RSS
Facebook
Twitter

04 December 2010

Monolog Hati 2



Benar, dulu aku berubah kerana dirimu. Kali pertama aku mengenalimu, kali pertama aku mengetahui siapa dirimu, kau gadis yang berjaya membuat diriku termenung, resah tiap waktu. Bukan resah kerana hatiku diulit perasaan padamu, tetapi resah kerana peribadiku tidak sedikit pun layak untuk dirimu.

“Oh.....” dia mengeluh.

Dia mengalihkan pandangannya. Tidak sanggup untuk menatap terus wajah gadis itu.

“Aiman, kau nak ke mana tu?”

Langkahnya terhenti. Dia menoleh sambil menggagahkan diri untuk tersenyum.

“Tahniah pul, selamat pengantin baru.”

Segak kau Epul. Pakaian raja sehari berwarna emas, memang padan dengan kau. Faiz Saifullah, kau memang beruntung dan bertuah. Semoga kau bahagia.

“Aku balik dulu,” dia meminta izin sambil menghulurkan salam.


“Ok, baik-baik. Nanti kirim salam dengan pak cik dan mak cik ye. Lama aku tak jumpa mereka.”

Dia mengangguk. Sahabat karibnya kini sudah mempunyai teman baru. Teman yang bakal menceriakan lagi kehidupannya. Tahniah sahabat, aku doakan kebaikan dan kebahagian untuk kau dan isteri kau....


1 ulasan:

pidot said...

salam..
aku dapat rasakan apa yang laki tu rasa..

hang punya penulisan mmg "hidup"
mmg aku xnafikan la..

D.k terbaik..