RSS
Facebook
Twitter

16 October 2012

Mari Menilai Dunia!!!


Masih terasa lagi hangat semangat ber’induksi’ dengan para mentor dan mursyid Smart Group Mu’tah. Belum dikira lagi hangat semangat rakan sekerja ahli jawatankuasa induksi yang dipilih sekelip mata. D.K. dianugerahkan sebuah pengalaman yang berharga biarpun belum sebulan D.K. menghirup puas udara Jordan yang sedang merangkak ‘below 20 degree celcius’ suhunya.

Mengujakan lagi apabila D.K. diberi peluang untuk menyusun beberapa modul LDK sepanjang 2 hari induksi tersebut berlangsung.

“Inilah masanya,” bisik hati.

Spontan berlegar beberapa modul yang telah lama terceruk di dalam peti idea. Modul yang ingin D.K. cuba setelah sekian lama. Ini masa untuk dieksperimentasikan dengan mereka. Bak kata orang, jarum ubat sudah ada, tikus makmal pun sudah tersedia. Jadi mahu tunggu apa lagi? (“blink!”mata bersinar dengan penuh kejahatan)

Sehari sebelum program bermula, D.K. merayau dari satu rumah ke satu rumah. Walaupun hakikatnya hanya dua rumah sahaja yang D.K. pergi. Mengharap ihsan dari kawan-kawan untuk menyerahkan gegambar yang menarik dan penuh intipati penilaian.

Sempat juga menjamu selera di Mat’am Zanjabil sambil menunggu chef yang juga senpai yang dah pun selesai ijazahnya memindah file ke dalam USB. Menu Mat’am Zanjabil memang terbaik!

Juga sempat menghirup kering dakwat printer rakan serumah yang pada awalnya sukarela menawarkan printernya namun diakhirnya kelihatan riak wajah penyesalan selepas melihat dakwat warnanya bagai dihirup mentari Afrika yang rakus. Maaf, D.K. bayar ye! (^^,)

Demi niat ikhlas yang menjadi pakaian bagi minda yang berbisik, “Tak sabarnya nak test modul nih.”

How you look, how you think...

Ok, first of all, i didn’t think the modul’s name is interesting. How you look , how you think? What the...

‘How you see something, show how you think about it’. Ok, tak boleh jadi tajuk, tapi itulah tujuan modul yang D.K. nak cuba.

Melihat ragam dunia kehidupan dari pelbagai sudut pandang. Kata pepatah, “rambut sama hitam, hati lain-lain”. Begitulah realiti dunia dengan ragam manusia yang rencam, hasil daripada berjuta sudut pandang.

“Seorang lelaki tua, yang sedang duduk di pintu masjid, di atas bangku besi yang sudah seusia dengannya. Dengan kopiah putih lusuh dan raut wajah yang manis dengan senyuman yang dihadiahkan kepada sesiapa sahaja yang melangkah masuk ke rumah Allah tersebut”.

Nah, bagaimana kalian rasakan apabila melihat keadaan seperti ini?

“Pak cik tu takde rumah ke?”
“Mana anak-anak dia?”
“Pak cik tu mesti takde duit, pengemislah tu.”
“Huh...”
“Eh, dah masuk waktu Zohor ke?”

Bahkan mungkin banyak lagi sudut pandang yang kekadang kita sendiri tak sangka sehingga menimbulkan persoalan, “macam mana dia boleh fikir ke situ?”

Begitu cantiknya aturan Yang Maha Bijaksana, mencipta manusia dengan tersangat teliti. D.K. pernah membaca satu artikel berkenaan hebatnya penciptaan cap jari. Allah menciptakan cap jari berjuta-juta manusia di dunia ini semuanya berbeza. Jika diperhatikan ombak aluran di ibu jari kita, kekadang tak nampak pun perbezaannya, namun jika diperhatikan lebih halus, nah, rupanya perbezaan itu amat halus dan kecil. Dan ini berlaku kepada semua manusia di seluruh dunia.

Modul yang D.K. eksperimenkan kepada mereka amat mudah.  Mereka diberi peluang untuk menilai sebuah gambar dari apa sahaja aspek penilaian. Bebas. Terbuka. Tiada sekatan. Mereka bebas berimaginasi dan berpandangan berdasarkan apa yang mereka lihat dalam gambar tersebut.

Sebuah gambar di beri. Seperti gambar di bawah.


Apa yang sahabat-sahabat pembaca sekali dapat kongsikan dari gambar ini?

Think outside the box! Di sinilah peluang untuk kita meneroka dunia pandangan yang luas dan tiada batasannya. Mata merenung seekor burung, tangan melukis sebuah negara yang bebas dari kezaliman!


1 ulasan:

D.K. said...

Sudut pandang D.K. mengenai gambar tersebut:

Tanah hijau yang terbentang: menunjukkan kenikmatan dan keindahan dunia yang penuh dengan rezeki yang tidak disangka dari Yang Maha Esa.

Burung putih:
Menunjukkan watak manusia yang hidupnya mewah dengan kemewahan dan kenikmatan di kanan kirinya.

Jalan yang kering di tengah:
menunjukkan jalan yang salah yang dipilih oleh manusia ketika menikmati kekayaan mereka.

Burung putih yg bersendiri di jalan yang kering:
Menunjukkan biarpun dia kaya dan mewah, namun kerana jalan yang dipilihnya salah, dia tetap bersendirian hidup di dunia...

Ini pandangan D.K. Pandangan sahabat sekalian bagaimana?