RSS
Facebook
Twitter

12 February 2013

Tiga Batang Pen



Tiga batang pen, berbeza warna
Biru, hitam dan merah
Ketiganya penting bagiku
Kerana ketiganya menceriakan tulisanku
Biarpun biru selalu diguna
Namun hitam dan merah menyempurnakan segalanya

Barangkali ada masa, pen hitam bertanya,
“Mengapa aku bukan pilihanmu?”
Dan ada masa, mungkin merah juga bertanya perkara yang sama
“Mengapa aku bukan pilihanmu?”

Aku terkedu dan terpana
Kerana selama kita bersama
Ketiga-tiganya menjadi pilihanku
Ketiga-tiganya yang menceriakan penulisanku
Ketiga-tiganya pen yang penting bagiku

Mungkin kerana tuntutan semasa
Orang di luar sering memintaku untuk bersama pen biru
Aku telah mengabaikan perasaan dua pen yang penting bagiku

Maafkan aku tiga batang penku
Ketahuilah, aku sentiasa berusaha untuk bersama dengan pen merahku
Aku sentiasa berusaha untuk bersama dengan pen hitamku
Dan aku sentiasa memberitahu kepada pen biruku,
Biarpun aku sentiasa bersama kamu,
Kamu bantulah juga, dua lagi pen pentingku
Kerana ketiga-tiganya adalah pen yang amat penting bagiku

KERANA TIGA BATANG PENKU MENYEMPURNAKAN PENULISANKU

Syafiq Shah,
Bayt Nawawi, Mu’tah, Jordan.
9.41 pagi
12/2/2013

0 ulasan: