RSS
Facebook
Twitter

26 December 2009

Aku....


Aku. Beberapa hari sebelum tangan ku bergerak menulis ini, aku dan diriku serta idea-idea yang hadir hanya tersimpan dalam hati dan diri. Berat rasanya nak menulis, member-member aku selalu sebut, ini namanya “Takda mood.”


Aku hanya tersengih-sengih. Kemudian diam semula. Berbaring, kekadang duduk membaca menghabiskan koleksi buku yang bertambah walaupun tak semua aku khatamkan. Heiz....


Aku dan isi hatiku. Banyak benda dan perkara yang mahu aku kongsikan bersama. Tetapi semangat untuk menulis belum tiba. Ada orang kata ia takkan tiba kalau bukan kita yang dulu mula. Ha,ha,ha, aku setuju. Sebab itu aku menaip entry ni.


Bosan? Tak bestkan starting entry aku ni.


“Aku boleh bagi banyak alasan, tetapi itu ciri mereka yang mahukan kegagalan itu berterusan. Realitinya aku perlu cari jawapan, agar terbina kekuatan untuk aku terus gembira untuk bermain dengan pena walaupun kini hanya keyboard komputer menjadi alat untuk kita berkongsi idea bersama.”


Beberapa hari ini, aku dan diriku berbeza. Sepatutnya kepulangan aku ke rumah agar aku boleh menghadirkan diri ke masjid negeri melihat kunjungan dari sheikh besar Dr Yusuf al-Qardhawi. Tapi aku tak pi. Kenapa? Ha,ha,ha... aku gelak lagi. Biarlah hanya aku dan diriku sahaja yang tahu jawapannya.

Handphone sepanjang di kampung tak aku layan. Biarpun bila pulang ke asrama masih berterusan, ramai sahabat dan teman complain kata aku ni buzy sokmo. Sindiran tu jangan kira, banyak! Tapi, itulah aku, dengan boikot ku kepada handphone yang sering bermain ditanganku satu ketika dahulu. Maaf kupinta kepada semua.


Halaqah mahasiswa, menarik dan aku tertarik. Aku memang tertarik dengan idea sahabatku ini. Satu perjumpaan ala-ala usrah santai dan bersahaja. Dengan hidangan teh o bujang oleh Hilman dan biskut kering alas perut. Memang seronok. Kebetulan malam itu entah kenapa mulut ini ringan untuk berkongsi ilmu yang ada, jadi bila sahabatku Amir Hamzah menjemput untuk aku mulakan sesi tazkirah, apa lagi. Perumpamaannya seperti mendapat ‘nasi set’ satu bungkus free, aku menerimanya dengan suka hati. Ha,ha,ha.... makan je ingat.


Err... bagi teman-teman yang tak tahu apa itu nasi set. Nasi set adalah satu hidangan ringkas dengan harga ekonomi yang murah bagi mahasiswa (especially aku) kat KUIS ni. (Please dont relate it dengan isu yuran KUIS mahal yang kecoh baru-baru ni.)


[Takrif nasi set = Nasi putih + Telur Dadar + sup kosong + belacan sejemput = RM 2.00]


Kesian kan? Sedih tak? Sedih tak?


****************************************


Starting topic bagi ‘Friendly Group’, nama halaqah tersebut adalah berkaitan persaudaraan dalam Islam. Dalil yang menjadi hujah utama adalah satu ayat dari surah al-Hujurat, mafhum ayat,


“Sesungguhnya orang beriman itu adalah bersaudara.”


Sahabat yang dirahmati Allah sekalian,


Dalam ayat tersebut Allah menegaskan bahawa orang beriman adalah bersaudara. Di dalam hadis baginda nabi s.a.w. juga banyak menyebut tentang isu persaudaraan ini. Sebagai contoh satu hadis yang diriwayatkan oleh Nu’man bin Basyir r.a., Nabi s.a.w. bersabda:


“Kemesraan, kasih sayang dan saling berbelas kasihan antara orang Mukmin diibaratkan seperti satu jasad, apabila satu anggota mengadu kesakitan, seluruh jasad akan turut serta berjaga malam dan merasa panas dan gusar.”

(riwayat Bukhari & Muslim)


Pokok persoalannya yang saya tertarik untuk dibincangkan bersama adalah penggunaan perkataan ‘Orang Beriman’ dalam seruan tuhan Yang Maha Bijaksana itu. Mengapa Allah tidak menggunakan perkataan ‘Muslimun’ yang membawa maksud orang Islam?


Hakikat persaudaraan itu umpama sebuah bangunan dengan tiang keimanan yang berceracak sebagai tunjang pengukuhan sebuah bangunan. Ini kerana, sebuah ikatan tanpa saduran keimanan adalah rapuh biarpun dari luarnya kelihatan kuat dan teguh.


Daripada Abu Musa al-Asy’ari r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:


“Sesungguhnya seorang Mukmin kepada Mukmin yang lain ibarat satu binaan, sebahagiannya menyokong sebahagian yang lain.”

Riwayat Bukhari & Muslim


Seorang sahabat saya pernah memberi satu pesanan ringkas SMS apabila saya menghantar mesej meminta maaf kerana lama tidak bertegur sapa. Rasa bersalah dalam diri. Kata pesanannya:


“Sesungguhnya persahabatan kerana Allah itu tidak perlu berasa salah

mahupun dipinggirkan kerana Allah sentiasa bersama kita.... Selamat berjuang.”


Benar, kata-katanya menyedarkan saya betapa setiap perkara itu perlu disadur dengan kekuatan iman dan pengharapan kepada redha tuhan Yang Maha Kuasa. Soal keimanan bukanlah satu persoalan yang hanya tertumpu kepada soal solat, soal puasa, sedekah atau sebagainya. Tetapi ia merangkumi semua aspek dan kegiatan dalam kehidupan seorang manusia bergelar muslim apatah lagi mukmin.


Proses keimanan adalah satu proses yang berterusan. Apabila kebergantungan kita sepenuhnya kepada Allah Yang Maha Kuasa, maka kita tidak akan terasa kecewa atau sunyi walau disekitar kita beribu manusia mahupun kita bersendiri sahaja. Persahabatan itu tidak pernah lekang dihati biarpun jauh dari pandangan mata. Inilah kebenaran persaudaraan antara orang yang beriman.


Ketika peristiwa Hijrah berlaku, dua kaum yang belum pernah berjumpa, hanya terikat dengan ikatan keimanan, akhirnya bersaudara. Banyak peristiwa pengorbanan yang dilakukan oleh kaum Ansar kepada kaum Muhajirin yang tiba tanpa harta melainkan Allah dan Rasul sebagai tunjang kekuatan untuk meneruskan kehidupan. Tiada rasa kecewa kerana berkurangnya harta yang terpaksa dibahagi dua. Tiada rasa terkilan kerana terpaksa bercerai dengan isteri tercinta semata-mata untuk dijadikan peneman kepada saudara yang tiba sebatang kara. Bahkan segalanya dilakukan dengan penuh rela, tanda kecintaan kepada Yang Maha Bijaksana dalam merencana. Juga kepada Rasul tercinta, pemberi khabar gembira dan peringatan melalui al-Quran, firman Yang Maha Kuasa.


Di dalam peristiwa perang Uhud. Tatkala baginda Nabi s.a.w. tercedera dan terdedah kepada serangan kuat kaum kuffar. Ketika itu muncul berita gembira bagi kaum kuffar mengatakan baginda telah bertemu dengan rabbnya. Satu golongan sahabat merasakan kecewa, lantas berazam untuk bersama dengan baginda s.a.w. di sisi rabb Yang Maha Esa, dihunuskan pedang dan berperang hingga ketitisan darah terakhir. Peristiwa ini berlaku kepada beberapa orang sahabat yang diantaranya adalah Anas bin Nazhar r.a. Apabila dia mendengar berita itu, dia berazam untuk berperang hingga ke nafas yang terakhir. Disebutkan ketika Uhud tamat, mayatnya tidak dapat dikenali dan hanya dikenali oleh saudara perempuannya melalui jari jemarinya.


Satu golongan lagi, tidak percaya. Lalu dikaji dan diteliti khabar palsu itu. Bertepatan sebagaimana firman dari Allah tuhan sekalian alam.


“Wahai orang-orang Yang beriman! jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum Dengan perkara Yang tidak diingini – Dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa Yang kamu telah lakukan.”

Surah al-Hujurat : 6


Abu Bakar as-Siddiq r.a. adalah orang pertama yang menemui nabi s.a.w. yang ketika itu sedang cedera dan dilindungi oleh hanya 7 orang sahabat Ansar dan 2 orang sahabat muhajirin. Dan ketika para sahabat berkumpul semula mempertahankan baginda, ketika itu hanya 2 orang sahabat Muhajirin sahaja yang masih bertahan menjadi benteng baginda Rasulullah s.a.w manakala sahabat Ansar yang 7 itu telah pun mencapai kemenangan mereka sebagai syuhada’.


Sahabat-sahabat yang saya sayangi sekalian,


Di dalam peristiwa perang Uhud itu, suka saya ajak semua untuk perhatikan perbuatan mereka melindungi baginda itu bukan sekadar kecintaan seorang umat kepada nabinya, bahkan kita kaitkan juga kecintaan seorang sahabat kepada sahabatnya yang lain. Baginda s.a.w. menunjuk satu contoh tauladan yang unggul dalam bersahabat. Biarpun baginda tahu mereka bermati-matian melindungnya, namun baginda tidak pernah mengambil kesempatan untuk bersenang lenang. Dalam keadaan cedera itu, baginda membantu Talhah r.a., salah seorang Muhajirin yang membentengi baginda dengan memberi anak panah kepadanya sehinggalah bantuan tiba. Fitrah persahabatan, senang sama senang, susah sama susah, sakit sama sakit, tenang sama tenang. Dan segalanya adalah bersama-sama. Satu ukhwah, satu kuasa, dibina bersama, kesannya selama-lamanya.


Bagaimana mungkin kita dapat mencipta ikatan persaudaraan sehebat generasi itu? Pastilah hanya dengan kita menghayati konsep keimanan yang sebenarnya. Apabila redha Allah menjadi tunjang utama yang sebenarnya, maka ianya tidak lagi menjadi mustahil (mission impossible to mission possible.).


Lihat sahaja ketika 313 tentera Islam bertempur dengan 10 kali ganda bilangan tentera Kuffar dalam perang Badar al-Kubra. Kemenangan terhasil bukan hanya kerana usaha dan kekuatan sahaja, tetapi kerana percayanya mereka kepada bantuan Allah yang akan tiba. Adalah mustahil bagi manusia biasa dengan kepercayaan yang biasa-biasa untuk percaya pada suatu yang tidak dapat dilihat oleh mata. Tetapi mereka adalah manusia biasa yang mencintai Allah dan Rasul-Nya dengan kecintaan dan keimanan yang luar biasa. Subhanallah.....


Suka untuk saya simpulkan untuk kali pertama bahawa antara persaudaraan dan keimanan adalah dua perkara yang seiringan dan saling bergantungan. Sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda:


“Tidak sempurna iman seseorang daripada kamu sehinggalah ia mengasihi saudaranya seperti mana ia mengasihi dirinya sendiri.”

riwayat Bukhari & Muslim


Sahabat-sahabat yang saya sayangi kerana Allah sekalian,


Rasanya jelaslah bahawa akar kepada persaudaraan adalah keimanan. Jadi andai ada individu-individu yang mengabaikan soal iman ketika mahu menjalinkan ikatan per‘kawan’an mahupun persahabatan, jangan ditolak, tapi perbetulkanlah. Ingatkan sesama kita bahawa kita berkawan duduk bersama, solat bersama, baca al-Quran bersama dan segala-galanya adalah bersama.... (yang mana private tu agak-agak la ye).

Oleh yang demikian sahabat-sahabatku, banyak peringatan yang masyhur, tak kira daripada kata nasihat orang tua-tua, mahupun purbakala, ataupun nasihat daripada rakan sebaya atau tua sikit dari kita (tak kisah lah, ini bukan isunya), yang meminta kita memilih dalam berkawan.


Hadis nabi s.a.w. juga ada menyebut tentang perkara ini. Seperti mana yang diriwayatkan oleh Abu Said al-Khudri r.a. bahawa nabi s.a.w. telah bersabda:


“Janganlah kamu bersahabat melainkan dengan orang Mukmin, dan janganlah orang tidak bertaqwa memakan makanannya (makanan yang tidak halal) melainkan makanan orang yang bertaqwa (makanan yang halal).”

riwayat al-Hakim


Bagaimana kita nak membezakan antara sahabat yang mukmin dengan tidak mukmin? Bak kata pepatah, hanya Jauhari mengenal Manikam. Hanya orang yang beriman mengenali saudaranya yang beriman juga.


Apa-apapun terpulang pada kita untuk menilainya. Tepuklah dada, jangan tanya selera, tetapi tanyalah pada diri apakah kita seorang yang benar-benar beriman?



0 ulasan: