RSS
Facebook
Twitter

04 January 2012

1st day to school... (^^,)



4/1/2012


Bayt Nawawi, Mu’tah, Jordan.



Sekejap sahaja masa itu berlalu. Berlalu laju tanpa menunggu manusia yang sebahagiannya terkial-kial masih berlajar mahu menyusun waktu. Tetapi beruntung pada mereka yang saat masa cuba memintasnya, rupanya tiada sedikit peluang pun dia rela dikalahkan oleh masa yang pantas dan tangkas itu...



Pagi-pagi yang sejuk, aku bangkit dari lena, terus bangun bersiap membasuh diri untuk mengadap Illahi. Air dingin mengalir, sejuk, langsung tak beri muka. Ucapan Basmalah terbit di bibir, berharap agar hari ini dimulakan dengan nama Yang Maha Pencipta. Hamdalah juga jangan dilupa, kerana kebelakangan ini, banyak sungguh kes sahabat-sahabat yang tidak berpeluang untuk menikmati hari ini, kerana mereka telah menerima jemputan Illahi Rabbi.



Teringat pesan ibu kalau bila ibu kejut bangun subuh, aku bangun dalam keadaan mengeluh atau menghempas-hempas kaki, “Tak bersyukur le tu dapat bangun tidur.” Diriwayatkan secara mafhum dari anaknya. Biasanya lepas ibu kata gitu, aku tak hempas kaki da, tapi masih buat muka tak puas hati, sebab nak jaga ego, konon hati tak tersentuh dengan kata-kata ibu.



Bila difikirkan semula, betul gak, andai 6 jam kite terlena itu, Allah tidak memberikan kesempatan kita untuk membuka mata kita semula, Allah....



Moral of the story, “Jangan lupa baca doa bangun tidur!!!”



Sekarang ni minggu exam Niha’ie, dan paper aku yang seterusnya adalah 8/1/2012, yeay!, masih boleh relaks lagi (betul ke?). Pagi-pagi buka laptop, ngadap muka buku dan blog. Tengok nortification, agak banyak dari biasa. Suka, sebab tak pernah dapat banyak gitu. Tapi bila aku cek, berubah riak muka, rupanya kengkawan aku tag supaya tak lupa tugas aku sebagai ahli jawatankuasa program. Uuuhhhhhh....!



Tertarik salah satu status rakan muka bukuku. “1st day to school!!” Hati kecilku berbisik, “Eh, budak-budak dah mula sekolah ke?”





Huhuhu.... tak perasaan pun, rupanya cuti sekolah dah tamat. Masa untuk belajar!! Terbayang wajah Izzul Hariz, Aina Zukrina dan Safiyah Zulaikha (aik yang ni kan kecik lagi...), “Deme mesti sekarang ni tengah bersiap nak pergi sekolah”. Tetapi baru aku sedar, walaupun jam dinding bilikku menunjukkan jam 7.30 pagi, tetapi hakikatnya di Malaysia sudah pun 1.30 tengah hari... Segera aku membetulkan ‘status’ hati ku tadi, “Deme mesti sekarang ni tengah bersiap nak makan tengah hari.” Aku tersenyum puas! LIKE!



1st day to school...



Ingat dulu masa hari pertama pergi sekolah. Darjah satu. Aku masuk ke kelas dengan wajah... emm.. rasanya ceria kot. Huhuhu... tetapi yang aku ingat, bila loceng rehat berbunyi, aku keluar dari kelas 1 Kuning tuh (kelas pertama kot), aku nampak wajah ayah aku kat luar. Dapat makan donut free, ayah belanja. Huhuhu... Terbaik!



Hampir 17 tahun kenangan itu berlalu, hari ini aku tegak berdiri jauh dari sanak saudara dan ahli keluarga. Merantau ke bumi yang menjadi saksi sejarah Islam memekar (seakan bermimpi... (-_-) huhuhu..).



“Hiyargh!!! Hikmat menyelak buku Manahij Mufassiriiinn!!!”



KEBAAABOOMM!!!!



Aku terlentok di tepinya, sambil menguis-nguis helaian muka surat dengan hujung jari. Adeh... dugaan musim sejuk, mujur takde sobah, kalau tak, sobah + lihaf tebal harimau bintang (trademark aku nih) = tidur dengan selesa, aman dan tenteram... hehehe.



“Asal kebaikan adalah ilmu dan tazkiyyah (muhasabah), dengan keduanya akan dapat menutup jalan kerosakan dan semua jalan yang menuju ke arahnya (kerosakan) adalah syahwat dan syubhah. Dan tazkiyyah akan menolak syahwah, manakala syubhah dapat dilenyapkan dengan ilmu.”



dinaqalkan daripada Abu ‘Ubaydah Masyhur bin Hasan, Muqaddimah kitab ‘Qamus Bida’.



Sekadar memetik seuntai kata yang menarik perhatian. Rasanya berbaloi duduk hampir 5 jam di maktabah Dandis Baru membelek buku-buku kat situ... (pengaruh Ustaz Izzat Kutawi.. hehe). Balik ke Mu’tah dengan bekal buku-buku kontroversi.



Tambah penulis kitab tersebut lagi,



“Sesungguhnya manusia yang memikul tanggungjawab syar’iyyah itu adalah zalim dan jahil, dan dua sifat ini akan terhapus dengan tazkiyyah dan ilmu. Asal manusia adalah zalim dan jahil, sehingga dia mendapati bukti mengenai perselisihan tersebut dengan jalan syar’i”



Ibnu Taymiyah menyebut dalam kitabnya “Majmu’ Fatawa” :



“Dan siapa yang mengatakan asal bagi orang islam itu adalah adil, maka itu adalah batil. Bahkan asal anak adam itu adalah zalim dan jahil. Seperti mana firman Allah dalam surah al-Ahzab ayat 72 : ‘...dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.’



Allahuakbar! Sedangkan bukit, apabila ditaklifkan ke atasnya amanah pun hancur lebur menyembah bumi. Tetapi manusia pula berebut untuk memikul amanah dari Allah. Masya Allah... Akan tetapi, kezaliman itu terhapus apabila manusia bermuhasabah. Mengenal diri, menangisi akan kezalimannya. Menyesali akan ketelanjurannya.



“Kerana manusia itu zalim dan jahil, kecuali pada mereka yang bertaubat kepada Allah”



Sebab itu kita perlu sentiasa melafazkan Istighfar, dan sentiasa mengingati mati. Hakikat kematian akan mengingatkan kita, membuka mata kita, melihat kehidupan dengan jalan keimanan. Kan baginda s.a.w. dah bersabda, mafhumnya: “Orang yang bijaksana itu adalah yang mengingati kematian”.



Moral of the story : “Kalau nak jadi pandai, ingat mati weih!!!” Quoted from my post. Klik sini.



Apapun, dari sekecil 7 tahun, bahkan ada yang lebih awal, kita dipilih Allah untuk menyusun langkah menimba ilmu. Sehingga kini, dengan pilihan masing-masing, kita masih menuntut ilmu. Melenyapkan kejahilan, menghapuskan kezaliman. Inilah tujuan jalan ilmu menjadi pilihan. Tetapi andai setelah laluan ilmu itu dipilih, dan tidak meninggalkan kesan. Wajib atas kita untuk bermuhasabah, adakah laluan ilmu itu dilalui dengan kenderaan iman?



Wallahu’alam.....



“Asal kebaikan adalah ilmu dan tazkiyyah (muhasabah), dengan keduanya akan dapat menutup jalan kerosakan dan semua jalan yang menuju ke arahnya (kerosakan) adalah syahwat dan syubhah. Dan tazkiyyah akan menolak syahwah, manakala syubhah dapat dilenyapkan dengan ilmu.”



0 ulasan: