RSS
Facebook
Twitter

03 December 2009

Muqaddimah Secebis Hidayah


Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Ya Allah dengan namamu kumulakan penulisan ini. Aku memohon kepada-Mu wahai tuhan Yang Satu, jauhkan diriku, pembacaanku dan penulisanku serta kehidupanku ini dari rasa menginginkan nama, harta, perhatian dan segala nikmat di dunia. Jadikanlah pembacaanku, penulisanku serta kehidupan seharianku adalah untuk mencapai redha dari-Mu.

Alhamdulillah, setelah sekian lama menulis, akhirnya aku mampu melahirkan beberapa buah cerita pendek atau ringkasnya cerpen. Aku masih dalam pembelajaran untuk menulis. Masih banyak perkara yang kurang dan perlukan teguran. Namun, ketika selesai aku menyiapkan cerpenku ‘Secebis Hidayah siri 2’, aku merehatkan diriku untuk membaca sebuah buku tulisan Muhammad Ali Qutb yanb bertajuk “Khamsun Nasihah min Rasul Li Tiflul muslim”, maaf andai baris bacaannya salah. Maksud tajuknya adalah “50 nasihat Rasulullah s.a.w. untuk kanak-kanak Islam.” Buku ini dalam bentuk terjemahan terbitan al-Shafa.

Tak terlahir dari bibirku sebarang kata, bagaikan terhenti seketika jantungku apabila terbaca satu hadis yang terselit dalam buku ini.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

Sesiapa yang mempelajari suatu ilmu yang seharusnya dilakukan kerana Allah s.w.t., tetapi dia mempelajarinya hanya untuk memperolehi harta benda dunia, maka tidak akan mendapatkan bau harum syurga pada hari kiamat.
(hadis riwayat Abu Daud)

Maha Suci Allah, terhenti diriku membaca, terkaku tanganku untuk meneruskan penulisanku, Ya Allah aku memohon perlindungan dari azab seksa-Mu di akhirat kelak.

Sahabat sekalian, ayuh kita muhasabah diri, apakah diri kita ini terlibat dengan keadaan yang disebut oleh baginda Rasul itu? Aku tak tahu bagaimana nak menceritakannya, tetapi kalian renungkanlah, tepuk dada kalian, tanyalah iman.

Mahu sahaja aku berhentikan segala apa yang telah aku lakukan. Sungguh aku sedar, betapa sukarnya untuk mengawal diri dan nafsu. Berapa kali sebelum ini terlintas difikiranku mengenai balasan dunia yang akan ku perolehi dalam dunia ilmu. Ya Allah, benarkan lah aku mencium bau syurga-Mu sekaligus mendiaminya dengan kasih sayang-Mu.

Kerana amanah ini dari Rasul tercinta, aku tetap mencuba untuk teruskan membaca, menulis dan berkongsi dengan sesiapa sahaja yang bersedia untuk berkongsi.

Daripada Abdullah bin ‘Amr r.a., bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

Sampaikanlah daripadaku walaupun satu ayat.......
(hadis riwayat Bukhari)

Sahabat-sahabat sekalian, doakanlah untuk diriku dan dirimu, agar kita bersama-sama sentiasa istiqamah mencari redha Allah dalam dunia ilmu dan dalam penyampaian dan perkongsian kita bersama mad’u kita di luar sana. Berdoalah...

Ya Allah, saksikanlah dan makbulkanlah doa kami. Dekatkan kami dengan nikmat syurga-Mu, dan masukkanlah kami ke dalam syurga-Mu dengan rahmat dan kasih sayang-Mu yang tiada batasannya itu....


Kenapa Secebis Hidayah?

Mengenai cerpen tulisanku itu, kenapa aku memilih Secebis Hidayah sebagai tajuknya?

Kerana pendapatku, hidayah itu lahir dari pelbagai bentuk, walaupun hanya sebaris ayat mahupun sepatah kata, Allah Maha Pemurah dan Maha Pengasih tetap akan memberikan hidayah kepada sesiapa yang ikhlas dalam berusaha dan sesiapa yang Dia mahu berikan.

Sepertimana yang kalian lihat dalam cerpen tersebut. Konsep jalan ceritanya lebih kurang sama, hanya pengolahan dari sudut penceritaan sahaja yang berbeza. Hanya dengan pertemuan singkat, watak-watak seperti Amelia Farhana dan Umar al-Farouk berubah detik hatinya untuk kembali ke jalan fitrah.

Hidayah itu tidak wujud hanya dalam hujah yang panjang, ceramah yang berjam-jam. Bukan kuantiti yang menjadi persoalan. Tetapi kualiti. Lihat betapa singkatnya masa Rasulullah s.a.w. bersama dengan generasi para sahabat, betapa sekejapnya zaman kegemilangan Khulafa’ ar-Rasyidin, tetapi biarpun dari sudut kuantiti masanya sedikit, tetapi kualiti zamannya terkesan hingga kini.

Abu Hurairah r.a. salah seorang sahabat yang banyak meriwayatkan hadis Rasulullah s.a.w., dia menduduki tangga pertama paling banyak meriwayatkan hadis iaitu sebanyak
5354 hadis. 354 hadis dari beliau diriwayatkan secara sepakat oleh Bukhari & Muslim, 93 hadis diriwayatkan oleh Bukhari sahaja manakala 189 hadis diriwayatkan oleh Muslim sahaja.

Riwayat hidup Abdul Rahman bin Sakhar ad-Dausi atau kunniahnya Abu Hurairah ini bermula keislamannya pada tahun ke 7 hijrah. Manakala baginda Rasulullah s.a.w. wafat ketika 11 Hijrah, bermakna hanya 4 tahun sahaja Abu Hurairah dapat bersama dengan nabi tercinta.

Sahabat sekalian, lihatlah, betapa kualitinya 4 tahun itu akhirnya menjadikan Abu Hurairah sebagai Muhaddis terulung yang meriwayatkan hadis di kalangan para sahabat. Beliau dapat hidup selama 46 tahun selepas kewafatan nabi, dan hadis-hadisnya telah di mushafkan oleh anak muridnya iaitu Hammam bin Munabbih dalam mushaf yang diberi nama Mushaf Hammam bin Munabbih.

Inilah dia generasi Salafus Saleh, generasi yang menjadi idaman setiap insan yang mengenali iman dan Islam. Berkualiti walau kurang pada kuantiti. Generasi Salafus Saleh adalah generasi 300 tahun selepas zaman nabi s.a.w.

Oleh kerana itu, aku memilih cerpen dan jalan cerita seperti itu sekadar untuk berkongsi pendapatku ini. Biarpun hanya ucapan salam atau senyuman manis, ia tetap mampu menggetarkan hati seorang manusia untuk kembali kepada fitrah Islami dengan izin Allah.

Diriwayatkan oleh Abu Zar al-Ghifari, bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

Jangan sesekali kamu merendah-rendahkan perkara yang disukai Allah bagi melakukannya. Walaupun perkara itu hanyalah memaniskan wajah ketika bertemu dengan saudaramu.
(hadis riwayat Muslim)

Siapa Muhammad Aidil Syafiq bin Zakaria?

Watak ini muncul ketika aku selesai menulis Secebis Hidayah siri 1 episod 1.

Pada awalnya tak terlintas pun difikiranku untuk mewujudkan watak ini. Aku hanya mahu biarkan watak lelaki gila itu berterusan hingga habis siri. Namun disaat akhir, nama Aidil Syafiq ini terlintas difikiranku. Watak ini penuh misteri. Idea tentang dirinya sentiasa berlegar di fikiranku, namun tidak terluah lagi setakat ini dalam penulisanku. Nantilah, aku akan usahakan juga. Doakanlah untuk ku...

Untuk sahabat-sahabat yang sentiasa memberi sokongan dan tetap membaca di blogku yang banyak lagi kekurangan ini, aku ucapankan Jazakallahu khairan kathira... semoga Allah meredhai kalian semua.

Aku harap kalian dapat menegur andai terdapat kesilapan dan kekurangan. Setakat ini, dalam setiap penulisanku, entah kenapa, aku dambakan kritikan tajam dan komen-komen yang halus lagi membina, entah kenapa aku rasa seperti itu aku tak tahu.

Anyway, cukuplah aku rasa sampai sini. Lagipun mataku dah mula meminta untuk direhatkan. Jam sekarang pukul 3 pagi, hari Selasa, 1 Disember 2009.

Sekadar berkongsi....

Selamat malam.....err, mungkin kene tukar kot. Selamat pagi. Sweet dream semua....

Salam ‘alaikum....

0 ulasan: