RSS
Facebook
Twitter

14 June 2009

'Click'!


‘Click!’


Anak panah ‘mouse’ komputerku menekan pada satu file yang telah lama aku ‘seal’kan. Fail yang penuh dengan kenangan, yang menjadi batu loncatan pada perubahan dalam diriku.

Terpapar segala dokumen-dokumen sulit di skrin komputerku. Aku membuka kotak ‘search’ dan menaip satu persatu.


‘D.I.A.R.I. A.B.U. H.A.R.I.Z.’.....


“Komputer search this file...” monolog hatiku mengarahkan komputerku.


Mataku melihat pada jam di dinding, hanya 5 minit sahaja lagi peluangku untuk menunggu. Berdebar hatiku menanti... terasa bagaikan waktu berjalan lambat mempermainkan aku.


Beep... tertera file sulit yang telah lama tidakku buka....


“LUAHAN DARI PENA”


Terbuka kembali kotak memoriku ketika bergerak aktif di kolej semester yang lalu. Sesungguhnya diri ini amat merindui suasana ketika itu. Bukan kerana glamour atau suka-suka, tapi kerana aku amat merindui proses perlaksanaan sesuatu program, rakan-rakan seperjuangan, dan paling utama mengenai diskusi perbezaan fikrah dan pendapat serta hujah.


Meeting sana, meeting sini. Perjumpaan sana sini. Suka, gembira, sedih dan kecewa ketika menyiapkan proposal sesuatu program dibincang bersama dalam musyauwarah. Lebih seronok bila idea datang mencurah-curah di kepala seiring dengan tangan laju menaip proposal untuk program yang baru. Padahal program yang ada belum habis terlaksana.


Suasana inilah yang amat kurindui....


“Program Ta’aruf Persatuan Mahasiswa al-Quran & as-Sunnah (al-QudS)” baru-baru ini telah menyegarkan kembali mindaku untuk merancang semula program-program ilmiah untuk al-QudS. Tak jemu-jemu rasanya idea mencurah di minda. Namun ku peringatkan diri ini, bahawa aku telah ‘pencen’ dalam persatuan ini.


Kecewa (walaupun aku dah agak dah) pabila tangan ini terus menaip merancang sebuah kertas kerja program untuk persatuan yang amat aku sayangi ini. Akhirnya terhasillah sebuah kertas kerja program diskusi ilmiah yang aku rindui. (tak tahulah nak bagi siapa untuk me’realiti’kan kertas kerja ni).


Masih segar diingatan ku pengalaman manis ketika melaksanakan Program Minggu al-Quran & as-Sunnah pada semester yang lalu. “Big Prorgam’ yang buat pertama kali aku melaksanakannya dengan aku sebagai pengarahnya.


Banyak kenangan indah yang aku lalui ketika itu. Bagaimana satu ketika, proposal ku itu ditolak mudah kerana dirasakan amat payah untuk dilaksanakan. Apatah lagi dalam keadaaan ekonomi persatuan yang gawat. Namun kata-kata perangsang dan nasihat dari ‘kawan’ di sisiku membuka mataku untuk berhadapan dengan situasi itu.


Maka terlafazlah satu janji dalam diriku.... Janji yang mana mungkin aku lupakan...memberi kekuatan untuk aku terus berdiri...


“Sesungguhnya aku sayang pada lajnahku.

Medan perjuangan fikrahku yang pertama. Akan ku buktikan kepada mereka di luar sana, bahawa al-Quran & as-Sunnah itu mudah dan menarik serta menghiburkan. Inilah janjiku...”


Mengenangkan kepelbagaian ragam dan kerenah sahabat-sahabat yang bersama aku ketika itu, amat melucukan. Pernah satu ketika, dalam mesyuarat minit terakhir, kami berselisih pendapat, yang mana keputusan ku dibantah oleh kebanyakkan sahabat, walhal aku adalah pengarah! Tapi ia membuka mataku untuk bersifat lebih terbuka dalam berpendapat, sambil mengekalkan senyuman dan mengawal emosi, aku beralah dengan pendapat mereka dan Alhamdulillah, program kami berjalan lancar.


(merenung kenangan indah yg telah berlalu...)


Aduh...kenangan yang indah untuk ku ingati. Namun yang berlalu tetap berlalu. Boleh dikenang sebagai panduan bukan untuk disesalkan atau untuk berkata, “Kalaulah dulu aku......”


Perjuanganku masih belum selesai. Namun misi perjuangan semakin hari semakin bertambah. Itulah ragam kehidupan manusia. Ada sahaja matlamat untuk dicapainya, terpulang kepada diri kita untuk berusaha menggapai matlamat yang telah ditetapkan itu.


Berusahalah selagi mampu, kerna pabila tiba ‘waktu’ itu, usaha kita lah yang menjadi penentu.....


Ya Allah.....berikan aku kekuatan.......




P.D.C. : Sememangnya aku amat merindui waktu yang telah berlalu itu, namun realitinya, kenangan hanya sebuah tempat persinggahan sementara untuk aku melepaskan tekanan yang dirasa dengan peristiwa indah masa dahulu....


“KENANGAN BUKAN ANGAN-ANGAN!”



1 ulasan:

..::بشرى::.. said...

war craft da ade...nk x?haha...thesis war craft