RSS
Facebook
Twitter

10 December 2009

Tulis, Baca & Kata



Suasana semakin tegang. Kedua-dua susuk tubuh itu berperang. Tanpa senjata, tanpa kuasa, sekadar peperangan biasa menggunakan suara dan kata-kata tapi ia sudah cukup untuk meleburkan sebuah kesatuan yang terbina sejak beberapa masa yang lama sebelum perang ini bermula.
Seorang sedang berpeluk tubuh, seorang lagi sedang berjalan mundar mandir dihapadan si pemeluk tubuh, ketidakpuashatian bersinar di antara mereka berdua. Si pejalan berhenti mundar mandir dihadapan. Dia menoleh kepada si pemeluk tubuh juga sahabatnya sebelum perang.
“Aku tak puas hati. Aku tak puas hati. Antara aku dengan engkau, aku yang lebih hebat. Kau ingat senang ke nak jadi macam aku ni ha?” tinggi suaranya ketika meluahkan rasa.
“Hah, memang senang pun. Semua orang tahu bercakap. Kamu semua bercakap. Entah fakta atau tidak, siapa yang kisah? Kalau yang bercakap salah, kamu boleh belit-belitkannya menjadi fakta. Tapi kami, menulis kena ada bukti dalam penulisan kami. Kami tidak boleh belit-belit macam kamu. Kami jujur, setiap tulisan kami, kami sertakan dengan ‘footnote’. Sebab itu kami kata kami yang hebat. Bahkan jujur lagi,” angkuh dia pertahankan dirinya.
Suasana semakin tegang. Dari jauh tukang baca melihat dua sahabatnya itu bertelagah. Pada awalnya dia tidak mahu campur, tapi andai kerana ego, ukhwah antara mereka lebur. Tukang baca tak boleh sekadar duduk sahaja. Antara tukang kata dan tukang tulis itu perlu ada pengadilnya.
“Assalammu’alaikum. Kamu berdua, bertenanglah. Istighfar, mohon keampunan kepada Allah.”
“Tukang baca, apa yang kamu mahu? Apakah kamu juga mahu katakan yang kamu lebih hebat di sini?” tajam mata si tukang tulis merenung tukang baca dihadapannya.
“Huh, kau ni, tiada hikmah betul dalam berbicara. Sebab itulah aku kata, kau ni tahu tulis sahaja. Kau tak pernah tulis ke pasal berhikmah ketika berdakwah?” sinis tukang kata berbicara.
“Ah! Kami hanya bertanya. Antonasi suara kami tinggi kerana kami mahu jawapan yang tegas dan fakta. Kalau kami lembut-lembut, nanti kami dipijak kepala pula. Kami tahu apa itu hikmah dalam berdakwah. Tapi ini soal prinsip, dengan prinsip inilah kami luahkan apa yang kami rasa.”
“Bertenang kalian berdua, bertenang. Tukang tulis, aku datang bukan untuk merebut hakku menduduki tangga teratas. Aku datang ni mahu mendengar dan meneliti mengenai apa yang kamu telagahkan.” Tukang baca menutur kata dengan lembut. Dia mahu suasana tegang itu menjadi tenang.
“Nah, hentikan pertelegahan ini. Kalian berdua adalah individu yang aku hormati. Janganlah terlampau emosional. Kaliankan profesional. Apa kata kalian berdua keluarkan apa sahaja hujah yang kalian ada untuk katakan kalianlah yang lebih utama. Aku akan mendengar dan menilai dengan pengalaman yang aku ada.”
Mereka berdua saling berpandangan. Antara mereka bertiga, tukang baca lebih disegani. Kerana dia banyak membaca, jadi lebih luas ‘general view’nya. Adakala, tukang tulis merujuk tukang baca untuk tulisannya. Dan adakala tukang kata, bertanyakan pendapat pada tukang baca untuk ceramah dan kempennya.
“Baiklah, aku setuju. Ini soal kita berdua. Tukang baca, berikan pengadilan yang selayaknya antara kami. Kerana aku pernah mendengar firman Allah dalam surah an-Nahl ayat 90. Kata-Nya, “Sesungguhnya Allah menyuruh berlaku adil dan berbuat baik.”
Tukang baca mengangguk, “Kamu benar tukang kata. Sebijak kamu berbicara. Baiklah sahabat-sahabatku, bentangkanlah hujah kalian dengan bukti dan fakta. Sebarang hujah tanpa bukti dan auta semata, akan ditolak serta merta. Tukang tulis, mula pertahankan prinsip dan pendirian kamu itu.”
“Baiklah. Kami mulakan hujah kami dengan penyaksian terhadap sumpah Allah dalam surah al-Qalam. Allah berfirman, “Nun. Demi pena dan apa yang mereka tuliskan.
“Lihatlah, betapa di dalam al-Quran Allah telah bersumpah dengan pena dan tulisan. Di dalam dunia ilmu, penulisan menjadi medan utama untuk berkongsi pendapat dan idea antara ahli ilmu. Kami katakan, ketika di zaman kegemilangan Nabi dan para sahabat ridwanullah ‘alaihim. Al-Quran dan hadis menjadi perkara utama mereka tulis. Kerana mereka takut kehilangannya.”
“Tunggu sebentar, izinkan aku mencelah tukang baca.”
Tukang baca menoleh kepada tukang tulis. Memberi isyarat apakah diizinkan atau tidak. Tukang tulis mengangguk memberi izin. Dia menjeling sinis kepada tukang kata yang sedang siap hendak berbicara.
“Kau kata di zaman baginda s.a.w. al-Quran dan hadis menjadi subjek utama penulisan. Mana bukti? Jangan pandai-pandai memberi hujah. Tidakkah kau mendengar nabi s.a.w. pernah bersabda, Sesiapa yang sengaja membuat pendustaan ke atasku, maka sediakanlah tempatnya di dalam neraka.
“Huh, kamu tidak sabar tukang kata. Apakah kamu tidak tahu, di zaman nabi s.a.w. ada beberapa sahabat yang mendapat keizinan daripada baginda s.a.w. untuk menulis hadis? Manakala al-Quran pula, baginda s.a.w. punya ramai penulis wahyu di sisinya?”
“Khabarkan kepada aku tentang itu. Kerana setahu aku, di zaman itu, nabi melarang hadis dan selain al-Quran ditulis. Kerna bimbang akan ikhtilat, iaitu percampuran yang akan berlaku antara al-Quran dan hadis dari nabi s.a.w.”
“Benar kata kamu itu tukang kata. Hadis nabi yang diriwayatkan oleh Abu Sa’id al-Khudri r.a. menunjukkan bantahan nabi terhadap penulisan hadis. Nabi s.a.w. berkata, Janganlah kamu menulis apa-apa daripadaku, dan siapa yang menulis daripadaku selain al-Quran, maka musnahkanlah ia.
‘Tetapi tukang kata, terdapat dalam hadis lain membuktikan para sahabat diberi izin untuk mencatat sebarang sesuatu yang datang dari diri baginda s.a.w. yang mulia. Sebagai contoh hadis baginda s.a.w. yang diriwayatkan oleh Rafi’ dia bertanya kepada Rasulullah s.a.w., Ya Rasulullah, sesungguhnya kami mendengar dari kamu akan sesuatu, apakah kami boleh catatkannya?’ Baginda s.a.w. menjawab, ‘Tulislah, tiada sebarang kesempitan dan dosa.’
Tukang kata mengerut dahinya. “Apa maksudnya tukang tulis? Mengapa kedua hadis itu saling bercanggah?”
“Itulah. Ulama bersepakat mengatakan, di awal Islamnya dunia arab, nabi s.a.w. melarang menulis hadis kerana bimbang ikhtilat yang berlaku antara hadis dan al-Quran, seperti yang kamu katakan tadi. Saat itu, umat Islam masih baru, belum arif dan mahir mengenai al-Quran. Namun setelah jumlah umat bertambah. Tambahan pula para sahabat semakin mahir dan mengenali mengenai al-Quran dan boleh membezakannya dengan hadis, barulah baginda nabi s.a.w. membenarkan mereka mencatat apa sahaja yang datang dari diri baginda.”
Tukang baca tersenyum. “Kamu benar tukang tulis. Benarlah fakta yang tertulis dalam penulisanmu. Tukang kata, Abu Hurairah r.a. pernah berkata, ‘Tidak ada seorang pun dikalangan para sahabat nabi s.a.w. yang banyak meriwayatkan hadis daripada aku kecuali Abdullah bin ‘Amru, sesungguhnya dia menulis dan aku tidak menulis.
“Ha, cuba kamu lihat tukang kata, Abu Hurairah memeluk Islam 4 tahun sebelum baginda s.a.w. wafat. Ini bermakna ketika Abu Hurairah menukilkan kata-kata ini, ketika itu umat Islam berada dipenghujung pemerintah baginda s.a.w. dengan kata lain, agama Islam ketika itu telah banyak difahami dengan mahir oleh para sahabat. Sebab itulah, Abdullah bin ‘Amru dibenarkan menulis hadis sehingga Abu Hurairah memujinya.”
Tukang kata mengangguk-angguk. Ini ilmu baru, fikirnya.
“Heh, biarpun orang arab terkenal dengan kehebatan hafalannya tukang kata, tetapi bidang penulisan amat diperlukan mereka untuk berjaga-jaga. Nah, bukankah benar apa yang kami kata, penulisan itu adalah lebih utama. Kalau hanya bergantung kepada kata-kata, entah benar atau tidak ilmu yang diwarisi ulama sejak zaman nabi ini.” sinis tukang tulis.
Tukang kata menggetap giginya. Geram mendengar sindiran dari tukang tulis itu. Emosinya tidak se‘stabil’ rasional tukang baca.
“Tukang tulis, jangan nyalakan bara yang sedang memerah. Takut lebur terbakar ukhwah yang terbina.” Tukang baca mengingatkan. Kedua mereka tersentak.
“Kalian berdua, tukang kata, tukang tulis. Kalian berdualah sahabat yang aku sayangi. Mengapa perlu kalian bertelagah tentang siapa yang lebih utama? Tukang tulis, memang benar penulisan menjadi subjek utama dalam dunia ilmu. Jika tidak berlaku zaman keemasan kurun ketiga hijrah, maka tidak akan sampai ilmu-ilmu ulama dulu kepada kita.”
“Mengapa kurun ketiga tukang baca?” serentak mereka berdua bertanya.
Tukang baca tersenyum, “Kurun ketiga digelar kurun keemasan kerana kurun itulah berlakunya kepesatan penulisan dan pembukuan ilmu dari dunia Islam. Dizaman itulah muncul kutub sittah, dan kutub-kutub yang lain. Dari semua segi ilmu, al-Quran, hadis, Fiqh dan semua ilmu mengalami revolusi waktu itu. Maka lahirlah buku-buku yang telah sampai ke generasi kita sekarang ini.”
Mereka mengangguk faham.
“Tetapi tukang tulis, tanpa kata-kata dan penjelasan ulama terdahulu, penulisan dan buku-buku itu tidak mampu membentuk peribadi generasi kini. Kalau bukan kerana kata-kata penjelasan dari mereka, maka setiap penulisan itu akan diterjemah mengikut rasa pembaca. Maka lahirlah pelbagai pendapat dan fikrah yang wujud atas dasar rasa-rasa, bukan ketulenan fakta dalam berkata-kata.”
“Bukankah itu suatu yang malang bagi kita, generasi pencinta ilmu? Kerana andai itu yang berlaku, kita akan dididik dengan ilmu rasa, bukan ilmu fakta. Nanti berleluasalah suara-suara yang berhujah seperti ini, “Habis, dulu nenek moyang kami salahlah?” atau “Kalau salah, guru-guru dan ustaz dulu mesti dah lama betulkan.” Apakah kamu setuju dengan kata ku ini?”
Mereka berdua tersengih. Mendengar kata-kata yang disebutkan oleh tukang baca itu tergambar dipemikiran mereka hujah-hujah ahli masyarakat yang sempit dalam berpendapat.
“Benar katamu itu tukang baca.” Tukang kata membenarkan.
“Kami rasa, kamulah yang terbaik tukang baca,” tukang tulis beralah.
“Benar kata tukang tulis itu. Aku pun bersetuju. Kerana kau banyak membaca, jadi banyak yang kau tahu. Lebih luas sudut pandangan dan penilaian kamu,” ujar tukang kata merendah diri.
“Jangan kata begitu sahabat-sahabatku. Aku memerlukan kalian dalam dunia ilmu. Tanpa penulisan dan kata-kata penjelasan dari kalian berdua, mana mungkin aku mahir dalam membaca. Dalam dunia ilmu, tiada siapa yang lebih utama. Kita semua saling memerlukan. Cuma diantara pemburu ilmu ini, siapa yang banyak mencari, banyaklah hasilnya, luaslah sudut pemikirannya, dan lebih terbukalah fikrahnya dalam lapangan ikhtilaf idea.”
“Cuma.....” tukang baca berhenti berkata. Tukang kata dan tukang tulis berpandangan sesama mereka. “Cuma apa tukang baca?” tanya tukang kata mewakili tukang tulis.
“Cuba kalian lihat sahabat kita itu.” Tukang baca memberi isyarat ke satu arah. Mereka semua menoleh ke arah yang ditunjukkan. Nun di situ, satu tubuh sedang tersenyum sebuk membantu seorang tua membuat kerja. Masanya sentiasa terisi untuk berkhidmat kepada manusia sekitarnya. Seketika kemudiannya tubuh itu beralih ke arah masjid untuk mendengar majlis ilmu yang sedang berlangsung. Terpancar sinar tawaduk dan zuhud pada dirinya. Sejuk mata mereka bertiga melihat susuk tubuh itu.
“Aku faham apa maksudmu tukang baca. Aku faham.” kendur tukang kata menuturkan bicara. Tergambar kesedihan dan penyesalan di wajahnya. Begitu juga tukang tulis.
“Lihat sahabat kita itu. tukang amal. Dia sentiasa sebuk untuk mengamalkan ilmunya. Apa yang dibaca, ditulis dan diperkatakan semuanya diterjemahkan dalam kehidupan sehariannya. Dialah yang sebenarnya lebih utama.” Jelas tukang baca.
“Benar. Kami rasa bersalah tentang ini. Tukang kata, kami minta maaf atas kelancangan kami dalam berkata-kata.” Tukang kata mengangguk lalu memeluk tukang tulis, sahabat rapatnya itu.
Tukang baca tersenyum melihat keduanya. “Ayuh kalian, tak guna kita banyak membaca, menulis dan berkata, andai kita tidak mengamalkan ilmu yang kita ada. Kerana aku pernah mendengar firman Allah yang mencela orang seperti ini.”
“Dari surah as-Saff ayat 2 dan 3, “Wahai orang-orang Yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu Yang kamu tidak melakukannya’ ” tukang tulis menyambung kata-kata tukang baca.
“Subhanallah. Benarlah pepatah arab pernah berkata, ‘Ilmu tanpa amal, ibarat pohon tidak berbuah.’ Mereka yang banyak bercakap dari membuat, umpama tin yang berbunyi kuat, tapi dalamnya kosong.” Tukang kata berbicara.
Ketiga mereka terdiam memikirkan perbuatan mereka sebelum ini. Sambil memerhati sahabat mereka tukang amal yang terus sebuk dalam mengaplikasikan ilmu dalam kehidupan sehariannya. Subhanallah, Maha Suci Allah.

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar r.a., katanya: Biasanya aku menulis segala apa aku dengar dari Nabi saw dengan tujuan hendak menghafaznya, lalu dilarang oleh orang-orang Quraisy serta berkata: "Patutkah engkau menulis segala apa yang engkau dengar, sedang Rasulullah s.a.w seorang manusia yang bercakap dalam masa marah dan dalam masa suka?" Setelah itu aku pun berhenti menulis, kemudian aku menyebutkan hal itu kepada Rasulullah saw, lalu Baginda menunjuk kepada mulutnya dengan jarinya sambil bersabda: "Tulislah, kerana demi Tuhan yang diriku dalam kekuasaanNya, tidak keluar dari mulutku ini melainkan yang benar."
(Hadis riwayat Abu Daud)

2 ulasan:

Muhammad Muizzuddin bin Zaini said...

Sangat2 menarik! Saya temui kelainan dalam nasihat, saya temui ayat-ayat Al-Quran, jg Hadis2 Rasulullah SAW yang disampaikan dgn sgt kreatif. Awalnya sy sangka ia cerpen biasa. Saya silap, ia sarat dengan pesanan, sarat dengan ilmu bahkan!

D.K. said...

Alhamdulillah... sama kita berusaha untuk menghasilkan penulisan yg bermanfaat... =)