RSS
Facebook
Twitter

13 April 2010

Antara Kita dan Mereka



Teringat dulu ketika berada di alam sekolah menengah. Perjalanan pulang dari asrama ke rumah yang penuh dengan kenangan indah. Makan burger ramai-ramai dekat makcik tepi jalan (sampai makcik tu dah kenal kami) masa tunggu bas di perhentian bas Kuala Selangor.
Kadang-kadang duduk sambil bertukar-tukar majalah atau komik atau mengumpat cikgu-cikgu. Huhuhu... Memang menyeronokkan. Itulah kenangan masa zaman muda-muda dulu.
Hari ini, tiada lagi peristiwa seperti itu. Namun, seiring dengan umur yang semakin dewasa, istilah kenangan terindah semakin luas tafsirannya. Masing-masing mempunyai cara dan pendapat mereka untuk menilai.
Kadangkala, sesuatu yang kita rasa teruk, itulah kenangan indah bagi mereka. kadangkala sesuatu yang indah pada kita, tetapi teruk pada mereka. Ya, pandangan manusia, bak kata pepatah, ‘rambut sama hitam, hati lain-lain’.

Drama Mereka...
'Ambulance Girl'
Kelmarin aku sempat menonton satu filem yang bertajuk ‘Ambulance Girl’ di channel 702 Astro. Tak sengaja tertekan, tapi filem itu amat menarik perhatian. Apa yang aku nak kongsikan adalah bagaimana jalan cerita tersebut yang mengisahkan seorang wanita yang bekerja sebagai ahli medik di balai bomba. Sentiasa sebuk 24 jam.
Kerana kerjayanya ini membuatkan rumah tangga yang dibina hampir 30 tahun mengalami keretakan sehingga sampai peringkat mereka hampir bercerai. Amat menakutkan, bagaimana setelah hampir 30 tahun bersama, tiba-tiba sahaja wujud rasa bosan pada pasangan. Na’uzubillah...
Tetapi yang menarik perhatianku adalah sepanjang cerita tersebut, ia lebih banyak memaparkan cara mereka berhadapan dengan konflik tersebut. Apabila bergaduh, kita akan dapat melihat bagaimana keduanya duduk berhadapan sambil berbincang mengenainya. Atau kadang-kadang masing-masing bertemu dengan orang yang rapat dan berkongsi masalah dengan mereka.
Tiada teriakan dan pekikan ataupun periuk belanga yang berterbangan. Dan apabila konflik semakin ketara, keduanya mengambil keputusan untuk bertemu dengan kaunselor (satu perkara yang aku rasa agak susah untuk kita tengok dalam drama negara kita).

Drama Kita...
Berbeza di negara kita. Aku bukanlah penggemar drama atau filem melayu. Semenjak aku berada di KUIS, zaman drama atau filem melayu telah berlalu dari kotak minatku. Tapi, pada Sabtu lepas, juga secara tak sengaja, aku berkesempatan menonton satu drama cerekarama di TV3. Aku tak tahu apa tajuknya sebab aku tengok, masa tu cerita tersebut dah separuh jalan.
Drama tersebut telah mengetuk kotak persoalan di fikiranku. Bagaimana sebuah cerita yang mahu mengetengahkan pengajaran, lebih banyak memaparkan keburukan?
Yalah, dari awal aku dihidangkan dengan adegan bagaimana cara untuk derhaka pada suami. Dan adegan bagaimana mendapat kesedaran dan keinsafan hanya secebis, itupun di bahagian akhir drama yang hampir sejam lebih.
Aduh, lihat sahaja bagaimana dunia filem dan drama kita semakin mengarut dan penuh dengan khayalan dan fantasi. Bukan realiti! Cerita hantu semakin bertambah, cerita super hero semakin menggila. Tajuk cerita yang semakin entah apa-apa.
Terbaru aku sempat menonton filem ‘Adnan Sempit’ di rumah sepupu aku. Aduh, apa faedah dari cerita ni sebenarnya? Dulu masa cerita Bohsia, aku tak tengok, tapi dengar namanya sahaja membuatkan aku tertanya-tanya, untuk apa kita dedahkan pada masyarakat?

Jangan pilih jalan hitam?
Aku pernah terdengar, melalui cerita tersebut, maka orang kita akan dapat mengelakkan dari hidup seperti Bohsia!
Bak kata Baba Ali dalam slot ‘Ummah Film’nye, “JOKE!”
Allah.... mengapa singkat pemikirannya? Kan dalam Islam ada konsep hikmah dan Mau’izatul Hasanah. Contoh terbaik untuk diikuti. Bukan contoh terburuk untuk dijauhi. Cara terindah untuk memberi, bukan contoh keji untuk dikongsi.
Berdakwah dengan cerita-cerita yang berkaitan dengan para sahabat sebagai contoh. Dengan kekreatifan yang ada, gubah cerita mereka (para sahabat) untuk sesuai dengan situasi masyarakat kita.

Bagaimana kita?
Ini hanyalah secebis pendapat yang aku nak kongsikan. Mungkin dikalangan pembaca ada yang bekerja dalam bidang perfileman, atau mungkin student yang belajar dari dunia tersebut. Lakukan perubahan. Tak salah untuk bersuka ria kerana itu fitrah. Tetapi bersuka rialah kerana Allah, dalam lingkungan disiplin agama.
Siapa lagi nak ubah masyarakat kalau bukan kita. Tapi ingat! Tugas ini walaupun berkaitan dengan dunia perfileman, tapi tugas untuk menjernihkan pemikiran juga terletak pada bahu kita, walaupun apapun bidang kita. Seperti yang aku kata, masing-masing ada cara untuk melihat, jadikan itu kelebihan untuk kita mempelbagaikan lagi jalan dakwah di negara kita. Wallahu’alam...


P.D.C. : huhuhu, sekarang ni, kalau aku jumpa kawan-kawan aku yang tengok cerita hantu, aku akan cakap macam ni, “Lah, awat tak tengok waktu malam, baru Aqidah boleh goyah. Yela, takut pada benda selain Allah....”


0 ulasan: