RSS
Facebook
Twitter

20 May 2010

Nilai Bagus atau Hati Hangus?

Penulisan ini adalah petikan dari isi kandungan buku "Kerana Cinta Harus Memilih" karangan Burhan Sodiq:

Nilai Bagus atau Hati Hangus?

Nilai bagus, siapa yang tidak ingin. semuanya prestasi, membawa nama sekolah atau dikenali sebagai mahasiswa yang pintar. tetapi posisi begini tidak mudah didapatkan. Kerana perlu bekerja keras, tekun belajar dan rajin mengulangkaji pelajaran. Menambah waktu belajar, mengikut kursus tambahan, mengambil tuisyen ke rumah dan persiapan yang lain.

Harus suka membaca buku, suka berdiskusi, suka dengan hal yang baharu, yang akan meransang fikiran untuk maju. tentu sahaja segala persiapan ini tidak boleh sambil lewa.

Apa lagi sambil berkasih. Keduanya merupakan dua mata wang yang berbeza. Prestasi harus didahulukan tetapi pasangan kita pasti meminta perhatian.

Tidak menjawab SMS menjadi kecoh. Tidak menjawab telefon, dicurigai macam-macam. Kita dianggap kasar, tidak prihatin, sudah lupa dan berbagai tuduhan lainnya. Pasangan kita selalu ingin bersamanya. Menemani harinya, baik bahagia apatah lagi ketika berduka. Lalu bagaimana caranya hendak memahamkan pasangan kita apabila kita berada pada kedudukan seperti itu sedang pasangan kita tidak mahu tahu masalah kita dan dia selalu menuntut haknya?

Di akhir cerita, kita yang kena semuanya. Hati hangus, dan prestasi pun turut hangus.


Pesanan Dalam Catatan:

Jangan mudah melafazkan cinta, takut kelak diri merana. Itulah peringatan yang sering diberikan kepada mereka yang baru berjinak-jinak dengan dunia cinta remaja. Cinta menjadi bahaya apabila ia disambut dengan rasa suka-suka, bukan rasa bertanggungjawab.

Sedarlah, kadangkala kita sangkakan ia cinta, tetapi sebenarnya ia hanyalah sekadar sebuah perasaan kagum terhadap individu yang kita sangka kita cinta. Barangkali kerana dia mempunyai iras wajah yang cantik, lalu kita kagum dengannya. Barangkali kerana kata-katanya memikat dan menawan sesiapa sahaja yang mendengarnya, maka kita katakan kita cinta.

Apakah sebegitu mudah rasa Cinta?

Banyak kes-kes masalah remaja yang gagal kerana cinta. Kalau kita lihat di dalam akhbar atau majalah, banyak kes-kes yang asalnya kerana cinta, akhirnya tamat dengan malapetaka. Remaja buang anak, remaja keguguran, remaja ditahan berkhalwat, remaja mahu bunuh diri, remaja bunuh diri.... Na'uzubillahi min zalik....

Inikah yang dikatakan Cinta Suci dan Sejati?? Sebegitu murah kalian menjual harga diri, menjual nyawa hanya kerana sesuatu yang kalian katakan cinta?

Bukalah mata, kalau saat ini, kalian sedang bercinta, tetapi kalian tidak seminit pun rasa tenang kerananya. Saban waktu kalian asyik berfikir tentang dia, membuatkan kalian tidak sempat membuat kerja yang lain. Akhirnya dimarahi para pensyarah, ibubapa dan ahli keluarga. Kalau kerana dia, setiap saat kalian gelisah, bagaimanakah keadaannya. Kalau hujan, apakah dia sedang basah kuyup? Apakah dia sudah makan? Apakah dia sedang mencari teman lain atau barangkali sedang merindukan diri kalian?

Hah! Setiap detik kalian hidup dalam kerisauan. Sedangkan sepatutnya cinta itu membawa ketenangan. Buka matamu luas-luas, yang menjauhkan ketenangan dari diri kita, dan mendekatkan diri kita dengan kegelisahan, jawapannya hanya satu. Itulah dosa. Kemaksiatan. Kerana diri kita semakin akrab dengan kancah penzinaan. Na'uzubillahi min zalik.....

Aku berpesan kepada diriku, dan juga kamu sahabat-sahabatku, aku nyatakan beberapa pilihan yang kalian boleh buat sebelum kalian terjun ke kancah percintaan.

Antara Ketenangan atau Kegelisahan?
Antara Pahala ataupun Dosa?
Antara Senyuman Ibubapa yang membawa ke Syurga
atau Lirikan Manja si dia yang membawa ke neraka?
Antara Redha Allah kerana siksanya kita,
atau Murka Allah kerana Cinta kita mendekati Zina?


0 ulasan: