakan satu ujian untuk kami. Bukan setakat kerana lantai marmarnya, bahkan air yang mengalir keluar dari paip besi. Andai tersalah putar pili biru, alamat menjeritlah yang merasainya. Andai terlebih putar pili merah, melompatlah yang terkena kerana kepanasan air yang mengalir keluar. Itupun jika sakhonah di bilir air berfungsi.


Musim sejuk merupakan satu kenikmatan. Letih tidak terasa kerana siangnya pendek. Tetapi kelaparan bermaharajalela kerana malamnya panjang tidak terkata. Dan untuk berjimat belanja rumah yang pada musim sejuk seperti ini biasanya harga barangan runcit meningkat, chef yang bertugas di dapur akan mula memanaskan dapur sebaik pulang dari jamiah pada waktu petang.


Amaran diberikan agar hidangan disiapkan selewat-lewatnya selepas maghrib. Biarpun terkadang amaran itu dilanggar juga. Tapi hipotesis musim sejuk ini, semakin lewat hidangan terhidang, semakin selamat duit rumah dari dikorbankan. Kerana, jika hidangan di makan awal, maka kelaparan akan datang menjengah kami di tengah malam. Menyebabkan kedai Hamzah di sebelah masjid menjadi tumpuan ziarah, sekadar mendapatkan sedozen dua bungkus indomee untuk santapan.


Jika jam enam petang waktu Malaysia, kanak-kanak ketika itu sedang seronok bermain di padang. Sanak keluarga sedang menikmati minum petang di rumah selepas berpenat lelah mencari nafkah. Sambil menghirup teh hangat di cicah biskut kering, senja mula memerah perlahan-lahan, mengucapkan selamat malam kepada mentari.


Sedangkan rembulan di bumi Mu’tah ketika itu telah lama memegah. Suhu kembali menurun, haba mentari semakin susut, tubuh mula terketar menahan sejuk. Tiada jam 6 petang di sini. Melainkan jam 6 malam yang gelap, menanti Isyak berkumandang. Lantang suara azan yang ada masanya merupakan suara garau bilal yang melantunkannya, dan adakalanya suara enak dari rakaman kaset.


Untuk melangkah keluar meredah kesejukkan pekan Mu’tah memerlukan satu tekad yang utuh. Demi untuk bersama-sama berjemaah dan mengimarahkan masjid syuhada, kaki melangkah dengan laju menuruni tangga, melintas jalan, mengelak dari dilanggar oleh arab yang lalu lalang di celah van sewa yang berkumpul di hadapan masjid menanti penumpang.


Sebaik kaki melangkah masuk ke masjid merupakan satu kenikmatan. Aircond yang menghembus hawa panas menjadi tumpuan. Takbiratul ihram dilaungkan, al-Fatihah dengan di’sirr’kan bacaan basmalah mula memenuhi segenap ruang solat. Manusia bermunajat, khusyuk dan tawaduk, setiap pergerakan dihayati dengan pasrah, sebagai tanda kesediaan diri untuk berserah dan mengaku sebagai hamba-Nya.


Pekan Mu’tah kini beransur sunyi. Para peniaga menutup perniagaan mereka. Para pekedai mula bersiap pulang dan menutup kedai masing-masing.


Di tepi bingkai tingkap, aku berdiri. Memerhati gelagat manusia menikmati kehidupan. Memerhati sunnatullah yang teratur rapi oleh Yang Maha Bijaksana.


“Jom makan laban!” sahabat sebilik mengajak. Di tangan kirinya memegang semangkuk besar Laban Baqori yang masam, sedang di tangan kanannya memegang gula halus yang akan dicampur untuk mengurangkan rasa masam laban.


Aku mengukir sebuah senyuman. Sehingga hari ini, di pekan kecil Mu’tah ini aku melakar dan mencipta pengalaman. Pengalaman yang terhasil dari pelbagai reaksi wajah terhadap madrasah kehidupan.


“Ya Allah, teguhkan kakiku untuk tegak berdiri di atas satu jalan. Andai aku terjatuh, sambutlah aku. Andai aku mengaduh, pujuklah aku. Bimbinglah aku ke jalan redha-Mu. Ya Allah....”



05 November 2011

Sebuah pengalaman....



Panas. Terik. Mata kukecilkan sedikit menahan tusukan mentari yang terik memancar. Berpusu-pusu manusia mencari tempat duduk sementara menanti azan zohor yang akan dilaungkan setengah jam lagi. Seorang lelaki tua berambut putih terjenguk-jenguk mencari tempat duduk. Aku memerhatikannya. Secara tak sengaja mata kami bertaut. Aku tersenyum sambil melambai-lambai kepadanya. Menjemputnya untuk mengisi ruang kosong di sebelahku. Kami bersalaman. Kerana perbezaan tutur kata, hanya isyarat menjadi tanda.


Hari kedua aku di sini. Malang sekali kerana tiba-tiba perutku meragam. Aku terpaksa mengorbankan tempat dudukku yang terletak betul-betul dua saf di belakang imam untuk jemaah yang lain. Akhirnya, ruang legar di luar menjadi saf untukku. Tidak mengapa. Inilah pengalaman yang berharga. Berada di tengah-tengah lautan manusia dan berbumbungkan terik matahari tengah hari. Fuhh.... panas, tapi yang menakjubkan apabila lantai mar-mar yang menghiasi ruang legar masjid agung ini tidak panas sama sekali. Subhanallah....


“Kau tak faham lagi ke? Tu semua tiada dalam sunnah nabi. Yang kau terhegeh-hegeh lagi nak buat kenapa?” Keras kata-kataku. Sememangnya dadaku sedang hangat membara api kemarahan.

Kadang-kadang aku sendiri pelik melihat mereka ni. Dah aku hidangkan dalil dari hadis Nabi lagi mahu bertelagah kata aku salah. Panas betullah. Bukan sekali aku bergaduh dengan kawan-kawanku, bahkan berkali-kali. Tetapi gaduh kami tidaklah sampai bermusuhan, masih berkawan biarpun fikrah kami tidak sehaluan. Cumanya aku ni jenis beremosi sedikit. Biasalah, darah muda!

Seusai solat berjemaah tadi, seruan menandakan solat jenazah akan dilakukan berkumandang. Aku mengambil kesempatan untuk masuk ke dalam. Subhanallah. Betapa beruntungnya mereka, kerana jenazah mereka disolatkan oleh beribu manusia. Tambahan pula mereka akan dikuburkan berjiran dengan para sahabat baginda s.a.w. Bahkan begitu hampir dengan maqam baginda s.a.w.

Tanah perkuburan Baqi’, tanah perkuburan yang mulia dan bersejarah. Antara dua perkuburan yang mulia di tanah haram. Perkuburan Ma’la di kota Mekah dan Perkuburan Baqi’. Baqi’ terletak berdekatan (bersebelahan) dengan Masjid Nabawi. Manakala maqam baginda s.a.w. bersama dua sahabat rapat baginda terletak di dalam kawasan Raudhah iaitu di tapak rumah Rasulullah s.a.w. yang juga merupakan sebahagian daripada taman syurga.

Aku melangkah keluar dari Masjid Nabawi. Ketika hendak menuju ke pintu keluar yang bersalut emas itu, aku sempat melihat seorang sheikh duduk di atas sebuah sofa sambil dikelilingi oleh anak muridnya. Buat seketika aku berhenti mendengar syarahannya. Agak sukar untuk aku memahaminya kerana kelajuan tutur katanya menjangkaui kemampuanku dalam berbahasa arab.

Langkahku tenang. Dadaku lapang. Tidak kusangka yang aku akan dapat menjejakkan kakiku ke bumi suci ini. Madinah al-Munawwarah. Tempat hijrah yang penuh bersejarah. Aku melangkah menuju ke perkuburan Baqi’. Tempat bersemadinya para sahabat Ridwanullahi’alaihim.

Dari luar pagar aku merenung kebesaran tuhan. Tanah perkuburannya bersih, tanpa perhiasan hitam dan putih. Sekawan merpati berterbangan di atasnya. Sesekali mereka hinggap di atas tanah. Mencari makan agaknya. Suasananya tidak seperti tanah perkuburan di negaraku, pelbagai perhiasan dan ‘fesyen’ perkuburan dapat aku perhatikan.

Hotel penginapan ku terletak tidak jauh daripada Masjid Nabawi. Seperti biasa, di mana sahaja aku berada, perkara pertama yang aku cari adalah kedai buku. Saja nak tengok suasana kedai buku di tanah suci ini. Sesi menjelajah Masjid Nabawi dan persekitarannya berjalan hampir setengah jam. Sambil-sambil tengok suasana, sambil itu juga tengok orang sekitar. He,he,he... tak nampak sebab mereka semua tutup separuh muka (purdah).

Akhirnya kakiku terhenti di hadapan sebuah kedai buku kecil yang terletak di hadapan pintu pagar keluar di hujung Masjid Nabawi. Aku terkaku. Memerhati dan menganalisis kedai buku di hadapanku itu.

“Agaknya dia orang ni tak baca buku ke apa? Komen nak power, tapi buku liat nak baca. Macam mana nak terbuka?” Aku mempersoalkan kredibiliti mereka. “Relakslah Farid. Kau janganlah macam ni. Asyik emosi je.” Zakuan, member rapat aku memujuk. “Aku bukan apa wan. Aku ni bukan jenis nak marah-marah sangat. Tapi kalau macam ni la gaya mereka. Menuduh kita salah, tapi hujah tiada. Minta hadis, dia kata benda macam ni dari dulu orang dah buat. Ada pula macam tu,” luahku. Zakuan hanya mengeleng.

Saat kali pertama Rasulullah s.a.w. menyeru kaum kerabatnya di kota Mekah untuk beriman kepada Allah, baginda s.a.w. dicemuh, dihina. Bila diseru menyembah Allah Yang Maha Esa dan meninggalkan sembahan berhala yang celaka, Rasulullah s.a.w. dicaci dan dihina, bahkan dituduh gila. Alasan mereka mudah, “Inilah yang telah dilakukan sejak dari zaman nenek moyang kami. Kenapa nak ubah?” Nah, hujah yang sama mereka pakai. Apakah mereka tak belajar dari sejarah?

Aku berpeluk tubuh. Bingung. Kerana berbeza bahasa, aku bertelingkah kecil dengan pemilik kedai buku tersebut. Ceritanya bermula apabila aku memberikan wang sebanyak 50 riyal untuk membayar harga bagi senaskah buku tulis kecil yang harganya tak sampai 2 riyal pun. Aku menjadi marah apabila dia seakan-akan tidak mahu memberi duit baki kepadaku. Secara tiba-tiba dia menarik tubuhku dan menyuruh aku duduk di sebelahnya. Aku menjadi serba salah. Alhamdulillah tidak sampai 10 minit aku duduk dalam kebingungan, tiba-tiba masuk dua tiga orang pelanggan ke dalam kedainya. Apabila mereka keluar dari kedai itu, barulah pemilik kedai itu mengadap aku lalu memberikan duit baki kepadaku. Barulah aku faham, yang dia tidak mempunyai duit kecil untuk aku.

“Syukran ya ‘ammu” aku tersenyum kepadanya. Aku terpegun apabila tiba-tiba dia memegang bahuku lalu memeluk aku, “Allahu yubarik ‘alaik ya akhi.” Hangat ukhwah Islamiyah terasa ditubuhku. Aku membalasnya dengan erat.

Kami berpisah dengan satu pengajaran kepada diriku. Aku mula memahami serba sedikit definisi ukhwah Islamiyah. Biarpun ini adalah kali pertama kami bersua, sedikit perselisihan faham, tidak sedikit pun menguris kepercayaan antara dia dan aku. Terlerai bahkan terikat melalui pelukan dan doa dari pemilik kedai itu. Semoga Allah merahmati dirinya....

Sinis, mataku melirik kepada Harun. Betapa kecil pendapatnya di mataku. “Huh, inilah akibatnya tak banyak membaca,” getus hatiku angkuh. Zakuan yang perasan lirikan mataku itu hanya mampu menggeleng kepala.

Aku memang hebat! Aku memang pandai! Orang lain, aku rasa tidak sehebat aku. Huh, siapa yang berani berdebat dengan Azwan Fuad Abdul Rahim ha? Kata-katanya setajam pedang, sehalus sembilu, pasti menangis mangsa yang menerima bicaranya yang menusuk terus ke kalbu. Jalannya tidak mendabik dada. Tidak angkuh dan berlagak. Tetapi sekali dia mendengar pendapat yang berbeza, atau ada rakan-rakannya yang berbicang isu kontroversi dengannya, pasti akan ada yang terguris hati.


“Dengar sini, apa yang kalian buat ni semua adat. Mana ada bukti yang nabi buat semua ni. Kalau kamu semua ada bukti bawak mai sini, aku nak tengok hadis palsu mana yang kamu semua guna,” aku mencabar. Pedulikan hati mereka, memandai sahaja kata amalan tu semua adalah sunnah. Diorang tak tahu ke yang diorang buat tu semua bid’ah! BID’AH!

Ya Allah..... hatiku sayu. Mulutku diam membisu. Hatiku beristighfar selalu. “Ya Allah, adakah ini petunjuk dari-Mu?” keluh hati kecilku.

Aku memandang ke sebelah kananku. Tersergam satu ruang berdinding hijau bercorak keemasan. Itulah dinding yang memisah kawasan Raudhah dan tapak rumah Rasulullah s.a.w. Di dalam dinding itulah terletaknya 3 maqam tokoh Islam terkemuka. Muhammad bin Abdullah Rasulullah s.a.w. dan dua orang sahabat karib baginda Ibnu Abi Quhafah Abu Bakr as-Siddiq dan al-Farouk Abu Hafs Umar al-khattab radiallahu’anhuma.

Sedang aku leka membaca al-Quran sambil menanti ketibaan waktu solat. Tiba-tiba dua orang lelaki berdiri disebelah aku. Aka mendongak memandang mereka. Lelaki di sebelah aku adalah seorang tua, umurnya dalam lingkungan 60-an. Dari pakaiannya aku mengagak dia merupakan orang Iran. Aku tersenyum apabila mata kami bertaut. Dia membalas kemudian terus melaksanakan solat sunat 2 rakaat. Aku kembali meneruskan pembacaanku.


Baru aku perasaan, rupanya sepanjang aku membaca al-Quran tadi, lelaki tersebut memandang dan mendengar bacaanku. Aku memandangnya sambil tersenyum. Tiba-tiba dia bersuara menyatakan sesuatu. Aku tak faham. Hanya senyuman dan anggukan sebagai isyarat untuk menghormatinya. Dia semakin rancak berbicara, dan aku tetap membisu menadah telinga sekadar untuk menghormatinya. Mataku tetap memandang wajahnya ketika dia seronok berbicara.

Tiba-tiba rakan disebelahnya menegur. Mungkin dia nak katakan yang aku sebenarnya tak faham apa yang diperkatakan. Dia menoleh kepadaku seakan-akan tidak percaya. Dia bertanya. Aku diam. Dia merenung. Aku tersenyum. Jelas terpamer kekecewaan di wajahnya. Aku serba salah. Alhamdulillah, qamat menangguhkan situasi yang tidak selesa itu.

Namun seusai solat aku masih lagi diselebungi rasa bersalah. Akhirnya aku memandang wajahnya. Dia memandang. Aku memegang tangannya sambil tersenyum. Dia memandang wajahku. Kami tersenyum. Sekali lagi aku terasa semangat Ukhwah Islamiyah itu mengalir hangat ke seluruh tubuhku. Kami berpisah setelah lama mata kami bertaut. Seakan dua sahabat rapat yang akan berpisah. Aku sayu. Apabila kelibatnya hilang daripada pandanganku, air mataku bergenang.

“Ya Allah, apakah ini petunjuk-Mu kepada aku?” hati kecilku sayu.

Muka ku panas. Rasa seakan ringan sahaja mulutku untuk mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya terhadapa mereka. Geram. Marah. Mahu sahaja ditelan Safuan dan Harun dihadapan ini.

“Sudahlah tu, jangan diikutkan sangat rasa marah tu Farid.” Zakuan memujuk lembut. Aku diam membisu. Berulang kali beristighfar di dalam hati. Semakin jauh kelibat Safuan dan Harun menghilang, semakin susah bara dihati mahu padam.

Zakuan menarik tanganku, mengajak aku duduk di meja hujung cafeteria. Beberapa ketika kami membisu, Zakuan hanya membiarkan aku dengan amarahku.

“Farid, cuba kau lihat dedaun hijau tu.” Mataku melirik ke arah yang ditunjuk.

“Daripadanya kita belajar, bahawa kematian itu akan tetap tiba biarpun usia kita masih di awal remaja.” Zakuan mula bermain falsafah.

“Kau tengok sampah-sampah di tepi tasik ni.” Aku menggetap bibir. Bukan jauh pun tong sampah, malas sungguh mahasiswa di sini. Mentaliti rendah!

“Jangan kita cepat menilai salah. Dengan sampah-sampah yang merata inilah kita belajar bahawa membuangnya merata akan membuat orang lain tidak selesa. Juga ia akan membantu mereka yang mengutip sampah itu dapat pahala.” Zakuan tersenyum.

“Allahu akbar!” hati kecilku betakbir mengagungi kebesaran Allah. Adakala dalam hidup ini banyak benda yang berlaku di sekitar kita tak dapat kita tafsirkan dengan sempurna. Adakala kita melihat sesuatu itu dengan hati yang membenci, adakala kita melihat sesuatu itu dengan hati yang seakan kita sendiri mengerti. Namun disebalik setiap kejadian itu, ade hikmahnya dan disebalik setiap hikmah yang lahir ada padanya sebuah rujukan yang kita panggil sebagai pengalaman.

“Pengalaman akan mengajar kita bagaimana cara untuk memandang kehidupan,” ujar seorang rakan. Tetapi bagaimana cara kita memerhati kehidupan itu, semuanya bergantung kepada usaha kita untuk menghayati erti sebuah pengalaman.....


P/S : artikel ni D.K. tulis dah lama sebenarnya, baru jumpa bila selak-selak document-document lama yang ada dalam hard disk ni. Jadi D.K. rasa patut untuk kongsi artikel ni dengan sahabat semua. Semoga ada manfaat untuk semua... wallahu'alam..


12 October 2011

Merancang Jasa?


"Mana bekas pen ni?"

Tanganku meraba-raba ke seluruh permukaan meja tulis. Ketiadaan elektrik membuatkan suasana gelap semakin menguasai segenap ruang bilik.

"Masa-masa nak exam macam ni lah dia nak buat hal," hatiku merungut.

Akhirnya pencarianku berakhir dengan aku memhempaskan tubuhku ke tilam. Malas mahu memikirkannya. Dengan exam keesokkan harinya lagi, dengan program lagi, dengan macam-macam hal lagi nak diuruskan. Uhhh.... rasa macam nak terjun je dari tingkat 3 ni!

Tingkap bilik ku biarkan terbuka luas. Mujur musim sejuk semakin menghampiri, sekurang-kurangnya, tanpa kipas pun, aku masih lagi rasa sejuk.

Suasana pekan Mu'tah ketika ini seratus peratus berbeza daripada pagi tadi. Jam di dinding menunjukkan pukul 2 pagi. Tiada hiruk pikuk suara arab berjualan menjerit, "Bandurah! Bandurah!" Tiada bunyi hon yang bersahutan hanya kerana baru 5 saat pemanduan terhenti.

Teman sebilik sudah pun lama melancong ke taman mimpi. Kadangkala sunyi malam itu diselangi dengan dengkuran sahabat yang sentiasa sebuk dengan program itu. "Maklumlah, orang penting PERMATA lah katakan". Aku tersenyum apabila kata-kata tersebut menjengah ke minda. Lantas retina mataku merakam ke arah tulisan yang terlakar di dinding.

'RANCANGAN KEHIDUPANKU'

Serentak nasihat salah seorang sahabat yang datang menziarahi kelmarin menerjah ke memori.

"Wah, tak sangka enta pun buat plan macam ana juga. Tapi enta punye lagi cantiklah. Siap berlakar-lakar lagi," ujar Ustaz Khairi, salah seorang seniorku yang bakal bergraduasi dalam semester ini.

Aku hanya tersenyum mendengar pujiannya itu. Tidak tahu bagaimana mahu membalas kata-kata tersebut. 'Life Planner' yang terlakar di atas sehelai kertas kajang putih itu sudah mula lembik dimamah masa. Kalau bukan kerana plastik yang membalutinya, pasti ia sudah terkoyak.

"Tapi kan...." Ustaz Khairi merapatkan mulutnya ke telingaku.

Dia memperlahankan suaranya, "Ana rasa elok enta tulis dekat sini, bukan stakat plan pelajaran dan perkahwinan enta saje. Tapi letakkan sekali, plan sumbangan enta kepada ummat di sini."

Aku terpana mendengar saranannya itu.

"Perancangan Sumbangan Kepada Ummat?" Aku bertanya kepada diri sendiri. Mengapa tidak pernah terlintas sedikit di hatiku mengenai perkara itu.

Aku menilai semula segala perancanganku. Dari saat aku mula mengenali diri, hinggalah waktu ini, apakah yang telah aku sumbangkan untuk ummat ini???

"........................."

Allahu Musta'an....



D.K. : Pernahkah sahabat-sahabat semua merancang apakah yang akan kalian sumbangkan untuk ummat?

20 July 2011

"Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck"


Salah satu karya Pak Hamka, "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck"

Kata Pak Hamka, “Orang yang ditimpa penyakit cinta, tidak sekali mahu sembuh darinya”. Indah sekali bahasanya. Dalam sekali maknanya. Hingga seakan hatiku telah tertaut padanya. Luluh perasaanku menuruti mata yang meredup tunduk pada langit yang terbentang luas tanpa awan. Kekadang angin sepoi mesra membelai.


Adil rasanya andai aku katakan, orang muda, tiada siapa yang mahu lari dari penyakit cinta. Enaknya penyakit ini, tiada doktor yang dapat mengubati. Hanyalah segenap kudrah dicurahkan di dalam doa, “Aduhai tuhan, sungguh kaki ini tidak lagi larat untuk berdiri. Tubuh ini semakin letih untuk merindui. Tuhan, izinkan aku untuk mendekati bunga yang kuidami. Andai wangiannya dapat ku cium, sudah cukup bagiku dunia ku tinggalkan”.


Agaknya, dapat aku selami, apa perasaan yang lahir saat Zainuddin menanti kehadiran Hayati di tepian sawah. Berteman senja merah membakar sabar, dapat kugambarkan saat Zainuddin menyerah surat jiwa dengan debar...


Kitab kecil berwarna biru ku tatapi. Coretan besar di kulit mukanya ku sentuh halus dengan lirikan mata. Indah sungguh bahasa Pak Hamka. Ingin ku pinjam ulasan kata Pak Hamka, saat usai Hayati membaca surat dari Zainuddin.


“Surat itu rupanya diperbuat dengan jiwa, bukan dengan tangan”


Ya benar! Tapi yang sedang ku tatapi ini bukan sekeping surat dari kekasih. Tetapi sebuah novel kecil yang padat dan sarat dengan keindahan. Rasanya, aku telah jatuh cinta dengan tiap bait kata-kata yang dilahirkan di dalamnya. Pastinya, dan pastinya aku tidak mahu sembuh dari penyakit cinta ini!


Tarian terkukur yang bersantai di paraan dedaun pohon anggur. Berterbangan pergi apabila bosan kerana tariannya tidak diperhati. Mahu diperhatikan apa? Mungkin anak mataku terlihat sedang merakam tariannya, tetapi sebenarnya fikiranku telah terbang mendahului tekukur yang mahu pulang sarang.


Senja Syria sama indah dengan tanah lainnya. Memerah saat matahari mahu pulang ke peraduannya. Sebelum tiba bala tentera malam ke dataran langit atas arahan ghaib dari pemerintah alam semesta. Tiada makhluk yang dapat membantah.


Khayalan demi khayalan datang tidak berundang. Khayal bukan sebarang khayal. Bukan khayal seorang pemuda yang merindui gadis jubah hitam yang hanya tampak anak mata itu. Tetapi khayal ku ini, umpama khayal seorang tua yang merenungi setiap saat zaman mudanya. Sekali sekala terlahir di bibirnya, “Andai aku dulu....andai aku dulu.....”


“Orang yang ditimpa penyakit cinta, tidak sekali mahu sembuh darinya”



Aduhai dunia dan seisi alamnya. Aduhai hayat yang akan berakhir kembali ke tanah. Aduhai benarnya soalan Nakir dan Munkar!!!!!!


“Hai anak Adam, apakah amalan yang telah engkau perlakukan saat usiamu muda? Saat engkau berantakan gagah dengan dunia! Saat engkau tertawa megah dengan usia muda!?”


Seketika, bibir hening dari kata-kata. Dengungan serangga yang berterbangan seakan menyindir dan mentertawakan aku. “Manusia tolol! Sudah tahu tuhan bagi yang ini dan melarang yang itu, tetapi masih mahu!”


“Mujur saja maut belum menyapa,” sambut serangga yang satu lagi.


“Kalau datang Izrail mencabut nyawamu, entah apa agaknya yang akan dijawabnya nanti,” tambah kawannya yang sedang bermain dengan aroma anggur yang membusuk di tanah.


“Pasti dia akan kata begini, dulu usia mudaku, aku buat apa yang engkau larangi, dan aku tinggalkan apa yang engkau perintahi, wahai tuhan!” kata-kata serangga pertama itu disahut dengan dengungan tawa serangga sekaliannya.


Aku menjadi marah. Ku capai tuala yang tersidai di bahu semenjak tadi, ku libas ke kanan dan ke kiri. Dengan harapan libasan itu akan menamatkan nyawa mereka. Tetapi hampa. Mereka tidak mati. Tetapi mereka semua pergi menjauhi, mungkin ada sesuatu yang lain menarik perhatian mereka. Atau mungkin kerana tentera malam sudah tiba!


Lalu kututup dengan lembut coretan biru Pak Hamka itu. Indah bahasanya. Indah isi dalamnya. Indah sekali. Berbeza dengan novel-novel yang ada masa kini. Novel cinta-Islam yang bagiku belum lagi dapat menandingi novel cinta Pak Hamka yang ini.


“Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck”


Fikrah cinta yang ingin disampaikan oleh Pak Hamka dapat kulumati dan kuhayati dengan mudah dan indah. Inilah contoh novel cinta-Islam yang sebenar. Biarpun latar belakangnya bukanlah di negara-negara Timur Tengah. Watak utamanya pun bukanlah seorang bakal ustaz yang lepasan Jordan atau Madinah, hanyalah seorang anak muda yang bapanya terbuang jauh dari tanah kelahirannya. Tetapi...


Ya, andai kalian ingin merasai apa yang aku alami ini, aku seru kepada kalian semua, bacalah salah satu karangan Pak Hamka ini.


“Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck” jangan terkabur dengan tajuknya, kerana isinya lebih indah dari tajuknya...


Wallahu’alam......




19 June 2011

La Hawla Wala Quwwata illa Billah.....





Kalimah Toyyibah yang indah
Dibaca saat hati rasa gundah
Menyedarkan diri kita
Bahawa sesungguhnya DIA lah Yang Maha Kuasa
Tiada Yang Lebih Berkuasa Selain DIA!!!


19 Jun 2011
Jam 1445
Space Net, Mujtahid, Syria.

Dengan nama Allah, tuhan yang menciptakan tiap sesuatu bukan dengan sia-sia. Bahkan DIA mencipta sesuatu yang ada sama ada di dunia mahupun di langit, semuanya mempunyai isi tersirat, yang mana apabila manusia membukakan mata mereka untuk menganalisisnya, maka pasti tumbuh putik iman dan taqwa dalam hati. Mudah-mudahan kita dari kalangan hamba-Nya yang sedar!

"Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka ? , Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya melainkan dengan tujuan yang benar dan waktu yang ditentukan . Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya .”
( Qs. Ar Ruum : 8)

Dengan nama Yang Maha Esa juga aku mulakan kembali, apa yang telah sekian lama aku tinggalkan. Dari membaca, mendengar dan menulis. Bukan setakat pada itu sahaja, bahkan pada tiap sesuatu yang hendak kita lakukan, wajar kita mulakan dengan nama tuhan Yang Maha Kuasa.

قال النبي : « كل أمر ذي بال لا يبدأ فيه ببسم الله الرحمن الرحيم فهو أبتر »
Maksudnya: Nabi s.a.w. telah bersabda, "Setiap pekerjaan yg tidak dimulai padanya dengan ucapan Basmalah, maka pekerjaan itu akan terpotong & terputus (iaitu cacat & kurang keberkatan)

Kalimah Basmalah, kalimah toyyibah. Padanya terdapat bukan setakat beribu makna tersirat. Bahkan andai dikaji dan diteliti, mudah-mudahan hidayah Allah mencucuri atas kita dan mereka yang hidup bersama.

Baik, cukup dengan madah kata. Saja nak hilangkan rindu lama tak menulis. Bukan kerana tiada idea, mahupun nak menyalahkan masa yang berlalu tanpa menunggu. Tetapi, ya, tiada alasan yang boleh aku berikan. Hanya boleh aku katakan..... emm... (masih nak fikirkan alasan...).

Wallahu'alam.

Pejam celik, pejam celik, dah hampir setahun aku berada di 'oversea', cewah, gaya nak gempak jek. Takdelah oversea mane pun. Takat Syria-Malaysia tu, balik hari pun boleh. He,he,he...

Sebut tentang balik, hari demi hari, bilangan pelajar di Malaysia semakin kurang. Ramai telah berangkat, sama ada dengan bas, atau flight. Sama ada merentas benua menuju ke Malaysia, atau sekadar menyeberang sempadan menuju ke Lubnan, Turki ata destinasi yang boleh dilawati.

Mungkin kerana musim panas yang akan bermula. Kalau dulu, duduk dalam bilik bertemankan lihaf tebal yang panas merupakan satu kebahagiaan bagi aku. Tapi kini, kalau aku buat macam tu, aku rasa aku boleh bayangkan apa perasaan ayam masywi yang bergolek atas api tu. Panas...

Tetapi kehangatan musim soifi Syria tidak hanya pada hangat suhu dan terik mentarinya. Tetapi bak kata pepatah, "Panas tubuh merasa hangat mentari, Panas lagi mata memerhati mereka yang merasa hangat mentari".

Nasihat dari roommate aku yang telah kembali ke Malaysia, "Enta kena hati-hati, ni baru sikit. Nanti kalau bulan puasa nanti, enta bukan setakat kena puasa lepas subuh sampai ke maghrib je. Bahkan malam pun kena puasa jugak."

Aku hanya menyambut nasihat tersebut dengan sengihan manja sebagai seorang rakan yang bakal berpisah. Dan pada hari Selasa, 14 Jun 2011, dia pun berangkat meninggalkan kami yang hanya tinggal bertiga sahaja di rumah sewa.

Ya, tidak aku nafikan. Tempias budaya Hedonisme dari barat semakin tersebar di kalangan masyarakat di sini. Tetapi, mungkin kerana hadirnya ramai sheikh-sheikh di sini, mengimbangkan budaya tersebut dengan budaya Islam yang sebenar. Biarpun banyak kedai-kedai yang menjual pakaian 'yang aku rasa cam nak buka kopiah je', tetapi wujudnya kedai-kedai Jubah-jubah Islamik yang menutup aurat membuatkan perasaan 'aku rasa macam segan je nak buka kopiah tu', muncul kembali.

Aiwah.... itu di Syria. Alhamdulillah, dengan perjuangan masyayeikh-nya yang tidak pernah pudar untuk menuntut umat Islam di sini agar memelihara peribadi diri sebagai seorang muslim. Tetapi bagaimana di tanah airku sendiri? Apakah bi'ah perjuangan seperti ini semakin subur di bumi tercinta itu? (Huhuhu...ayat sastera.)

Insya Allah... bi'ah itu semakin subur di sana. Sedang menanti bakal-bakal pejuang yang akan pulang dari timur tengah seperti sahabat-sahabatku yang ada di sini.

Setakat ini sahaja penulisan yang tak seberapa ni. Mudah-mudahan, ini merupakan satu permulaan baru untuk aku menulis apa yang terlintas di kepala, apa yang dirasa dalam dada, apa yang dihayati dengan jiwa. Semoga segalanya terurus dengan ilmu, iman dan taqwa.

Doakan aku wahai sahabat! Doakan aku!

Salam 'alaikum......


Syafiq Shah,
Daurah Ma'had Fatah Islami,
Bab Syarqi, Dimasyq, Syria.