RSS
Facebook
Twitter

19 December 2010

Monolog Hati 4




Helaian demi helaian dibeleknya buku Ulum Quran berwarna hijau yang sarat dengan perkongsian dari Doktor Fadhl Hasan ‘Abbas mengenai kemukjizatan al-Quran. Jam baru menunjukkan 7.15 malam. Solat Isyak, Alhamdulillah, dah tertunai walaupun sekadar berjemaah bersama sahabat-sahabat di rumah.

Kesejukkan yang mencengkam membuatkan kami masing-masing memakai pakaian yang berlapis-lapis. Angin yang bertiup kencang di luar rumah, mengintai-intai cuba untuk mencuri masuk di celahan tingkap yang tidak dapat ditutup rapat.


“Aiman, jom keluar nak? Aku nak cari makan sikit la.”


Dia menggeleng. Dia tidak mahu merasai kedasyatan angin sejuk bumi Mu’tah pada malam-malam seperti ini. Tambah pula, malam ini ada sesuatu yang perlu diteliti. Perhatiannya lebih tertarik kepada penerangan seorang pensyarahnya mengenai kemukjizatan al-Quran dari pelbagai cabang perbincangan.


Selimut tebal miliknya ditarik membungkus diri. Sarung tangan yang dipakai dikemaskan ditangan. Air Coklat panas di sisinya dikacau agar serbuk coklat itu rata. Pena tersisip kemas di jemari.


Bismillahir rahmanir rahim....”

[klik pada gambar utk lebih jelas]

“Maha Suci Allah yang menurunkan al-Quran dengan hikmah dan keajaiban yang tidak dapat diungkap dengan fikiran manusia, kecuali andai dia meneliti dan mengkajinya. Begitu kata Tuhan, biarpun 7 lautan di dunia menjadi dakwat untuk menulis ilmu-Nya, dan ditambah lagi 7 lautan sebagai tambahan, tidak akan selesai kerja menyalin ilmu Tuhan itu.”

Seperti mana firman Allah yang pertama, turun kepada baginda Rasulullah s.a.w. di Gua Hira’ ketika baginda sedang beruzlah (beribadah), baginda diperintahkan untuk membaca, mencari ilmu selagi mana nafas masih ada.


Firman Allah s.w.t.:

[klik pada gambar utk lebih jelas]

Seorang sahabat baginda s.a.w. bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimanakah keadaanmu menerima wahyu?” Baginda Rasulullah s.a.w. menjawab, “Kadang-kadang ia diturunkan seperti bunyi sebuah loceng. Dari berbagai-bagai cara wahyu diturunkan, cara inilah yang paling berat dan kemudian suara (loceng) itu menghilang setelah aku menerima wahyu itu. Kadang-kadang malaikat menemui ku dalam keadaan wujud seorang lelaki dan berbicara kepada ku dan aku mengingati apa yang ia katakan. Aisyah r.a menambah: “ Ketika nabi SAW sedang menerima wahyu pada suatu hari yang dingin aku melihat peluh berjatuhan dari dahinya hingga wahyu itu selesai diturunkan Allah SWT."

Namun begitu, musuh Islam tidak pernah berpuas hati, mereka sentiasa mencari jalan untuk menyakiti baginda Rasulullah s.a.w. Mereka katakan bahawa al-Quran itu tidak benar, al-Quran itu adalah ciptaan baginda Rasulullah s.a.w.


Maka Allah s.w.t. mencabar mereka yang mengatakan al-Quran ini dusta. Allah mencabar mereka dalam 3 fasa yang berbeza.



Fasa pertama:
Allah cabar mereka datangkan yang serupa dengan al-Quran.


[klik pada gambar utk lebih jelas]

Fasa kedua: Allah mencabar mereka datangkan pula 10 surah sahaja yang dapat menandingi al-Quran.


[klik pada gambar utk lebih jelas]

Fasa ketiga: Allah mencabar mereka untuk datangkan satu surah sahaja yang serupa dengan al-Quran.


[klik pada gambar utk lebih jelas]

“Hmm.... kesian mereka ni. Tiga kali kena cabar, dan tiga kali juga mereka terhina. Takde satu pun cabaran dari Allah dapat diorang selesaikan.” Dia menggeleng-gelengkan kepala. Pelik dengan kejahilan dan kesombongan kaum jahiliah yang menentang Rasulullah s.a.w.

Akhirnya Allah berfirman kepada mereka:


[klik pada gambar utk lebih jelas]

“Inilah dia mukjizat al-Quran. Kalau diperhatikan, zaman Nabi Musa a.s. dulu, mukjizat baginda adalah seekor ular besar yang terjadi selepas tongkat baginda dibaling, menelan semua ular-ular yang terhasil daripada sihir-sihir tukang sihir fir’aun. Zaman Nabi Isa a.s., dia boleh menyembuhkan orang yang sakit sopak dan buta, bahkan boleh menghidupkan orang yang telah mati. Ini mukjizat mereka, kerana zaman Nabi Musa, orang tengah gila sihir, dan zaman Nabi Isa, masa tu tengah ‘hot’ dengan ilmu perubatan.”

Dia membisu. Air coklat yang semakin menyejuk itu dihirupnya sedikit demi sedikit membasahi tekaknya. Fikirannya masih ligat memahami apa yang mahu disampaikan oleh Syeikh Fadh Hasan ‘Abbas.


Zaman Nabi Muhammad s.a.w. terkenal dengan kehebatan mereka bermain bahasa dan bersyair. Sebab tu al-Quran diturunkan menjadi mukjizat teragung melawan mereka.


“Eh, mukjizat?” matanya menangkap kalimah tersebut.


“Mukjizat dalam al-Quran terbahagi kepada 3? Apa dia...???”


1 ulasan:

pidot said...

Allah Maha Berkuasa..
segalanya dijadikan dengan kekebalan yang tidak dapat ditembusi.

buat2 tanya pulak mukjizat yang 3 tu..