RSS
Facebook
Twitter

26 July 2010

Malam ini...


Malam. Semakin lama semakin gelap. Tiada bintang. Kerana awan menutupi gemerlapan sinar bintang dan bulan. Gelap dan sunyi. Kerana semua insan sedang beradu dan bermimpi. Serangga malam turut membisu. Merai kesejukan malam ini. Katak-katak bernyanyian, berdoa kepada tuhan agar diturunkan hujan.

Tiada sebab untuk aku terus membuka mata. Termenung mengadap alam yang ditutup gelap malam. Saat sahabat lain lena merehatkan diri masing-masing yang bakal menempuh hari yang meletihkan pagi nanti. Waktu yang sunyi, sesuai untuk muhasabah diri. Tidak mustahil waktu sepertiga ini menjadi saat mukmin sujud merendah diri kepada Illahi.

3.00 pagi. Tubuhku menggeletar menahan kesejukan pagi. Tambahan pula kipas di dinding yang ligat terpasang dengan kadar kelajuan 3. Kelajuan maksimum. Mata yang sedang celik, belum lagi membuat keputusan sama ada hendak terpejam atau tidak. Kesempatan yang jarang tiba, meringankan minda dan refleksi jari menari di meja.

Papan kekunci laptop menyanyi sambil jari menari mengetuk asyik. Di saat mata masih lagi buntu membuat keputusan, minda mengambil kesempatan bersiul membiarkan jari terus menari. Sedang bahagian tubuh lain menahan kesejukan, dek hembusan angin yang sengaja mengusik saraf merangsang neuron.

Entah mengapa, kebelakangan ini tubuh seakan hilang hala tuju. Membawa diri terbuai menjalani proses kehidupan bagaikan fantasi. Tiada misi, tiada visi. Kehidupan diteruskan ibarat lelayang terbuai kerana ikatan tali yang terungkai. Barangkali ada kaca yang memutuskannya. Kerana kaca menghiris, melayangkan lelayang dari tangan tuan yang empunya.

Jari terus menari. Minda terus menyanyi. Mata terus terkebil, masih lagi buntu. Masih lagi tidak tahu. Lelap atau tidak, masa tetap terus berlalu. Tiap detik terlepas tidak terusik. Aduh, takut anggota lain mengeluh kerana banyak lagi assignment dan tugas yang tertangguh. Bukankah lebih baik saat ini dipenuhi dengan tugas yang belum lagi tertunai?

Malam, ia tetap gelap dan muram. Menakutkan bagi mereka yang percaya dengan khayalan dan usikan jin dan syaitan. Kerana malam, sepertimana dalam firman, mereka berkeliaran menjalani kehidupan seharian mereka. Surah al-Falaq menjadi bukti, cerita tuhan tentang mereka.

Ahhh.... cepatlah mata, beta masih menunggu keputusan memanda. Hendak beradu atau bagaimana. Dayang-dayang jemari terus menari tanpa henti. Melayan bunyian musik minda dan sekutunya. Bagaimana, malam gelap, menjadi inspirasi penyanyi istana, sang minda, menggubah lagu dengan bahasa indah. Ini bakat sasterawan. Barangkali sasterawan negara kita kerap menikmati malam untuk mencari idea sajak yang puitis?

Owh.... dua minggu lagi. Hari bersejarah yang dinanti. Hari gemilang bagi diri. Bagaimana? Apakah dapat ruh ini kekal teguh dalam tubuh pemberian illahi? Tidak dapat digambarkan bagaimana saat tangan menerima segulung sijil bukti ilmu yang ditimba. Tetapi sejauh mana ilmu itu tercambah di dada? Adakah ia hanya sekadar segulung sijil? Bagaimana jika tiba saat sijil itu mereput? Atau rosak kerana kopi yang tertumpah di atasnya? Apakah bermakna ilmu yang timba kan reput dan rosak seperti terjadinya ke atas sehelai sijil yang koyak?

Aduhai malam.... kau kan menganjak siang. Sedang bulan dan berbintang bersembunyi di sebalik awan. Umpama gadis yang pipinya kemerahan malu, bersembunyi dibelakang dinding saat dia dipinang teruna. Masih adakah gadis seperti itu? Tidak terburu-buru mencari pasangan hidup. Tidak salah untuk mencari, tetapi berhati-hatilah ketika mencari. Tiada ikatan melainkan nikah, tiada kebahagian melainkan saat zauj bertemu zaujah. Dua mempelai melafaz akad, memeterai nikah. Tetapi hukum tuhan tetap berjalan, biarpun mahkamah manusia berbeza dalam menetapkan hukuman.

Kebahagiaan tidak dapat dikecapi selagi hukum tuhan tidak dilaksanakan. Aku tidak bercakap mengenai propaganda dan polemik politik yang mahukan kerajaan berteraskan hukum tuhan. Aku bukan selayak mereka yang sering berbincang mengenainya. Aku hanya mahu tumpukan pada hukum tuhan di dalam organisasi sebuah keluarga manusia, yang kini banyak terpapar di dada akhbar, menunjuk contoh sebuah organisasi yang porak peranda. Apabila keluarga dianggap sebuah persinggahan sementara, bukan selama-lamanya. Maka tiada usaha untuk bersama hingga ke dalam syurga.

Eh, kau mata. Berapa lagi mahu kuberikan masa padamu? Tidak habis lagikah kau memikirkan tentangnya? Kulihat penari jemari sudah mula letih. Begitu juga minda, sudah tidak menyanyi lagi. Mereka mahu raikan malam yang dijadikan tuhan untuk beristirehat. Bagaimana? Apa keputusanmu?

3.28 pagi. Jari melengkapkan langkah tariannya yang terakhir. Begitu juga minda, siulan lagu semakin perlahan menuju ke pengakhiran. Dan mata, tersenyum melihat segalanya. Dia sudah membuat keputusan, setakat ini sahaja waktunya. Mereka perlukan rehat. Pagi nanti, tubuh ini akan kembali menjalani kehidupan manusia yang meletihkan.

Aduhai malam, aduhai malam, tetaplah engkau dengan aroma embun yang segar. Bulan, bintang, usahlah kalian bersembunyi lagi pada malam esok dan hari lain yang menanti. Kupohon kalian muncul kembali, mengubati rindu yang terpahat di hati....


0 ulasan: