RSS
Facebook
Twitter

25 April 2009

Bonda....



Sekujur tubuh tua yang tidak terdaya, terbaring di katil besi, menanti kehadiran susuk-susuk tubuh yang tidak pernah hadir di kala dia mengharapkannya. Tubuh tua itu hanya mampu menanti dan berdoa, agar mereka datang melihatnya yang sudah tidak bermaya.

Tubuh tua itu dulunya cukup kuat, hebat, memerah peluhnya sepeninggalan suami yang kembali menyahut seruan illahi. Biarpun bersendiri, dia tidak pernah bersungut dan putus asa, kerana hidupnya kini adalah untuk anak-anaknya. Di jaga dan di didik dengan penuh kasih sayang, dia berharp agar kelak, anak-anaknya kan hidup sihat dan ceria, biarlah hidupnya sengsara, perutnya bernyanyi minta diisi, tapi anaknya berlapar jangan sekali.

Kasihnya bonda hingga ke syurga, namun tiada siapa yang tahu, kesibukkan kerja, harta dan keluarga menghambat diri anaknya dari menjenguk tubuh bonda yang semakin tua.

“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya Dengan menanggung kelemahan Demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah Dalam masa dua tahun; (dengan Yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).”
Surah al-Luqman : 14


Duhai bonda, betapa hebatnya pengorbananmu, mengandungkanku, melahirkanku dan menjaga serta mendidikku dengan penuh kasih sayang dan kesabaran. Kau melayan kerenah anak-anakmu dengan kasih, dan senyuman manis mu yang tidak pernah terputus, biarpun lelah dirimu kepenatan mencari rezeki untuk anakmu. tidak pernah kau tunjukkan rasa marah dan bencimu kepada anakmu pabila anakmu ini menyakiti hati, bahkan sentiasa kau mengadu pada Yang Maha Mendengar agar jangan diseksa anakmu itu kerana perbuatannya, sesungguhnya kau telah maafkan anakmu itu selamanya..


Malangnya anak-anakmu duhai bonda, pabila hidup sejahtera, kaya dan raya, jarang sekali menziarahimu, melihat diri bonda yang semakin dimamah usia tua, pabila diminta untuk menjagamu, beribu alasan dikemukakan, alasan kerja dan keluarga menjadi bebanan dan halangan.

Hei anak ibu! Apakah kau tidah tahu malu, dulu tangan tua itulah yang menjaga kau, memberi kau didikan dan tidak sekali akan membiarkan kau kelaparan, tapi kini, pabila ibu tua bersendiri, tidak sedikit pun perhatian kau beri, padahal di waktu kecilmu, andai kau menangis ketakutan, ibu datang memelukmu, menenangkanmu, lalu teresak-esaklah kau dalam kelembutan pelukan bonda.


“Dan hendaklah Engkau merendah diri kepada keduanya kerana belas kasihan dan kasih sayangmu, dan doakanlah (untuk mereka, Dengan berkata): "Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil."
Surah al-Isra’ : 24


Sekeping Warkah Dari Ibu.....



Dengarkanlah wahai anak ibu,
Di saat diri ini terasa kan kembali menghadap illahi,
Tidak pernah ibu rasa sedih dan marah,
Hanya yang ibu bimbang dan terkilan,
Siapakah lagi yang kan mendoakan untuk diri kalian anak-anak ibu?
Siapakah yang akan mendoakan kebahagiaan anak-anak ibu?
Siapakah yang akan mendoakan agar kamu sentiasa mendapat maghfirah dari Allah?

Anak-anak ibu,
Jangan kamu susah hati,
Ibu sentiasa memaafkan kamu,
Ibu mahu kamu bahagia,
Kerana perut ini dulu mengandungkan mu,
Diri ini yang melahirkan dan menjagamu,
Mana mungkin ibu sanggup melihat anak ibu sengsara
Hidup di dunia, apatah lagi di akhirat,

Kau saksikanlah wahai tuhan Yang Maha Pemurah,
Aku memaafkan dosa anak-anakku,
Jangan kau murka kepada mereka,
Kerana merekalah kebahagiaanku.

Anak-anak ibu,
Selamat tinggal, ibu doakan kamu sentiasa bahagia....
Maafkan ibu kerana tidak dapat bersama dengan anak-anak Ibu,
Ibu sentiasa merindui anak-anak Ibu.






P.D.C. : “Ya Allah, Kau Yang Maha Pengasih, ampunilah Ibuku, kasihanilah Ibuku, seperti mana dia mengasihi sejak dari aku dalam kandungannya lagi, Ya Allah, Kau Yang Maha Penyayang, Sayangilah Ibuku, jangan Kau biarkan dia sengsara, kerna pengorbanannya untukku hanya Kau sahaja yang mampu membalasnya.”

0 ulasan: