RSS
Facebook
Twitter

19 March 2011

Realiti Bukan Fantasi...

Dengan nama Allah,

Ku mulakan bicara pena, dengan nama Rabb Yang Maha Bijaksana dalam mengatur makhluk-Nya.

Artikel yang akan korang baca di bawah ini adalah yang tertulis lama dah, tapi tak di updatekan oleh aku pada waktunya. Jadi, apa yang baik tu kita kongsi-kongsikan, dan apa yang tak baik tu, kita saling tegur menegur dan nasihat menasihati yek.... (^^,)


Realiti bukan fantasi...


Realiti bukan satu fantasi. Setiap kali jari ini menari di atas papan kekunci, seakan tidak bermakna lagi untuk meluah rasa di hati. Sudah lama aku tidak menulis kata-kata. Hanya dibibir sahaja yang terlontar idea dan rasa, saat berbicara dengan sahabat sebilik, atau saat bergurau dengan sahabat-sahabat yang bersama merasai realiti kehidupan di perantauan.Mengapa antara realiti dan fantasi yang ingin ku bicarakan?
Satu demi satu ku lihat rakan-rakanku ketika di sekolah dan kolej dahulu, mereka melangkah maju menyumbang sesuatu. Dan kisah-kisah pemuda-pemuda yang umur mereka sebaya, bahkan ada yang lebih muda dariku, telah melangkahkan kaki ke medan masyarakat. Mencurahkan ilmu dan keringat.

Dan aku cemburu. Cemburu yang teramat sangat. Diriku masih lagi tersangkut dengan pemikiran yang aku kata karut. Masih ditakuk lama, tiada sesuatu yang dapat aku hadiahkan kepada mereka di tanah air sana. Walhal, seorang demi seorang menyerahkan harta mereta untuk membantuku mengejar ilmu di perantauan ini.


Kata seorang teman, jangan tersekat dengan permainan fantasi kehidupan. Itu lumrah manusia yang inginkan keindahan. Tetapi itu juga senjata syaitan untuk melalaikan. Berapa ramai masyarakat di luar sana yang telah terlalai? Dan takkkanlah aku, yang memikul amanah untuk menimba ilmu, mahu membiarkan fantasi itu membawa diriku pergi bersama angin lalu?


Kata temanku juga, indah bahasa pada gaya dan rentak bicaranya. Tetapi jangan kerana indahnya dia, membuatkan penuturnya hanyut dengan fantasi rasa. Menulis idea dan kata-kata yang tidak sedikitpun bermakna kepada pembacanya... Berdoalah kepada Allah, agar aku dan kalian semua tidak termasuk dikalangan mereka yang begitu.



Realiti itu tidak indah...


Agak lama aku tidak menatap akhbar tanah air di internet. Jujur aku kata, aku takut untuk mengetahui apa yang telah berlaku di tanah air sendiri. Tetapi aku mengakui, kata temanku, biarpun dalam gelak tawa dia menuturkannya, tetapi kata-kata itu menusuk ke benak hatiku.


Temanku gemar membaca novel, juga akhbar dan berita. Tetapi dia lebih berminat kepada akhbar dan berita. Kerana, benar, isinya tidak indah pada mata, tetapi itulah realiti kehidupan masyarakat kita. Sedang dalam novel, ia hanyalah sebuah fantasi, dengan watak utama yang berperawakan manusia sempurna, dengan secebis kisah cinta islam moden yang didamba pemuda.


7 Mac 2011, aku menatap harian Metro. Satu tajuk yang tertangkap di mata, kisah kecewa seorang ibu yang melihat suaminya bermesra dengan anaknya. Juga kisah pelajar-pelajar sekolah yang dengan samsengnya memukul kawan mereka secara terbuka di sekolah. Dan beberapa lagi kisah realiti yang mengoyakkan hati dan perasaan.


Banyak komen yang tertulis di bawah laporan akhbar tersebut. Yang dilontarkan oleh pembaca-pembaca yang simpati, atau mungkin cuba menunjukkan rasa tidak puas hati dengan gejala-gejala yang melanggar fitrah manusia yang berakal.


Aku bertanya pada diriku, apa agaknya komenku? Apakah komen aku sebagai seorang pelajar yang telah terjun ke bidang agama, mengenai kejadian seperti itu?


Sebab itu aku cemburu. Cemburu yang teramat sangat, melihat kalian sahabat-sahabatku yang telah melakukan sesuatu. Sedang aku masih lagi merangkak mencari ilmu. Berbahasa arab pun masih lagi kaku. Apatah lagi bercakap tentang ilmu, aku belum layak untuk jadi seperti itu. Kerana aku bukan seorang pengamal ilmu yang baik.


Jadi sahabat-sahabat semua, ini adalah entry bicara hati. Barangkali aku di sini, tidak dapat berbuat apa-apa. Tetapi aku tidak mahu kalian membiarkan masyarakat kita terpinga dengan fantasi dunia. Kerana hari yang dijanjikan itu telah dekat. Tanda-tandanya telah rapat. Kalian lebih mengetahui daripada aku.


Jadi, lakukanlah sesuatu.


Inilah bicara hati, yang terungkap, tika waktu muda seorang aku terus berlalu.... Doakan aku wahai sahabat. Doakan juga untuk kalian masing-masing. Semoga Allah berikan kekuatan kepada kalian untuk berdepan dengan masyarakat.


Wallahu’alam....


Syafiq Shah

Jam 2327, 7/3/2011

Medan Jazmatiyyah, Syria.


0 ulasan: