RSS
Facebook
Twitter

20 June 2009

Ibu.... Ayah....


Kadang-kadang aku termenung sendiri, mengenang jahilnya diri dalam menilai kasih dan sayang mereka, dua insan yang banyak berkorban untuk diriku.


Hingga kini mereka tidak pernah bosan membesarkan aku, apatah lagi rungutan tidak pernah kudengari dari bibir kedua orang tuaku.


Memoriku terbang ke hari-hari dahulu, mengenang kembali kisah ketika aku diulit manja dan kasih sayang ibu dan ayah. Biarpun aku banyak melukakan perasaan mereka, namun belaian manja dan mesra tetap kuterima.


Ibu...


Kadang-kadang terasa tidak adil dalam diri, bila aku menjadi ‘mangsa’ mendengar bicara Ibu. Satu jam bukan sekejap, tapi boleh dikatakan waktu minimum bicara Ibu kudengar ditelinga. Kekadang terasa kesabaran ku diuji, ku tunjuk protesku melalui dengusan atau perlakuan lain yang menunjukkan aku sudah penat mendengar.


Namun Ibu terus berbicara, tanpa menghiraukan tanda-tanda protes yang ku lakukan. Disebutnya namaku dengan nada yang lembut, menggamit perhatianku yang semakin hampir melayang tidak menentu.


Perhatianku terarah kepada wajah Ibu, sejuk hatiku melihat senyumannya, lalu kuambil tangannya dan kuletakkan dipipiku, terasa hangat kasih sayangnya. Hilang sudah rasa protesku bila Ibu membiarkan kepalaku terlentok dipahanya, sambil diusap pipiku dan diteruskan bicaranya sambil menanti kepulangan ayah. Biarlah sejam atau lebih, aku setia ‘menadah’ telinga mendengar bicara Ibu dalam ulitan manja Ibunda tercinta.


Ayah...


Duduk disamping ayah berbeza disaat duduk diulit manja Ibu. Bersama ayah aku berbicara lagak aku seorang dewasa. Walaupun kekadang terlepas perlakuan manja... Maklumlah anak last kata orang... hahaha. Namun ayah tak pernah marah. Dilayan aku dan abang serta kakak sama sahaja. Andai aku buat salah, aku tetap menerima hukumannya. Tapi aku tak kesah, kerna aku anak ayah. Walaupun ada yang kata, anak last anak manja, semua nak dapat sahaja... hahaha, aku hanya tergelak mendengarnya.


Hari ini, bila aku sedang mendaki menara ilmu, ayah masih seperti dulu. Berdisiplin mendidik kami, biarpun abang dan kakakku sudah meniti alam rumah tangga. Namun caranya lebih lembut, mungkin kerana faktor usia kami yang sudah besar, ayah tidak marah, tapi tegurannya lebih halus menusuk kalbu. Sama macam Ibu.


Aku kagum pada ayah, pernah satu ketika aku ketiadaan duit di asrama, malam itu aku telefon Ibu sekadar untuk bertanya khabar, namun Ibu dapat menghidu masalah kewanganku, bila ayah mendapat tahu, malam itu juga ayah masukkan wang dalam akaunku. Padahal waktu itu, ayah baru sahaja balik dari mesyuarat kampung, dan belum pun berehat.


Ibu... Ayah...


Banyak yang ingin aku bicarakan, namun tersekat di dalam dada, tatkala melihat wajah Ibu dan Ayah. Rasa bersalah bila terasa diriku tidak berjaya membuat Ibu dan Ayah gembira. Terasa diri ini seperti mensia-siakan pengorbanan Ibu dan Ayah. Maafkan anakmu ini Ibu...Ayah...


Di saat ini, anakmu sedang bergelut mencari identiti diri, anakmu kini kembali menyusun strategi, menentukan matlamat demi menggapai kejayaan. Aku mahu melihat Ibu dan Ayah tersenyum gembira seperti saat aku merangkul kejayaan pada semester pertama.


Juga aku rindukan pelukan kegembiraan Ayah disaat aku berjaya tika di alam persekolahan dahulu disamping senyum Ibu yang terharu melihatnya anaknya cemerlang.


Ibu, Ayah...


Aku akan berusaha sedaya upayaku... kupahat kenangan indah bersama Ibu dan Ayah disisiku, agar ia menjadi azimat untuk aku lebih berusaha di masa hadapan...




P.D.C. : Ya Allah, Kau kasihilah kedua ibubapa ku sebagaimana mereka mengasihi diriku semenjak aku kecil lagi...

1 ulasan:

nurislam said...

salam ziarah...
sungguh menyentuh hati ana..
sgt terkesan...