RSS
Facebook
Twitter

06 April 2010

Palitan rindu dicelah sesalnya kalbu


Hingar-bingar suara anak-anak taman membaca al-Quran dan Iqra’ memenuhi setiap sudut ruang tamu rumahku. Buku berkulit coklat tulisan Ustaz Hasrizal yang terbaru aku letakkan ke tepi. Tiba masanya untuk aku membantu ibu dan ayahku berbakti. Kata ibuku, “Tiada apa akan dapat ibu bawa sebagai bekalan melainkan dengan mengajar al-Quran.”

Namun saat aku mengajar mereka, jiwaku melayang kepada 3 anak muridku yang berada jauh di Bangi. Bagaimana keadaan mereka? Apakah mereka masih mengaji? Aku kira hampir sebulan juga aku tinggalkan mereka. Sebaik tamat sesi pengajianku di KUIS, aku sempat mengajar mereka buat beberapa minggu sebelum aku mengemas barang balik ke Klang.

Aduh... terasa gundah sekali. Teringin sahaja aku mengutip kunci kereta di laci dan terus memandu ke sana. Kasihan mereka. “Maafkan ‘Ammi, Syakirah, Shahir, Syafiqah...”


Secangkir Teh Pengubat Letih

Begitulah judul buku terbaru tulisan Ustaz Hasrizal. Buku tebal berkulit coklat gelap menggeletek hatiku untuk membelinya ketika pesta buku tempoh hari. Namun disebabkan banyak kerja yang tertangguh serta godaan buku lain yang aku beli membuatkan aku tidak dapat meluangkan masaku untuknya.

Alhamdulillah, semenjak semalam, hatiku melekat pada buku ini tanpa dapat diubah lagi. Biarpun buku-buku rujukan yang berkaitan dengan kajian tesisku bagaikan menari-nari di meja tulis, tapi... mana mungkin hati ini mampu menduakan buku Saiful Islam yang terbaru. Huhuhu....

Setakat ini, hanya tinggal lagi 3 atau 4 episod sahaja lagi yang belum aku baca. Buku yang mencatat rentetan pengembaraan Ustaz Hasrizal ke bumi khilafah, Turki. Aku hanya mampu termenung sambil membayangkan setiap kisah perjalanan yang diceritakan olehnya. Subhanallah.... bilakah aku akan dapat mencontohi beliau?

Jiwa yang membara...


Kadangkala tidak aku nafikan, ada ketika jiwaku memberontak apabila berhadapan dengan sesi kelas kehidupan. Hidup yang relaks dan santai. Senang dan riang, tiada ancaman dan dugaan. Pagi bangun tidur, makan, petang pun sama, malam sedikit berbeza. Sebab tv dan buku menjadi sebahagian daripada rencana.

Tetapi masih lagi jiwaku menjerit minta diisi. Membaca kisah pengembaraan Ustaz Hasrizal membuat aku semakin terpana. Yelah, saban hari duduk kat rumah tak buat apa-apa. Kerja? Belum masanya.... Buku? Bukan selalu pun baca....

Heh, kekadang aku tertanya-tanya, “Di manakah Muhammad Syafiq bin Mohd Shah yang lama?” Bukan menyesal ataupun mengeluh, tetapi aku nak muhasabah diri.

Kalau dulu aku adalah diantara mereka yang gile dengan aktiviti kolej. Pantang ada masa, terbitlah berjuta idea untuk aku realitikan dalam kehidupan kampus. Tetapi sekarang? Aku hanyalah pemuda gebu, ideanya tepu, tumpul tidak padu, dan tidak mampu direalitikan pada kehidupan, kerana kurangnya usaha dan keyakinan dalam diri....

Innalillahi Wa Inna Ilaihi Raji’un.....

Masih mencari titik temu, masih mencari jalan penentu. Aku mahu kembali seperti dulu. Bahkan lebih baik dari itu.


Tesis?

buku rujukan yang bersepah...

Menyebut tentang tesis, perjalanannya masih jauh. Biarpun bab dua hampir selesai, dan bab tiga akan menyusul (Insya Allah..) aku masih lagi mencari bahan rujukan tambahan untuk dimuatkan.

Tajuk tesis aku, “Kajian hadis kelebihan Abu Bakr dalam bab Fadail sahabat kitab sahih al-Bukhari.” Rujukan utama yang aku pakai pastilah Fathul Bari, dan kitab bantuannya adalah Umdah al-Qari.

Jadi kalau ada sahabat-sahabat yang dapat membantu, amat aku alu-alukan. Lagi-lagi bab biografi Abu Bakr al-Siddiq yang membuatkan aku terpaksa membaca dan menterjemah kitab-kitab sejarah dari kitab-kitab arab. Allah....

Tapi bagus juga, sebab sekurang-kurangnya kefahaman aku terhadap bahasa tersebut semakin bertambah. Alhamdulillah....


“Semoga Allah memberi kemudahan kepada kita semua dalam berhadapan realiti kehidupan... Amin~”


0 ulasan: