RSS
Facebook
Twitter

14 June 2012

Nak jadi novelis!


Hangat. Panas. Bahang musim panas di Mu'tah semakin terasa. Botor air 1.5 liter yang sekejap tadinya terisi penuh, kini hanya tinggal suku sahaja lagi sebelum mencecah dasar. Kipas angin ligat berputar, berusaha mendinginkan tubuh seorang manusia yang terbaring kebosanan.

Aku merenung langit petang pekan Mu'tah. Awannya ada, terkadang meredup memberi peluang manusia berteduh di bawah bayangnya. Tetapi redupan itu tidak membantu untuk mengurangkan suhunya. Oh... Maha Suci Allah yang menjadikan panas dan sejuk.

Bila dimuhasabah semula, lucu telatah manusia. Saat salju turun, merungut mencari panas, namun saat gagah mentari mekar, merungut lagi mencari salji. Tidak pernah berpuas hati. Alangkah beruntungnya bagi mereka yang bersyukur.

Seusai menelefon ibu sebentar tadi, aku mula menanam azam. Bukan azam tahun baru, tapi azam matlamat baru. Aku mahu mendidik diriku untuk menjadi seorang novelis. Dua kad weinak habis semata-mata untuk mendapatkan khidmat nasihat dari ibu. 

Kad weinak merupakan salah satu kaedah untuk pelajar-pelajar Malaysia di Jordan menghubungi ahli keluarga melalui telefon. Dengan nilai JD2, kita boleh menghubungi orang tersayang selama lebih kurang 40 minit. Terdapat satu lagi kad yang memiliki fungsi yang sama iaitu Waton. Tetapi weinak tetap menjadi pilihan hati. Habis iklan!

Untuk merealisasikannya aku mengambil beberapa buah novel melayu kepunyaan rakan sebilikku di rak. Tujuannya adalah untuk mengutip semangat menulis novel. 

Tidak tergerak hatiku sebelum ini untuk membaca semua itu. Hidup merantau mencari ilmu di tanah arab memerlukan aku untuk menumpukan banyak pembacaanku kepada kitab-kitab arab. Tidak lupa juga kamus yang pelbagai ketebalan.


Aku melihat pada jam di dinding. Masih ada satu jam lagi sebelum waktu Asar tiba. Novel 'Terasing' karangan Hilal Asyraf menjadi pilihan pertama aku dalam usaha untuk menjadi seorang novelis. Walaupun novel tersebut telah beberapa kali kuhadamkan ketika di Malaysia dahulu. Tetapi sengaja aku pilih kerana aku mengkagumi penulisnya. Bagaimana seorang anak muda yang menuntut di tempat yang sama seperti aku mampu menghasilkan novel yang baik? Ini satu motivasi!

Azan Asar bergema. Alhamdulillah, novel Hilal sempat kuhabiskan. Di Mu'tah, jarak waktu antara azan dan iqamah lebih kurang 30 minit. Memberi peluang kepada setiap jema'ah untuk mengejar takbir pertama bersama imam. Perkara yang tidak aku temui di Malaysia. Aku segera persiapkan diri. Hajatnya, buku kedua akan ku mulakan seusai asar nanti. Mudah-mudahan dipermudahkan Allah.

Wallahu'alam...



3.30 petang
13 Jun 2012
Bayt Nawawi, Mu'tah.

1 ulasan:

ainunruzana said...

assalam, buku terasing ni, skrg dah takde jual di pasaran, jadi boleh x sekiranya sy nk pinjam? Atau kalau awak nk jual pun saya sudi nk beli.
Terima kasih.