RSS
Facebook
Twitter

12 January 2011

Solat Mengawal Emosi



Mu'tah, Jordan.
Pagi, 0938
12/1/2011

adik Nurul Dahyatul Fazlinda

Hatiku sayu, seiring dengan gembira dan kagum apabila melihat ketabahan adik Nurul Dahyatul Fazlinda, mangsa daripada keterlanjuran perbuatan ayahnya yang menyimbah asid ke mukanya sehingga mengakibatkan kecacatan kekal pada wajahnya.

Allahhuakbar....

Melihat senyumnya, bagiku adalah tanda dia sudah bersedia untuk berhadapan dengan dunia nyata. Ya Allah, berikan ketabahan kepada adik ini..... Amin.

Lebih mengharukan, dia dengan mudah memaafkan ayahnya. Beliau yang sememangnya rapat dengan ayahnya itu, apabila ditanya mengenai peristiwa itu berkata:

“Ayah tak sengaja buat (mencurah asid), cuma Lin yang tak bernasib baik sebab Lin ada masa ayah bergaduh dengan ibu."

Allahhuakbar.... Sahabat sekalian, doakan agar Allah kurniakan ketabahan dan kesabaran kepada adik ini dalam menempuh realiti kehidupan nanti....


Keluarga & Tanggungjawab

Apabila emosi menguasai diri, akal manusia itu akan mati, hingga dia sedar diri, ketika itu penyesalan tidak berguna lagi.

Di dalam hadis yang kedua dari kitab Matan Arba'ien karangan Imam Nawawi menceritakan mengenai pertemuan dan sesi soal jawab antara baginda Rasulullah s.a.w. dengan malaikat Jibril yang datang dalam bentuk seorang lelaki.

Ada beberapa perkara yang ditanya oleh malaikat Jibril, diantaranya mengenai Iman, Islam, Ihsan dan tanda-tanda hari Kiamat.

Yang aku mahu sentuh di sini adalah mengenai Ihsan. Apa dia ihsan?

Ihsan adalah apabila kamu beribadat, seolah-olah kamu melihat Allah, dan andai kamu tidak dapat melihat-Nya, sesungguhnya Allah melihat kamu. Ihsan juga dikaitkan dengan sifat kasih dan sayang.

Sahabat sekalian, aku suka untuk berkongsi dengan kalian, satu kenyataan untuk sama-sama kita fikirkan. Ia terhasil selepas aku melihat, betapa banyak kes-kes yang terpapar di akhbar-akhbar yang berkaitan dengan cinta dan rumah tangga serta pengabaian tanggungjawab.

"Jangan dilihat alam rumah tangga itu, sekadar pada sudut kebahagiaan. Tetapi renungilah juga ia dari sudut cabaran, dugaan dan kecelakaan yang bakal hadir..."

Apakah masih wujud lafaz cinta dan sayang, apabila Allah menguji kita dengan tanggungjawab dalam rumah tangga?

Lihat sahaja kes-kes yang berkaitan dengan rumah tangga. Gaduh antara suami isteri, sehingga melibatkan anak-anak, dan kadangkala sehingga menyebabkan kecederaan dan kemalangan jiwa. Semua gara-gara apa?

"Apabila emosi menguasai diri, akal manusia itu akan mati, hingga dia sedar diri, ketika itu penyesalan tidak berguna lagi."

Mari kita sama-sama hayati definisi Ihsan itu dengan sedalamnya. Sekalipun dalam tanggungjawab kita itu telah hilang rasa belas kasih dan sayang, maka ingatlah definisi major Ihsan, iaitu Allah melihat kita, walaupun kita tidak dapat merasai yang kita melihat DIA.

Menjadi tanggungjawab kita untuk menjaga mereka (ahli keluarga, rakan-rakan dan lain-lain) daripada Munkar, dan berusaha mendekatkan mereka dengan Ma'ruf (kebaikan). Kerana Yang Maha Melihat tidak pernah alpa memerhatikan hamba-hamba-Nya.


Antara Solat & Talaq

Di dalam al-Quran, Allah ada berfirman mengenai masalah emosional dalam rumah tangga dan penyelesaiannya.

Teringat penjelasan Dr Jamal Abu Rumman, pensyarah di Jami'ah Mu'tah. Dia mengajar aku dalam subjek Ulum al-Quran. Ketika dalam bab 'Ayat Munasabah', kami diberikan contoh 2 ayat yang dipetik dari surah al-Baqarah.

Firman Allah s.w.t. :

[klik pada gambar untuk lebih jelas]

surah al-Baqarah, ayat 238

Ayat 237 surah al-Baqarah ini menceritakan perihal Talaq. Manakala ayat 238 pula menceritakan mengenai pelihara solat. Persoalannya, apa kaitan antara keduanya itu?

Dr Jamal tersenyum apabila melihat kami terpinga-pinga mencari jawapan. Dia menceritakan kepada kami, bahawa Talaq itu dapat dihindar dengan solat....

Aku suka untuk mengaitkan perihal talaq tu dengan pergaduhan atau masalah-masalah di dalam rumah tangga. Cuba sahabat semua bayangkan, sepasang suami isteri sedang bergaduh sakan. Pergaduhan itu berlangsung dari pagi hingga ke petang. Berlanjutan mengatasi 2 waktu solat Zohor & Asar. Akhirnya, kesimpulan cerita, Isteri di talaq bukan setakat satu, tetapi tiga. Na'uzubillahhi min zalik.....

Andai kata, sedang suami isteri ini bergaduh, tiba-tiba waktu Zohor masuk, dan kemudian si suami pun kata, "Kejap, kita sambung gaduh lepas solat. Jom solat dulu." Apa yang kalian rasa akan terjadi selepas itu?

Adakah mereka akan sambung bergaduh? Lagi-lagi kalau solat itu dilaksanakan berjemaah pula antara mereka. Suami menjadi imam, dan isteri menjadi makmum...


Solat Untuk Meraih Tenang

Di dalam sebuah hadis riwayat daripada Abu Daud, ada menyebut bahawa Rasulullah s.a.w. berpesan, seandainya kita marah, maka berwuduklah. Membaca ta'awuz (A'uzubillahhi mina syaitonnirrajim), dan mengubah posisi tubuh kita.

Solat merangkumi segalanya yang diperlukan untuk meredakan marah. Kita perlu mengambil wuduk, dan membaca Ta'awuz sebelum mengambil wuduk, dan apabila hendak mengambil wuduk, kita perlu bangun dan bergerak menuju ke tempat wuduk (mengubah kedudukan posisi kita). Subhanallah... Maha Suci Allah. Itulah kehebatan mukjizat syariat solat yang dikurniakan kepada kita.

Allah s.w.t. telah berfirman di dalam al-Quran:



[klik pada gambar untuk lebih jelas]


Pada pemerhatian saya, mereka yang terjebak dalam kancah yang munkar, adalah mereka yang telah kalah dengan nafsu. Dan nafsu telah mengawal emosi mereka, sehingga mereka melupakan akal mereka (yang mana akal membawa kepada iman).

Terlampau marah sehingga mencedera dan membunuh manusia. Terlampau cinta hingga menggadai maruah. Terlampau gembira sehingga menyebabkan kecederaan (seronok ketika driving, leka sampai kemalangan). Dan sebagainya....

Kesimpulannya, solat adalah asas dalam proses untuk kita mengawal daripada isu-isu seperti yang berlaku ke atas adik Nurul Dahyatul Fazlinda berulang kembali.

Mulakan dengan pentarbiyahan dalam diri kita. Kemudian dikongsi dengan ahli keluarga, sanak saudara dan seterusnya... Mudah-mudahan, dengan istiqamahnya kita dan mereka, dapat menghasilkan suasana masyarakat yang tenang dan senang untuk generasi akan datang....





1 ulasan:

$hakirShafiee™ said...

sedih baca article ini..bila nafsu mengusai akal dan fikiran.. sggup wat apa saja utk kepuasan hati dan diri