RSS
Facebook
Twitter

07 December 2010

Monolog Hati 3



Aku rindukan haruman syawarma panas yang enak. Aku rindukan rasa kapucino swendea yg manis. Aku rindukan manisnya kinafah, halawiyat yang tidak tertanggung manisnya. Aku rindukan suasana ketika musim sejuk menyapa, enaknya, kalau ketika itu dibancuh air coklat Winner panas.


Dia tersenyum. Satu persatu pakaian dan barang-barang keperluan dipandangnya. Tangannya mula melipat baju dan memasukkan barang-barang tersebut ke dalam beg. Dua beg besar yang akan dibawanya bersama kembali ke bumi bersejarah.


Untuk seketika, fikirannya tertumpu jauh dari mengingati semula peristiwa yang membuatkan hatinya berduka. Kenangan di medan ilmu menjadi perhiasan memorinya.


“Aiman, kenapa mengelamun tu?”


Dia menoleh. Wajah tua ibunya menggamit rasa hiba. Ya, sekali lagi, dia akan meninggalkan ibu dan ayahnya. Dia akan kembali ke medan ilmu yang jauh dari tanah airnya. Tiket penerbangannya adalah esok. Pukul 10 pagi di KLIA.


“Ayah tak balik lagi bu?”


“Belum lagi. Alah, kejap lagi balik la tu. Katanya ada mesyuarat lepas Isyak tadi.”


“Ibu, esok Aiman akan bertolak balik semula ke sana. Ibu takda kawan gaduh lagi lah lepas ni ye, “ dia menarik tangan ibunya untuk duduk. Ibunya diam tidak bersuara. Barangkali menatap anaknya yang semakin dewasa dimamah usia.


Ya, usiaku sudah menganjak 23 tahun. Tak sangka, aku dah tua. Hahaha.... dan tak sangka, segalanya berlaku seiring dengan cita-citaku. Ya Allah, aku bersyukur padamu.


وَالْفَرَاغُالصِّحَّةُ:النَّاسِ مِنَ كَثِيْرٌ فِيْهِمَا مَغْبُوْنٌ نِعْمَتَانِ


Dua nikmat yang manusia sering tertipu, iaitu waktu sehat dan waktu lapang. Riwayat Bukhari, Tirmizi, Ibnu Majah dan beberapa orang lagi. Dan umurku, berapa banyak telah aku siakan dua peluang itu?



0 ulasan: