RSS
Facebook
Twitter

10 May 2009

Ku Insafi Diri Ini II


Di saat aku sedang bersedia hendak menuju ke lembah hina,
Di hujung kota itu, ku temui sehelai warkah berwarna putih,
Tercatat segalanya yang membuat diri terasa hina....
Tulisan tangan dari seorang wanita, Meruntun jiwaku....

Hinggalah ke ayat penentu, Membuat jiwaku haru,
Yang dulu keras membatu, Seakan mencair, mengalir bersama deras air mataku....

“...dan perempuan-perempuan Yang baik untuk lelaki-lelaki Yang baik, dan lelaki-lelaki Yang baik untuk perempuan-perempuan Yang baik...”
Surah an-Nur : 26


Aduhai diri... Kupejamkan mataku, Tidak tertahan pabila melihat diri ini yang telah sekian lama ternoda. Ku melangkah kakiku ke sini dan ke sana, tiada halu tuju,
Kerna aku... aku amat terasa, terasa asing di atas muka bumi ciptaannya...

Langkah kakiku terhenti, Dihadapan ku kini, adalah sebuah perhentian,
Sebuah perhentian bagi semua insan, Sebelum menjelang hari pembalasan...

Menggeletar diri ini,
Bukan kerana takut pada entiti,
Tapi kerna terasa diri ini,
Belum cukup bersedia untuk semua itu...

Palitan dosa membuat aku menangisi diri ini,
Benar kata baginda nabi, “Mengingati mati adalah ubat mujarab bagi hati.”
Aku terduduk berteleku dalam sendu, melihat nisan putih yang beribu,
Senduku semakin laju, pabila teringat, azab seksa kubur yang bakal tersedia untuk ku.

Aduhai Illahi, aku sudah tidak larat di uji,
Bantulah aku!!! Bantulah aku!!!

Sabda baginda Nabi s.a.w. : “Barangsiapa yang merasa senang oleh amal kebajikannya, dan merasa sedih atau menyesal atas perbuatan dosanya, maka dia seorang Mukmin (beriman).”
(riwayat Tabrani)

“Nabi Ibrahim berkata: ‘Dan tiadalah sesiapa Yang berputus asa dari rahmat Tuhannya melainkan orang-orang Yang sesat’.”
Surah al-Hijr : 56

Tidak! Tidak! Aku tidak sesat! Aku bukan mereka yang sesat...
Tuhan, jangan golongkan aku dari kalangan mereka yang sesat..
Aku sedar Ya Allah, ku dambakan pertolongan dari Mu,
kerna hanya Kau lah tempat untuk ku mengadu,
Tunjukkan aku jalan yang benar.....

“Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah, dan kepada Engkaulah sahaja Kami memohon pertolongan. Tunjukkanlah Kami jalan Yang lurus. Iaitu jalan orang-orang Yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang Yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang Yang sesat.”
Surah al-Fatihah : 5-7




0 ulasan: