RSS
Facebook
Twitter

29 January 2012


Allah s.w.t berfirman di dalam al-Quran:

“.... dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu, dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya”.
[surah al-Baqarah: 216]

Tafsir ‘Azim karangan Imam Ibnu Kathir [1] ku pegang erat di sisi. Jalanku perlahan menikmati angin yang sepoi-sepoi bertiup. Setiap kali kaki melangkah, satu persatu fikiranku berputar, menghadamkan apa yang dilontar oleh sekeping warkah penuh rasa.

Terkeluar dari bibirku satu keluhan kecil, melepas rasa yang terbuku di dada. Beratnya tidak tertahan lagi, seumpama sebuah gunung yang digalas di bahu seekor semut. Aku pernah membaca yang seekor semut mampu memikul sesuatu yang mempunyai 6 kali ganda berat daripada dirinya. Tetapi tidak kepada sebuah gunung yang pastinya memiliki berjuta kali ganda beratnya.

“Ayat ini ditafsirkan tidak penuh, hanya sebahagian,” hati kecilku berbisik. Bukankah di awal ayat ada menerangkan sesuatu yang penting?

Hampir separuh dari tasik KUIS telah aku kelilingi. Sengaja aku melangkah perlahan, sambil menikmati tiupan angin yang menghembus, dalam masa yang sama aku juga ingin melihat ragam mereka yang sedang sibuk mengurus kehidupan sebagai seorang mahasiswa sebelum senja memerah.

Seperti biasa aku memilih untuk melabuhkan punggungku di bawah sepohon pokok berdekatan dengan menara ‘flying fox’ berwarna biru. Menara itu baru sahaja selesai dibina, masih belum dirasmikan lagi.

Dari situ aku memandang susuk kubah masjid al-Azhar yang tersergam indah. 3 tahun lamanya aku menimba pengalaman dan pengetahuan, tempat yang banyak memberi kesan kepada diriku ini akan aku tinggalkan.

Allah s.w.t. berfirman:

“Diwajibkan ke atas kamu untuk berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci....”
[surah al-Baqarah: 216]

Imam Ibnu Kathir dalam tafsirnya mengurai ayat ini dengan mengaitkan ia dengan jihad dan peperangan. Sebagaimana yang disebut oleh Imam az-Zuhri [2]: “jihad itu wajib atas setiap manusia, baik dia ahli dalam peperangan mahupun tidak....” [3]

Kalimah benci yang disebut dalam ayat ini juga ditafsirkan sebagai peperangan. “Ini kerana ianya (iaitu peperangan) amat berat bagi kamu dan banyak kesusahan,” nukil beliau (Imam Ibnu Kathir) lagi.

Kesusahan dan rasa amat berat yang dimaksudkan adalah kerana peperangan itu akan membawa seseorang itu kepada kematian ataupun cedera parah, ditambah pula dengan kepayahan dalam perjalanan serta di saat pertemuan dengan musuh. Dan inilah yang dimaksudkan dengan ‘sesuatu yang kamu benci’.

Sekeping warkah penuh rasa itu ku tatapi dengan penuh erti. Isi kandungan surat ini didahului dengan firman Allah yang dipetik dari ayat yang aku baca awal tadi. Aku mengerti, tujuannya adalah untuk membuka mataku mengenai ketentuan Illahi. Secara umumnya, ayat ini boleh dijadikan sebagai satu motivasi.

Satu inspirasi, bahawa tidak semuanya yang berlaku dalam kehidupan kita berjalan seperti mana yang kita suka. Sahabatku pernah berkongsi, “Hidup ini umpama roda, tidak selalu kita berada di atas, kerana masa lain kita perlu berada di bawah”.

“Mengapa pula kita ‘perlu’ berada di bawah?” aku bertanya. Hairan, mengapa dia menggunakan kalimah ‘perlu’ di situ.

Dia tersenyum. Senyuman yang tidak akan aku lupakan. Senyuman berharga dari sebuah ikatan persahabatan.

“Kerana dengan berada di bawah itulah kita merasai erti sunnatullah. Manusia tidak akan sedar mengenai realiti sebenar kehidupan, sehinggalah dirinya terhantuk dalam sebuah sesi ujian kehidupan dari tuhan.”

Ringkas, tetapi amat dalam maknanya. Aku menyapu dedaun kering yang gugur di peha. Sesekali retina mataku melihat biasan wajah yang terpamer di kaca permukaan tasik.

Dadaku sesak dengan perasaan yang bercampur baur. Retina mata yang memandang biasan di atas jernih air tasik itu menjadi kabur, seakan air tasik itu diserap pindah ke kelopak retina.

Akhirnya nama tuhan Yang Membolak balikkan hati hamba-Nya terpantul keluar dari bibirku.

“Allah....” halus bibirku menyebut. Perlahan, berharap hati akan merasai kebesaran Yang Maha Kuasa.

Ku pejamkan mata. Ku hempaskan tubuh, bersandar di atas bumi, mengadap langit luas, mencari sinar harapan, mencari cahaya kekuatan.

“Allah, berikan aku kekuatan untuk berhadapan dengan ujian ini,” bisik hati kecilku lagi. Saat ini, air mataku mengalir, sedikit, merai hati yang merasai beratnya ujian dari Illahi.

“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan (ujian) kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan (hasil rezeki). Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.”
[surah al-Baqarah: 155]

“Perhatikan,” dia memandang diriku.

“Perhatikan ayat ini betul-betul. Ayat ini adalah merupakan peringatan kepada kita dari DIA Yang Maha Pencinta mengenai bentuk-bentuk ujian kehidupan yang akan kita hadapi”.

Sahabat, kau banyak membuka mataku mengenai realiti kehidupan. Aku terhutang budi denganmu selalu. Dan kini aku sedang berhadapan dengan salah satu ujian dari tuhan, ujian kekurangan jiwa (perasaan).

Al-Anfus (الأنفس) ditafsirkan sebagai kematian ahli keluarga dan orang terdekat serta orang yang tersayang [4]. Rasa sedih dan kecewa yang dialami oleh manusia saat semua itu berlaku.

“Andai semua itu berlaku pada dirimu, ingat wahai sahabatku, Allah memujuk kita agar menjadi golongan yang bersabar. Kerana mereka yang bersabar ini bakal diberi khabar gembira dari-Nya”.

Aduhai sahabat, saat inilah semua kata-katamu itu terngiang di telinga. Nasihat-nasihatmu yang dulunya aku sekadar menyimpan sebagai kenangan, kini menjadi satu kekuatan bagi diriku.

Ya Allah... seberat ujian yang Engkau berikan, rupanya kau turutkan juga sebuah kekuatan!

“Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan...”
[surah al-Insyirah: 5-6]


Nota kaki:

[1] Beliau adalah Abu Fida’, Ismail bin Kathir al-Qurasyi al-Dimasyqi, pengarang kitab tafsir al-Quran al-‘Azim. Dilahirkan pada 700 Hijrah. Antara guru-guru beliau adalah Ibnu Taymiyah, Imam az-Zahabi, Abu Hajjaj al-Mizi dan Imam al-Syaibani. Pengarang kitab ‘Bidayah wan Nihayah’.

[2] Beliau adalah Muhammad bin Muslim bin ‘Ubaydillah bin ‘Abdullah bin Syihab al-Zuhri. Antara guru-guru beliau adalah Anas bin Malik, Abi Tufail dan Abdullah bin Tha’labah.

[3] Tafsir al-Quran al-‘Azim, terbitan Dar al-Ghad al-Jadid, jilid 1, m/s 236.

[4] Tafsir al-Quran al-‘Azim, terbitan Dar al-Ghad al-Jadid, jilid 1, m/s 184.


2 ulasan:

Musafir Mencari Diri said...

nice entry..

D.K. said...

Jazakallahu khairan jaza'... semoga ia memberi manfaat kepada kita semua... =)