RSS
Facebook
Twitter

05 June 2010

Sedetik Merenung....



Sedang aku diam-diam memikirkan tentang nasib konvoi bantuan kemanusiaan ke Gaza, muncul di kotak idea ku beberapa rangkap sajak, dan akhinya ku buka laptopku dan kutaip apa yang ada di mindaku. Hasilnya, inilah yang ku paparkan untuk kalian semua. sebuah sajak, yang aku tak tahu nak letak tajuk apa. hayati dan muhasabah. andai ade salah minta di nasihat dan tunjuk ajar... wallahu'alam...


Aduh! Aduh! Aduuuh!!
Sakitnya Ayah!!
Sakitnya Ibu!!
Aduh...!
Mana ayah? Mana Ibu?
Di mana di mana kamu berdua?
Aduh...!.
Ke mana abang?
Pergi ke mana kakak?
Di mana mereka semua??
Tempoh hari, baru sahaja kami bergelak tawa
Tempoh hari, baru sahaja ayah membelikan aku permainan baru
Tempoh hari baru sahaja aku bermegah bangga dengan abang dan kakakku mengenai permainan baru itu
Tetapi, hari ini ke mana mereka?
Di mana mereka??

Aduh sakitnya!!!
Ya Allah....
Kakiku ya Allah... kakiku..
Mengapa kakiku tidak bergerak lagi?
Kenapa?
Mengapa tanganku luka-luka ya Allah?
Kenapa?
Aduh...sakitnya ya Allah...

Tempoh hari, rumahku tersergam indah,
Kala itu, aku belum pulang dari sekolah,
Detik itu, bunyi bom dan mortar berlegar di sekitar sekolah
Para guru meminta kami bersembunyi
Letupan sana-sini, kami menjerit
Guruku syahid saat cuba menyelamatkan seorang rakanku dikelas
Rakan baikku gugur hancur sebaik bom jahanam menyapa tanah sekitar kami
Kaki kananku kebas tidak terasa lagi denyut nadi
Aku mengesot perlahan menuju ke rumah disebelah sekolah
Tiada lagi rumahku tersergam indah
Tiada lagi lambaian ibu menyambutku pulang dari sekolah
tiada lagi abang dan kakak yang memegang tanganku mengiringi ke rumah
tiada lagi semua itu
tiada lagi semua itu ya Allah!!!

Aduh! Celaka israel laknatullah!!!
Celakalah syaitan israel yang menyerang Gaza!
Celakalah kereta kebal yang memusnahkan rumah yang pagi tadi masih lagi tersergam indah
Celakalah anjing-anjing Israel yang membunuh ibu dan ayah
Allah! Sakitnya ya Allah....
Sakitnya ya Allah....


0 ulasan: