RSS
Facebook
Twitter

13 December 2010

Pesona Hijrah 1432



Angin ribut yang bertiup kencang menyapa kami di bumi Syam. Awal tahun kami dihiasi dengan turunnya salji dan suhu di sini. Malam ni sahaja DK diberitahu suhu menurun kepada 3 darjah. Dan kemungkinan ia akan menurun lagi. Dan sementelah itu juga, hirom menjadi peneman setia sepanjang berada di dalam rumah.



Pesona hijrah 1432 mencatat banyak peristiwa indah. Biarpun baru beberapa ketika ia bermula. Sejarah, ikhtibar, ukhwah, keluarga, hati dan perasaan, semuanya mengalami perubahan. Perubahan besar yang membuka mata DK untuk meneliti lebih luas, erti kehidupan seorang manusia.


Pesona Hijrah 1432, DK mengggigil kesejukan menahan kesejukan. Bilik masih belum punya pemanas. Alhamdulillah, hirom harimau yang tebal dari Korea dapat membekal haba. Dalam ribut angin yang menerpa bumi Mu’tah, ukhwah kami juga turut bergegar. Salah faham dan tingkah tiba-tiba menggoyangkan tiang ukhwah.


Sehari sebelum ia terjadi, dada DK berdebar melihat kekuasaan Yang Maha Kuasa. Bumi yang dulunya dihuni seramai hampir 4 juta penduduk, kini tinggal lautan yang memiliki kadar kemasinan paling tinggi dalam dunia. Laut Mati (Dead Sea), yang menjadi saksi kaum Lut bersemadi dimurkai Allah.



Namun di sini, mahasiswa tahun 1 Mu’tah membentuk ukhwah. Rehlah bersama-sama, bergembira dan kemudian mengambil iktibar bersama. Ya Allah, eratkan ukhwah antara kami di bawah payung redha dan rahmat Mu ya Rabbul ‘Alamin...


Pesona Hijrah 1432, mencatat debaran dan getaran pada hati dan perasaan. Walaupun masih belum membuat keputusan, tetapi DK berdoa agar istikharah dan doa menjadi tunjang kekuatan dalam ketentuan. Apakah DK sudah bersedia untuk menambah tanggungjawab yang sedia ada?



Pesona Hijrah 1432, semuanya terbongkar. DK rindukan kedua ibu dan ayah di perantauan. DK rindukan ahli keluarga DK di sana. Along, Kak Fiza, Abang Azrul, Angah, Alang, Izzul Hariz, Aina Zukrina dan Safiya Zulaikha. Di dalam sejuk yang menggigit tulang, DK menatap gambar family yang tertampal di dinding locker. Mereka menanti kepulanganku dengan kejayaan.


Pesona Hijrah 1432, DK mahu berubah. Bagaimana? DK akan mencari jawapannya. Selepas mendengar bicara dari mereka, DK semakin percaya. Bagaimana DK mampu nafikan apa yang DK rasa? Tetapi DK juga tidak mahu hampakan mereka.



Persoalannya, apakah DK mampu menggalas tanggungjawab yang dulu satu kemudian bakal menjadi dua?



Pesona Hijrah 1432, DK berazam. DK ingin kembali merealisasikan apa yang pernah DK impikan. Blog lama DK, Luahan Dari Pena menyaksikan impian DK, mahu membuktikan bahawa al-Quran & hadis merupakan suatu yang menyeronokkan. DK juga mahu menjadi seorang yang terbuka, berlapang dada, always think positive dan sentiasa berbaik sangka. Inilah janji DK dulu yang masih belum dikota.



Dan Pesona Hijrah 1432, ketibaanmu, menjadi tanda tanya, apakah diri ini akan terus kekal seperti sedia kala, atau menjadi yang terbaik dan lebih baik dari apa yang ada.



Hanya tinggal diri sendiri yang memilih, mahu terus leka, atau melangkah gagah menggalas tanggungjawab yang bakal bertambah.


Pesona Hijrah 1432,
Jadikannya titik untuk berubah,

Buktikan dirimu,

Segagah dan seindah kalam bicara

Yang kau nukilkan di atas lembar sejarah



Pembukaan Pesona Hijrah 1432,

Dirimu kini menjadi saksi,

Dan orang diluar sana yang akan menghakimi

Kerna kata mereka yang pakar dalam motivasi

Action speak louder than words!



Dan Pesona Hijrah 1432,

Ianya kini telah bermula,

Misi memburu dan merealisasi,

Apa yang pernah diimpi

Apa yang pernah tercatit dalam pelan rangka
,
Menggapai mimpi...



Apabila diri telah bersedia,

Akan aku katakan pada mereka,

AKU PASTI BERJAYA!!!


Salam Ma'al Hijrah DK ucapkan kepada semua sahabat....
Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. telah bersabda,
"Sebaik2 puasa selepas bulan ramadhan adalah bulan Allah,iaitu Muharam."
(riwayat Muslim, no hadis 1982)


2 ulasan:

ibu_saj said...

Wahai anak muda

“Berpegang teguhlah dengan satu kitab Al-QURAN. Beramal kukuh dengan SUNNAH Nabi Junjungan, sehingga mampu menjadi pegangan yang berkekalan untuk dipersembahkan dihadapan Al-Rahman pada perhimpunan Mahsyar Yang Agung kelak.”

Kuatkan imann. Berjuanglah... Carilah... Pulang lah dan Sebar2kanlah kepada yang menunggu dan mengharap.

pidot said...

tabahkan hati..
kuatkan iman..
itu pesanan dari mereka yang berjaya kepada kita yang akan mendapat kejayaan tersebut..