RSS
Facebook
Twitter

26 May 2010

Cerpen Belum Siap...

Konon pening nak sambung camne....


Aku tak tahu hendak ke mana lagi. Hanya di sini, di sini, di rumah Mu ini sahaja tempat yang bermain difikiranku. Semoga di sini aku diberikan panduan dikurniakan ketenangan....
***********************************************************************************
“Zam, kau nak ke mana tu?” Lim menyapa. Pemuda cina muslim berkaca mata itu datang menuju ke arahnya.
“Kau tak ke kelas hari ini?” Lim tersengih. Jam 10.30 pagi. Kelas Puan Hamidah akan bermula.
Aduh... malas sungguh nak masuk kelas madam kelate tu. Ade sahaja perkara yang hendak dibebelkan nanti.
“Jomlah. Madam dah cop muka kau tau sebab dah lebih tiga kali kau tak datang kelas.”
Dia beredar dari pemuda cina tersebut. Malas nak layan. Lim hanya menggelengkan kepala.
“Lim, kau kirim salam je la kat madam. Cakap dengan dia, bila aku ade mood nanti aku masuk kelas.”
Lim tertawa perlahan. Segera beransur. Takut kalau lewat nanti, habislah dirinya akan dibebel bak peluru mechine gun.
Suasana tasik yang damai itu sedikit pun tidak menarik perhatiannya. Fikirannya telah jauh mengembara ke satu tempat yang dia sendiri tidak tahu di mana. Dilabuhkan tubuhnya berbaring di bawah pokok. Tempat biasa dia melepak setiap kali fikirannya diselubungi rasa tidak selesa.
Riuh pelajar dari cafe seberang tasik menarik perhatiannya. Sekumpulan pelajar baru yang mendaftar hari ini kelihatan gembira. Barangkali seronok dapat beg percuma.
“Hari ni bolehlah korang seronok. Tengoklah 2,3 semester lagi, baru korang tahu rasanya...” bisik hati kecilnya.
Angin sepoi-sepoi bahasa menghembus. Membuat dirinya diulit lena dimanjakan sebegitu. Tenang seketika. Nyaman. Haa..... hilang resah dari hatinya. Terbang sudah beban yang difikirkannya sebentar tadi.
~Mana milik kitaa... tidak ada milik kitaa...~
Lagu ‘Mana Milik Kita’ nyanyian kumpulan Rabbani membingit memecah kedamaian yang baru sahaja mahu dinikmati.
“Helo, bro, kau nak apa?”
Diam. Diberikan tumpuan sepenuhnya kepada pemanggil tersebut.
“Ha, nanti je lah aku bagi. Assignment tu pun hantar hujung bulan ni kan. Aku busy lah sekarang ni.”
Terangkat sedikit suara si pemanggil. Namun tidak sempat si pemanggil menghabiskan kata-katanya, dia telah menekan butang off.
Dia merengus. Berbagai masalah yang menimbun dalam kotak ideanya yang sempit itu. Assignment itulah, assignment inilah... tempoh hari dia menerima beberapa surat amaran dari beberapa orang lecturer. Ada yang kerana ketidakhadirannya ke kelas termasuk madam kelate itu, dan ada yang kerana beberapa perkara yang lain.
Tangannya membentuk penumbuk lantas dilepaskan ke tanah sekuat hati.
“Aaaaaaaaah!!!!!!!” dilepaskan segenap suara dari halkumnya. Beberapa pelajar baru yang duduk di cafe tadi memandang ke arahnya. Biarkan. Biarkan mereka dengar. Suaranya yang kuat membelah tasik yang luas itu. Biarkan. Andai dengan itu dapat menghuraikan kecelaruan dan ketidakpuashatian yang membuku di dalam dada. Mahu sahaja dia menjerit lagi.
***********************************************************************************
UNTUK PERHATIAN!
CERPEN INI BELUM LENGKAP. BARU SEPARUH JALAN. ANDAI ADA DIKALANGAN SAHABAT YANG MEMBACA BOLEH BAGI IDEA CAMNE NAK BAGI ENDING OR JALAN CERITANYA,
AMAT DIALU-ALUKAN.... (^_^)

0 ulasan: