RSS
Facebook
Twitter

24 April 2014

Meeser, Dragon Sniper



Tiada siapa tahu, pagi itu hutan yang biasanya damai tiba-tiba dikejutkan dengan satu berita. Berita besar yang menggemparkan. Hutan hujan Tado yang luas itu bakal menjadi medan peperangan.

Anak sungai yang mengalir tenang menjadi sempadan antara dua kawasan, perkampungan Radi dan Deri kini berkocak ganas kerana derapan tentera dari kedua-dua belah pihak.

Sebulan yang lalu, penduduk Ancient Radi kelam kabut menyiapkan persiapan peperangan. 5 orang pahlawan telah dipilih untuk mengetuai bala tentera mereka. Masa yang berlalu tidak menunjukkan sebarang tanda yang peperangan bakal tamat.

Dalam kekalutan itu, tiada siapa yang berani masuk ke dalam hutan, apatah lagi untuk menikmati keindahan anak sungai Tado yang jernih itu bersendirian. Tetapi pagi itu, warga hutan Tado terkejut melihat kehadiran satu susuk tubuh di situ.

“Only miss the sun when it start to snow, only know you love her when you let her go. Let her go!!” suara serak basah mengoyak kesunyian hutan Tado.

Susuk tubuh yang sasa namun agak kerdil duduk di atas batuan yang menghiasi anak sungai hutan Tado. Di sisinya tergalas selaras senjata yang telah mengorbankan banyak nyawa. Kepalanya terhangguk-hangguk melayan alunan lagu Let Her Go nyanyian Passengger.

Sambil membersihkan tubuhnya yang dicemari darah kering dan lumpur, sesekali terbersit dari bibirnya lirik lagu tersebut. Suaranya diperlahankan agar tidak didengari musuh. Berada disempadan antara dua kawasan peperangan sangat berbahaya. Tetapi bagi Meeser, dia mempunyai kelebihan dari sudut pengalaman. Sebab itu hingga kini, hanya 3 kali sahaja dia kembali ke ancient, itu pun apabila keldai pengangkut barang mati dibunuh.

Walaupun dia kelihatan bersahaja membersihkan dirinya, namun setiap deria ditajamkan. Sesekali matanya meliar ke arah tempat-tempat yang dia tahu amat strategik untuk sesiapa menyerangnya.


Tiba-tiba deria pendengarannya menangkap bunyi larian dari arah belakang. Tangkas tubuhnya membuat pusingan sambil tangan mencapai Shadow Blade yang terbalut kemas di sisi.

“Wo, wo, wo, tenang, tenang.” Seorang wanita berkulit putih mengangkat tangannya. Berkepul-kepul asap keluar dari mulutnya.

“Ceh, kau Drow,” ujar Meeser sambil meletakkan kembali Shadow Blade di sisinya. “Sudah berapa kali kau kembali ke ancient?”

Drow tersengih. “Lapan,” jawabnya pendek sambil jemari tangan diangkat menunjuk simbol 8. Meeser menggelengkan kepala. “Hati-hati. Aku lihat kau terlampau gopoh bila berada di barisan hadapan.”

“Ya, ya. Cukuplah dengan ceramah kau. Aku tahu aku noob,” kata Drow sambil ketawa. “Mentang-mentanglah kau ada Shadow Blade, selamba sahaja kau duduk dekat sini kan,” Drow menambah.

“Aku belum mati lagi. Lagipun, aku banyak beli barang yang dapat menambah kuasa penyembuhanku dengan lebih laju,” Meeser menjawab sambil bersiap untuk pergi.

“Aku nak ikut kau.”

Kata-kata Drow disambut dengan hambar. Meeser melarang. Baginya kehadiran Drow hanya akan merosakkan perancangannya.

“Kau beritahu kepada Omni, aku akan buru Pudge selepas aku siapkan Desolater.”

Drow hanya mengangguk. Dia tahu yang rakannya itu sangat suka untuk berperang secara solo. Sesuai dengan kemahirannya sebarang seorang pembidik tepat atau lebih masyhur dengan gelaran ‘Dragon Sniper’. Laras senapang yang berbentuk naga itu telah banyak kali menewaskan lawan.
 
Kecuali Pudge. Pembunuh kejam yang juga salah seorang pahlawan pilihan kampung Deri. Walaupun Pudge bertubuh gemuk dan agak perlahan pergerakannya, tetapi rantai sabit kepunyaannya amat mengerikan. Drow sendiri telah beberapa kali menjadi mangsa.

“Kalau macam tu, aku per...” belum sempat Drow menghabiskan kata-kata. Tiba-tiba, Zup! Laju tubuhnya ditarik dari tebing sungai bertentangan.

“Ah, Drow!” Meeser menjerit. Dia tahu, Drow tidak akan dapat diselamatkan. Segera dia mengaktifkan Shadow Blade sambil Dragon Eyes dilaraskan ke arah tempat Drow ditarik. Dia yakin untuk buat seketika, dirinya selamat. Kerana Shadow Blade menjadikan dirinya halimunan dari mata pihak lawan.

Berhati-hati dia merapati. Hidungnya menangkap bau asid yang terhasil daripada salah satu teknik maut Pudge. “Tak guna, aku hanya perlu 500g sahaja sebelum Desolater siap,” hatinya berbisik dalam debar.

Tubuhnya semakin hampir namun kelibat Pudge masih tidak kelihatan. Hanya bauan asid sahaja yang semakin kuat.

“Suprise!” Sven tiba-tiba muncul dari arah belakang sambil melancarkan Storm Hammer ke arah Meeser. 

Teknik itu menyebabkan Meeser kaku tidak dapat bergerak. Saat itulah Pudge keluar dari persembunyian. Dia ketawa terbahak-bahak melihat Meeser yang hanya menanti maut. 

Rupa-rupanya dia telah jatuh ke dalam perangkap pihak musuh. Matanya sempat menangkap beberapa Sentry Ward utuh berdiri di sekitar kawasan itu.

“Dismember!” Pudge menjerit. Meeser tahu, itu adalah teknik Pudge yang paling mengerikan. Dia akan dimakan dan dikunyah hidup-hidup oleh Pudge. Habislah rekod tanpa mati Meeser selama ini.

“Tak guna!” Meeser menyumpah. Dia berjanji, untuk kehidupan kedua, dia akan memburu Pudge sampai mati dengan Desolater.

Sumpah!




23 April 2014

Cinta Dia


“Urgh,” rintih hati. Kesal dengan apa yang telah terjadi. Kolam air mata yang bertakung semakin menghampiri had kemampuannya. Saki baki keperitan masih berbekas di hati. Tetapi aku tidak mampu berbuat apa-apa.

Ia terjadi secara spontan dihadapanku. Hendak dimarahi, yang melakukannya amat aku sayangi. Hendak didiamkan, hanya tuhan sahaja yang tahu dia amat berharga bagiku.

Dari dahulu dia menjadi penemanku. Setiap pagi aku akan pastikan sebelum melangkah keluar dari rumah, bibirku akan mencecah ke bibirnya. Itu tanda kasih sayangku. Kami jarang berbual, kalau ada pun hanya aku sahaja yang bercelotah mesra. Sebab itu aku sayang dia. Pendengar setia tatkala sedih atau gembira.

Aku masih ingat, ketika hari aku hendak melangkah keluar ke temuduga kerja. Aku terlupa. Kerana debaran di dada yang kencang semenjak malam lagi. Sebelum sempat aku masuk ke dalam kereta, ibu melaung namaku. Bersama dia, ibu memarahiku kerana aku terlupa kebiasaan ku kepada dia.

Setiap masa, di meja makan, dia berada dihadapanku. Kadangkala sambil menyuap makanan, tangan kiriku memegang lengannya yang satu. Saja mengusik, mencuit. Ibu yang perasan akan perbuatanku itu juga kadangkala tersenyum. Dari dulu hingga sekarang, antara kami tiada yang berubah.

“Assalamualaikum,” singgahsana kami bergema dengan suara-suara yang dirindui. Anak-anak kakakku sudah pulang ke rumah atuk dan nenek. Habis riuh rumah kami kerana setiap orang mahu bercerita tentang pengalaman mereka di sekolah.

Tidak cukup dengan itu, tidak lama kemudian kakakku yang seorang lagi pun pulang. Kereta Myvi berwarna silver diletakkan betul-betul di hadapan pagar rumah. Macam anak raja. Ya, anak raja. Kerana sebaik dia melangkah keluar, dipangkuannya seorang puteri raja yang comel bertudung ungu sedang mengulit dengan bondanya yang seharian tidak ketemuan kerana kerja.

Aku yang sedang bersama dengan dia di dapur hanya memerhati. Berat rasanya mahu mengangkat punggung yang terpaku sejak dari tadi. Keriuhan itu sangat tidak asing bagiku. Bahkan itulah suasana yang menjadi kerinduanku pabila aku kembali ke luar negara nanti.

Masih ada satu ada lagi yang kurang. Ya, si kecil yang tembam itu belum pulang. Barangkali dia dan mama sedang terperangkap dalam kesibukan jalan raya petang-petang begini.

“Paksu, nak air,” suara manja dari salah seorang anak saudaraku mengoyak lamunan. Aku segera terlupa akan dia. Jangan salah sangka. Cinta dan kasih sayang tidak pernah hilang. Bahkan ia semakin bertambah seiring dengan bertambahnya jumlah yang kita sayang. Kerana pertambahan kasih sayang kadangkala membuatkan kita gembira hingga terlupa.

Aku terlupa dia. Aku terlupa hingga keterlekaanku itu menyebabkan bencana. Bukan bencana alam yang mengakibatkan kawanan ikan naik ke darat. Tetapi bencana emosi yang menaikkan aras ketinggian tekanan darahku. Bukan marah, tapi kerana kesal dan geram dengan sifat lekaku. Kerana aku, dia... dia...

Biarlah aku cerita apa yang terjadi kepada dia. Sebaik aku mengangkat punggungku untuk melayan permintaan anak saudaraku itu. Aku pantas menuju ke gerobok dapur untuk mengambil cawan plastik dan air. Aku tidak perasan, saat itu, mata anak saudaraku melirik ke tubuh dia. Lantas si kecil kesayanganku itu menyambar tangan dia.

Aku tahu, tulisan nama kawan-kawan sekolahku yang tercoret di tubuh dia menarik perhatian buah hatiku itu. Tetapi aku tidak sangka, sambaran tangan comel itu rupanya tidak disertai dengan kekuatan. Dia yang masih dipenuhi dengan cairan bewarna coklat susu yang masih panas itu terlepas menghempas ke lantai.

Prang!

Seisi alam sunyi. Seakan ada tenaga menekan butang senyap, semua mata terarah kepada dia dan anak saudaraku. Aku yang kebetulan hampir dengan kawasan kejadian spontan ke arah anak saudaraku dan mendukungnya. Bimbang jika serpihan dia mencalari tubuh kecil itu.

Ibu dan kakakku pantas menjalankan tugas. Setiap cebisan dia dikutip dengan teliti. Cairan panas tadi segera dikeringkan dengan kain lembab. Sehingga benar-benar dipastikan tiada lagi yang mungkin membahayakan sesiapa, kawasan kemalangan tidak dibenarkan untuk laluan.

Aku hanya mampu memandang sayu sahaja melihat semua itu berlaku. Tubuh dia berkecai. Bibir dia sumbing tidak seperti dahulu. Aku tahu, itu adalah kali terakhir aku dapat melihat dia. Ibu memandangku. Aku tahu Ibu pasti dapat merasai keperitan hatiku.

Hendak buat bagaimana, semuanya terjadi begitu pantas. Aku pujuk hati. Segala puji bagi tuhan, dia mengambil yang aku sayang tetapi juga menyelamatkan yang aku sayang.

“Nanti ibu ganti baru ya,” pujuk ibu. Suara ibu menyejukkan hatiku. Namun aku perlu masa. Aku perlu masa untuk bertenang. Sekelumit marah yang masih membara dihati perlu dipadamkan.

Walaupun dia sudah tiada di sisi, tetapi cintaku pada dia kekal ada. Aku tahu akan ada pengganti dia. Tetapi seperti yang aku kata tadi, cinta itu tetap ada. Hanya sahaja cinta bertambah dengan kehadiran wajah baru yang akan dicintai.

"Dia yang pernah menjadi cintaku, 
ku jadikan sebagai kekuatan untuk terus belajar tentang kehidupan."