RSS
Facebook
Twitter

30 July 2009

Renungkanlah IV


“Wahai anak-anak Adam! jika datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu Yang menceritakan kepada kamu ayat-ayat (perintah) Ku, maka sesiapa Yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.”
surah al-‘Araaf : 35

Wahai mereka yang sedang di bius virus khayalan cinta! Andai telah datang sahabat-sahabatmu kepadamu dan kemudian menasihati dirimu agar kamu sedar, maka bertaqwalah kepada Allah, dan bertaubatlah! Ketahuilah, itulah yang lebih baik untuk diri kamu agar kamu tidak bimbang dan gelisah hidup di dunia dalam ketakutan....

“Ahh! Suka hati akulah nak buat apa pun. Bukan kacau korang pun” ujar lelaki ‘A’ bila ditegur perbuatannya yang selalu bergayut lewat malam.

“Alah kau ni, aku duduk study group dengan dia lah! Bukan buat apa-apa pun. Blah la!” lelaki ‘B’ memarahi rakannya.

“Kami keluar jalan-jalan je kak... tau la saya jaga diri.” jawab perempuan ‘C’.

Kepada sahabat yang dijerat panahan cinta, Sesungguhnya kami amat menyayangi kamu semua, beribu alasan dan sanggahan boleh kamu berikan kepada kami, tetapi, tidakkah kamu sedar, segala nasihat adalah untuk kebaikan kamu juga? Kerana kasih kami menegur, kerana sayang kamu ditegur.

Aduhai remaja kini, membiar emosi membatasi akal menguasai diri. Lihat sahaja di dada-dada akhbar, terjun sana, terjun sini. Apa nak jadi? Hanya kerana dikecewakan oleh perasan, mereka menggadai nyawa. Alangkah murahnya jiwa yang dikaburi cinta dunia...

“...maka sesiapa Yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian Yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.”

Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita, jadi mengapa kita tidak mengendahkan amarannya? Andai ‘mangsa-mangsa’ jerat cinta ini sedar bahawa masih ada Allah untuk mendengar keluhan mereka, pasti mereka tidak cetek akal untuk terjun dari bangunan tinggi dan membunuh diri.

Nah, kami menasihati kerana kami tak mahu sebarang kejadian yang buruk terjadi atas diri kamu. Lihat sahaja ramai yang kecewa, merintih terseksa, tergadai maruah dan dipandang hina kerana melupakan amaran Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang.


Untukmu adik-adikku,
Putera puteri siswa dan siswi
Aku berwasiat untukmu
Jagalah maruah dan harga dirimu
Jangan sekali memandang rendah
Pada godaan dan keseronokan dunia
Carilah ilmu dan hayatilah
Terbitkanlah ia dalam kehidupanmu
Agar ia menjadi benteng
Mencegah murka dari Yang Maha Esa.

Indahnya kemewahan dunia
Indah lagi jika disertai redha Maha Kuasa
Kerana dunia itu sementara
Dan Akhirat itu kekal jua.

Iman dan Ilmu
Formula agung mencegah kemungkaran
Solat jangan ditinggal apalagi dilengahkan
Ilmu jangan dibiarkan berhabuk tanpa diamalkan

Percayalah wahai adik-adikku,
Allah menyayangi kita
Setiap perkataan dalam kitabnya
Adalah kebaikan untuk kita semua.

Wasiatku untuk semua,
Pilihan ditangan kita,
Berdoalah
Agar diberikan kekuatan iman dan hidayah
Kepada kita dan adik remaja diluar sana
Berhadapan dengan cabaran dunia yang menggila...

Ya Allah selamatkanlah kami semua....



P.D.C. : Sepatutnya ada sambungan lagi hingga ke ayat yang 37, namun begitu aku rasa cukup disini sahaja, kerana ayat seterusnya adalah ayat celaan kepada mereka yang tidak mengambil berat pada amaran tuhan, terasa amat berat untukku huraikan. Ya Allah, kupohon semoga hasil tulisanku ini memberi kesedaran, dalam diriku dan diri mereka yang menghayatinya. Berilah kami hidayah Ya Rahman, Ya Rahim....

0 ulasan: