RSS
Facebook
Twitter

02 June 2009

Untukmu Sahabatku...



Erti persahabatan, menimbulkan seribu persoalan… Bertalu-talu pertanyaan terbit difikiranku, menggali definisi persahabatan berdasarkan maklumat persekitaran. Kutolak mentah pengertian dari kamus dan maklumat dari perpustakaan. Kerna bagiku itu bukan sumber jawapan sebenar yang kucari.

Sahabat, rakan dan taulan.... ada yang menyamakan dan ada yang membezakan tiga perkataan ini. Antara ketiga-tiganya, sering kugunakan sahabat sebagai nama peganti diri individu disekitarku.

Pernah ku dengari ungkapan, “SAHABAT ITU ADALAH CERMIN KEPADA SAHABATNYA YANG LAIN”. Entahkan hadis mahupun kata-kata pujangga yang indah.... terpulang pada semua untuk mengesahkannya. Entry kali ini memberi sebuah gambaran individu amnesia sedang mencari biodata dirinya yang hilang diluput usia.

Amnesia, penyakit yang menghilangkan ingatan pengidapnya, dan aku umpama satu diri yang terpencil, tercari-cari definisi sahabat sejati di dalam lautan individu yang diberi gelaran sahabat sewenang-wenangnya.

Terpinga-pinga dan terkesima, kugambarkan perasaan ku tika ini dengan dua kalimah itu.
Tatkala ini, aku sedang mencari... ada sahabat yang menghulur tangan mengajak aku keluar dari lembah terpencil ini. Namun perasaan takut menguasai diri, kerna kehadiran ‘sahabat’ kadangkala amat menyakitkan, amat memedihkan..kerna ‘sahabat’ itu membawa aku ke puncak kegagalan.

Kuimbau peristiwa lalu, tika diriku hidup dalam dunia kemegahan dan kemewahan. Di situ, banyak tangan dihulurkan kepadaku, menjalin ikatan persahatan yang palsu. Aku tersenyum bangga, lalu setiap luahan kebanggaan ku kongsi bersama dengan seorang manusia yang ku gelar hanya KAWAN.

Tiap hari kulalui, ‘Kawan’ku ini sentiasa disisi. Kesibukkan berhadapan dengan ‘sahabat-sahabat’ku membuatkan aku tidak peduli pada ‘kawan’ku disisi. Setiap nasihatnya kepada diri, sekadar berlalu dalam hati. kekadang tersentuh, namun hanya untuk sementara waktu. Bila bertemu ‘sahabat-sahabat’ku, makan luputlah nasihat ‘kawan’ku itu.

Kini, pabila ‘kawan’ku tiada disisi, baru ku terasa, bahawa sahabat sebenar adalah dia. ‘Kawan’ku itu adalah Sahabat sejatiku. Terasa aku mensia-siakan kehadirannya. Ingin sahaja mengalir air mataku ini...

Beep...beep... telefon bimbitku bergetar menerima kehadiran satu pesanan ringkas...

“Bahawa tanaman itu tumbuh pada tempat yang lembut, dan tidak akan tumbuh pada batu yang licin. Seperti itu pulalah ilmu hikmah, ia bekerja pada hati orang yang merendah diri dan ia takkan bekerja pada hati orang yang sombong...”

Biarpun pedih peringatannya, namun kegembiraan tetap kurasa. Biarpun kami dipisahkan oleh jarak dan tempat, peringatan darinya tetap kuterima. Tidak mampu rasanya untuk ku balas pesanannya, kerna fikiranku buntu untuk bermadah kata nasihat untuknya. Sekadar senyuman dan doa di dalam hati ku kirimkan kepada ‘Kawan’ku yang satu ini.

Biarpun masih tercari-cari erti persahabatan sebenar.... namun kini ku tahu, disampingku ada ‘kawan’ yang menemaniku. Dan aku berdoa agar kami tetap ber‘kawan’ kerana Allah dan di dalam redha Allah selalu...

Terima kasih ‘kawan’................



P.D.C. : Andai kau sedang membaca entryku ini Kawan, ketahuilah, aku amat merinduimu, merindui saat-saat kita saling berbalah secara ilmiah, ketika kita bersama berjalan, beriadah mahupun duduk sembang bersahaja, ada sahaja persoalan ilmiah yang akan kita hujahkan bersama, biarpun hanya pertanyaan “Mengapa daun itu warnanya hijau?”. Itulah saat terindah yang belum aku temui tika bersama dengan yang lain...

Ku doakan agar kau berjaya mengejar cita-citamu ‘Kawan’ku.....

4 ulasan:

nur hana said...

nice entry...

raudhah said...

salam ziarah..
nice entry..
membuatkan saya merindui kawan saya juga..

PrinCess DiarieS said...

Cam cite RAM pon ade..bagus2 ade bakat menulis..;)

D.K. said...

syukran2 sume....