RSS
Facebook
Twitter

28 November 2009

Secebis Hidayah 01 part 1


“Rambut awak cantik.”

Spontan tubuhnya menoleh ke arah empunya suara. Matanya tidak berkelip memandang lelaki tersebut. Dadanya berdegup kencang. Jarak antara dia dan lelaki itu hanyalah beberapa inci sahaja.

Lelaki itu tenang memandangnya, “Khusyuk awak buat kerja tu, maaf kerana buat awak terkejut.”

Dia terkedu. Kerana leka mengemas katil-katil yang terdapat di bilik A146, bilik khas untuk pesakit psikiatri di situ, dia tidak perasan akan kehadiran pesakit tersebut. Menjadi kebiasaannya yang sudah hampir sebulan dia melakukan praktikal di wad psikiatri atau umum mengenali wad itu sebagai wad sakit jiwa. Farhana merupakan seorang pelajar kejururawatan di arah untuk membuat praktikalnya di unit terebut. Hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi sebelum dia bergelar graduan. Sebelum itu, dia perlukan selesaikan pratikal terakhirnya ini.

Pada awalnya dia berasa bimbang kerana banyak cerita-cerita yang tidak enak didengarinya. Apatah lagi, ketika minggu pertama dia berada di situ, dia mendengar khabar angin mengatakan terdapat seorang pesakit yang baru sebulan di tempatkan di wad tersebut amat menggerunkan jururawat-jururawat wanita di situ. Dikatakan hanya jururawat lelaki sahaja dibenarkan untuk mendekati dan menguruskan pesakit tersebut.

Cerita tersebut menambahkan kegerunan dalam dirinya lagi, apatah lagi apabila beberapa kali terserempak dengan pesakit tersebut, dia direnung tajam. “Handsome, tapi gila,” bisik hatinya setelah beberapa kali terserempak dengan pesakti tersebut.

“Terima kasih.”

“Eh?” spontan bibirnya melafazkan kalimah ringkas itu.

“Katil tu katil saya. Terima kasih kerana kemaskan katil saya.”

“Oh...” Farhana berusaha menelan air liur yang tersangkut di kerongkongnya. Debar di dadanya semakin laju. Kalau diikutkan rasa, mahu sahaja dia berlari keluar dari situ. Tetapi kakinya seakan-akan terpaku di lantai. Sesekali dia menjeling ke arah pintu masuk bilik tersebut, berharap agar ada sesiapa yang masuk, tetapi hampa.

“Cik Farhana, rambut awak cantik.” Lelaki itu tersenyum. Perasaan takut dan bimbang mula menghantui dirinya.

“Cik Farhana tahu tak? Setiap sudut yang ada pada diri seorang wanita ini adalah perhiasan yang indah dan menjadi tarikan utama yang menjadi kegilaan ramai lelaki.”

Lelaki itu tersenyum melihat Farhana yang berdiri kaku di hadapannya itu.

“Cik Farhana, bertenanglah. Saya bukannya makan orang pun.”

Farhana tersenyum di dalam hati pabila mendengar kata-kata lelaki tersebut. Biarpun dirinya ketakutan, namun kelembutan tutur kata lelaki tersebut sekurang-kurangnya meredakan kegundahannya.

“Err...maafkan saya.” Akhirnya dia berjaya meluah kata-kata.

“Tak mengapa, saya faham.”

“aaa... kalau macam tu saya keluar dulu ya. Ada kerja lain lagi ni.” Dia mahu keluar dari situ secepat mungkin. Bimbang kalau apa-apa terjadi. Yalah, inikan bilik pesakit psikiatri. BILIK ORANG GILA. Bahaya. Segera dia mengatur langkah kakinya.

“Cik Farhana!”

Kakinya kembali terpaku. Dia tidak sanggup untuk menoleh kembali ke arah lelaki tersebut.

“Cik Farhana tahu tak, cik Farhana sebenarnya dalam bahaya.”

Dia dapat merasakan yang lelaki tersebut sedang menghampirinya. Mendengar kata-kata tersebut membuatkan hati kecut, menggigil ketakutan. Dia memejamkan matanya.

“Awak sebenarnya dalam bahaya cik Farhana.”

Dia terperanjat, lelaki tersebut betul-betul berada dihadapannya. Dia dapat mendengar jelas deruan pernafasan lelaki itu. Dia tidak pasti sama ada lelaki tersebut dapat mendengar atau tidak degupan jantungnya ketika itu. Dia kini tidak dapat melarikan diri, untuk menuju ke satu-satunya pintu masuk dan keluar bilik itu, dia perlu melalui lelaki tersebut.

“Kenapa awak cakap macam tu?” Dia memberanikan dirinya untuk bersuara.

“Kerana awak dalam perhatian.”

Dia mengerutkan dahinya.

“Ramai yang berminat untuk memiliki perhiasan yang ada pada awak. Mereka mahukannya. Orang di luar sana mahukannya.”

“Maafkan saya. Untuk pengetahuan awak, saya tak pakai pun barang kemas. Dan kalau saya pakai pun, saya tak pernah tunjuk pun depan orang ramai.”

Lelaki tersebut tersengih.

“Cik Farhana, kenapa awak tak tunjuk pada mereka barang kemas awak?”

“Awak gila ke? Nanti tak pasal-pasal saya kena ragut, kena rompak. Itu tempah bencana namanya.”

“Cik Farhana, cik Farhana. Kan saya tinggal di bilik ni. Ini bilik pesakit psikiatri. Bilik orang gila."

“Ha,ha,ha. Cik Farhana, tahu tak awak, sebenarnya awak sedang membahayakan diri awak sendiri.”

“Apa yang awak cakapkan ni?”

“Perhiasan yang ada pada diri seorang wanita bukanlah terletak pada aksesori dirinya, cik Farhana. Tetapi ia terletak dalam dirinya, tersurat dan tersirat. Pernahkah awak dengar, wanita adalah perhiasan dunia, dan mahkota kecantikkannya terletak pada rambut dan dirinya sendiri. Itulah yang saya dengar.”

“Malang sekali cik Farhana, awak sedang menarik perhatian penjenayah-penjenayah di luar sana untuk memiliki mahkota tersebut. Dengan kata lain awak sedang membahayakan diri awak sendiri. Awak mengundang bencana!”

“Awak pamerkannya, berbangga dengan pandangan mata yang beribu itu, walhal awak tak tahu, dikalangan mata yang beribu itu terdapat mata yang memandang dengan penuh nafsu. Nah, awak tak perasan ke?”

Dia tidak mampu bersuara. Kelantangan lelaki itu bersuara membuatkan amarahnya terjaga. Dia memandang wajah lelaki itu dengan penuh benci. Benci pada setiap tutur kata yang lelaki itu. Benci pada ceramah entah apa-apa dari seorang lelaki gila!

“Cik Farhana, saya tak kisah kalau awak membenci saya. Dari pandangan awak itu saya tahu. Tetapi ketahuilah cik Farhana, sesungguhnya saya menyayangi awak. Saya tak mahu awak terus berada di dalam bahaya.”

Lembut lelaki itu menuturkan kata. Rasa amarahnya menurun. Dia kembali rasional. Mata mereka bertentangan buat seketika. Namun lelaki itu pantas berkalih ke arah lain, membuang pandangnya ke luar jendela.

“Cik Farhana, wanita itu adalah perhiasan, dan seindah hiasan adalah wanita yang menjaga diri dan maruahnya. Dia takut pada tuhan, lalu sentiasa menjaga dirinya untuk tuhan.”

“Tidak salah untuk berhias cik Farhana. Tetapi berhiaslah dengan cara wanita syurga. Wanita yang menjadi idola di dunia, wanita yang menjadi perhiasan terindah di dunia.”

“Tahukah cik Farhana siapakah mereka?”

Dia diam membisu. Memandang wajah tenang lelaki dihadapannya itu.

“Merekalah wanita solehah cik Farhana. Merekalah wanita yang akan sentiasa bergembira dan berhias diri hanya untuk Yang Maha Esa. Cik Farhana, jadilah seperti mereka. Saya janji, tiada lagi mata nafsu yang memandang, tetapi mata kasih sayang yang akan datang.”

“Cik Farhana, saya katakan ini kerana saya sayangkan cik Farhana. Fikirkanlah cik Farhana. Untuk diri awak sendiri, bukan untuk saya.”

"Cik Amelia Farhana, jadilah wanita solehah yang sentiasa hidup dalam redha Allah..."

Dia menundukkan pandangan matanya. Kelopak matanya mula menakungkan air. Wajahnya terasa panas. Kala ini egonya hancur menjadi debu. Kata-kata dari seorang lelaki gila, membuatkan cahaya imannya yang malap kembali bersinar.



2 bulan kemudian....

“Err... Farhana, tolong susunkan fail-fail ini ke raknya.” Seorang doktor muda beruniform putih bersih menyerahkan satu longgokan fail di kaunter.

“Baik doktor.”

Dia segera mengambil fail-fail tersebut dan menyusunnya. Secara tidak sengaja satu fail terjatuh dan terbuka di kakinya. Mempamerkan gambar salah seorang pesakit yang pernah menjalani rawatan di sini.

“Eh, ini fail lelaki tu,” bisiknya di dalam hati.

Baru dia teringat, selepas peristiwa hari itu, dia telah mengambil cuti untuk tiga hari kerana demam dan tekanan perasan. Dalam tempoh tersebut dia kembali muhasabah dirinya. Namun begitu, apabila dia kembali dari cuti, pesakit tersebut telah mendaftar keluar. Tidak sempat untuk melihat penampilan baru dirinya itu. Namun dia tidak kisah, kerana dia sudah tekad, dia kini berhias bukan untuk sesiapa pun, tetapi untuk tuhan yang memberi hidayah kepadanya.

“Eh, aku tak sepatutnya baca rekod ni. Astaghfirullah...” bisik hatinya. Dia membetulkan kembali tudungnya yang senget sedikit. Dia semakin selesa dengan penampilan barunya itu. Berbanding sebelum ini, tudung bukanlah satu pakaian utama dalam dirinya. Tetapi, kini tudung labuh dan sesuai dengan kerjayanya menjadi pilihan utama.

Dia kembali menyusun fail-fail tersebut. Rak tersebut berada dibelakang kaunter sahaja. Waktu kerjanya hampir tamat. Sebentar lagi rakannya akan menggantikan tempatnya.

“Assalamu’alaikum, cik Amelia Farhana?”

“Wa’alaikumsalam, ye saya. Ada apa-apa yang boleh saya bantu?” jawabnya sambil memusingkan tubuhnya mengadap ke empunya suara di kaunter. Dia terkedu.

Itulah wajah lelaki yang tidak dapat dilupakan selama ini. Lelaki yang menegur dirinya dua bulan lalu. Lelaki gila yang awalnya amat dibenci namun akhirnya amat berjasa dalam perubahan dirinya itu.

“Awak...”

Lelaki itu tersenyum.

“Muhammad Aidil Syafiq bin Zakaria. Selamat berkenalan.”


0 ulasan: