RSS
Facebook
Twitter

20 May 2010

Hari Ini Aku....


Hari ini aku menangis. Ya, aku menangis. Entah apa sebabnya aku tak tahu. Yang pasti air mata ini tetap mengalir biarpun ia hanya seketika. Saban hari meniti detik dan waktu yang tetap berlalu. Ia berlalu tanpa mempedulikan aku yang sedang terkontang kanting memikirkan cara mengisi waktu.

Barangkali ada dikalangan anda yang tertawa, bagaimana mungkin dengan masa yang banyak ini aku tidak punya sesuatu pun agenda untuk mengisi waktu. Ketahuilah, aku tidak menipu. Tidak satu pun agenda yang mampu aku fikirkan pada ketika ini. Setiap detik yang berlalu ku hiasi hanya dengan perkara yang membuang masa.

Ya, benar, hari ini air mataku mengalir. Biarpun tidak deras, tapi cukup membuatkan aku.....

Aku tak tahu, kenapa air mataku hari ini semurah itu untuk mencurah keluar di pipi. Membaca? Menulis? Aku tidak tahu. Fikiranku buntu. Membaca amat sukar untuk ku hayati. Menulis juga sukar untuk kutatapi. Aku tidak tahu mengapa seperti ini.

Barangkali, ini agaknya yang dirasakan oleh ayahku ketika saat dia baru sahaja pencen dari kerjayanya. manakan tidak, lebih dari 30 tahun bekerja, tiba-tiba pencen, duduk rumah.

Haa.... aku juga begitu. Kerap kali aku berbual dengan rakan-rakanku, tak kira melalui mesej, email atau ym, aku katakan kepada mereka, "Ketika belajar dulu, tiap hari nak duduk rumah, tapi bila dah duduk rumah, tiap hari rasanya nak belajar."

Allah.... inilah yang sering aku pesankan, "aturlah masa kita dengan sebaiknya, kerna masa itu setajam pedang, jika tidak mendahuluinya, maka kita pasti terluka dan cedera dek kerana penyesalan masa yang sudah."

Ya Allah... hari ini aku menangis. sudah lama juga aku tidak menangis, tapi hari ini, seperti sudah sampai kemuncaknya, dan tercurahlah air mata, merembes membuakkan rasa hati dan diri keluar. Meluahkan perasaan yang terbuku di dada. Aku kesuntukkan, bukan masa, tetapi idea. Bukan kesuntukkan diri, tetapi kesuntukkan jati diri. Aku, yang kini, semakin entah ke mana, buntu setiap masa. Membaca bukan lagi agenda. Menulis bukan satu perkara yang aku suka. Aku tidak benci, tetapi pandangan ku sepi pada dua medium pengisi masa sunyi ini.

Ya Allah... apakah aku sudah putus asa? Di mana fikrah dulu yang menghiasi mindaku? Ke mana mereka? Ke mana 'think positive'? Ke mana 'sikap terbuka'? Ke mana 'fikrah kreatif'?

Ya Allah, ketahuilah... hari ini aku menangis, dan aku tidak pasti apakah aku akan menangis lagi....


0 ulasan: