RSS
Facebook
Twitter

14 June 2012

Travelog yang menawan hati!

Usai solat berjema'ah Asar di masjid aku berhasrat untuk mengambil angin petang sambil berziarah ke rumah beberapa orang sahabat.  Alhamdulillah, bahang panas tadi lenyap apabila angin sepoi bertiup. Kekadang membawa debu pasir, dan adakalanya haruman syawarma dan ayam masywi turut menyertai.

Aku tidak bercadang untuk berlama-lama mengambil angin. Jam di handphone menunjukkan 40 minit lagi sebelum pukul 7. Menziarahi sahabat-sahabat tidak mengambil masa yang lama kerana kami selalu bertemu. Yang bermain dimindaku sekarang ini adalah untuk menghabiskan novel-novel yang telah ku pilih tadi. 

Tanpa berlengah aku menghempaskan tubuh ke atas tilam di bilik. Mataku memerhati satu persatu novel yang terhidang di depan mata. "Yang ini nampak menarik," bisik hatiku sambil tangan mencapai sebuah buku tebal terbitan karangkraf.


"Rindu Eropah Tawan Damascus" oleh Munir Ramli. Sebuah travelog. Yang menawan hatiku adalah kerana perkataan Damascus yang membuatkan memori ketika merantau di kota Damsyiq itu kembali menerjah di fikiranku. Aku mula membaca helaian pertama. Helaian kedua, ketiga dan seterusnya. Aku tertawan!

Sedar tidak sedar, maghrib mendekati. Baru aku teringat yang malam ini aku ada mesyuarat. Persiapan perlu dibuat. Walaupun saat itu hatiku telah terpikat dengan catatan travelog tersebut. Namun ku sisihkan juga.

Aku berazam untuk menghabiskan travelog setebal 353 muka surat itu dalam masa dua hari. Pengalaman indah yang dikongsi membuat aku berkhayal sedang mengembara bersamanya di New Delhi!

Catatan travelog oleh Munir Ramli, temanku musim soifi ini!

7.00 malam
13 Jun 2012
Bayt Nawawi, Mutah.


0 ulasan: