RSS
Facebook
Twitter

30 April 2009

Ya Rasulullah......


Di sempadan kota cahaya itu, aku terjaga dari tidur yang lena. Entah kenapa, dalam kelam malam itu, terbayang dimataku satu persatu kisah sejarah yang aku tahu tentang kota itu. Kota bersejarah, di dalamnya tercalit seribu satu sejarah yang menceritakan kehebatan dan keagungan empayar besar Islam di bawah pimpinan baginda.

Kelam malam itu, kau tetap berjaga dari tidurmu, dengan cermat kau ke rumah sahabat karibmu, menjemput sahabatmu itu untuk berhijrah bersama, padahal ketika itu, sepupumu telah bersiap siaga menggantikan tempat tidurmu di rumah. Dengan senyap, kau dan sahabatmu keluar dari kota yang amat bermakna itu.

Takdir telah menentukan agar kau bersembunyi seketika di gua kecil itu. Menitits air mata sahabatmu pabila dirinya disengat binatang berbisa. Lalu terpamer mukjizat kebenaran darimu pabila sembuh luka itu dengan seketika. Dan di gua kecil itu, kau tutur sebuah kata-kata yang indah, menenangkan hati sahabatmu yang gundah,

“Janganlah kau bimbang dan bersedih, Sesungguhnya Allah bersama dengan kita”.

“Dia telah datang! Dia telah datang!” sahutan kegembiraan penduduk kota bercahaya menyambut dirimu. Betapa gembiranya mereka, kerna seorang lelaki utusan Illahi akan tinggal bersama dengan mereka. Bermula dari saat itu, kau memulakan langkah kaki mulia mu itu, melakar sejarah dan kenangan indah untuk tatapan ummat mu. Sehingga ke hari ini, setiap detik perjuanganmu, pengorbananmu menjadi kenangan indah yang terpahat di hati setiap yang mencintai dirimu.



Ya Rasulullah..
Kala kaki ini menjejak ke kota mu
Tidak dapat ku gambar
Perasaan yang wujud di hati ini,
Menitis air mata ini kerna terharu,
Sayu dan gembira
Kerana mengingati dirimu.

Selawat dan salam untukmu
Sentiasa membasahi bibirku
Mata ini tak pernah mengelip,
Tidak lekang memandang
Kegemerlapan cahaya dari bangunan itu,
Indah sekali masjid mu duhai Nabi,
Membuatkan kakiku lemah terkaku...
Air mata syahdu menitis laju.

Ya Allah...
Betapa besar nikmatmu ini,
Jangan kau jauhkan hatiku ini dari mencintai kekasih-Mu ini,
Jadikanlah cintaku kepada diri-Mu dan kekasih-Mu ini
Yang utama daripada cinta kepada diriku sendiri...

Assalamu’alaika Ya Rasulullah,
Assalamu’alaika Ya Habibullah.

Dihadapan maqammu ini,
Aku berteleku syahdu,
Menangis mengenang jasa dan pengorbananmu
Ku sampaikan salam ini buat dirimu
Agar kelak di hari kebangkitan nanti
Kau akan bersaksi
Bahawa aku adalah ummatmu

Ya Rasulullah...
Syafaatkanlah aku....




P.D.C. : Tidak dapat aku kisahkan, bagaimana rasanya perasaan ini pabila diri menjejak kaki ke kota nabi ini... Hanya selawat dan salam sahaja mampu kuungkapkan sepanjang berada di bumi suci ini....

“Ya Allah, berikan aku peluang untuk kembali ke kota bersejarah ini,
Kota Nabi yang mulia, Madinah Yang Bercahaya....”



Pemandangan indah Masjid Nabawi 1 (dari arah perkuburan Baqi')


Pemandangan indah Masjid Nabawi 2 (dari arah pintu masuk)


Pemandangan indah Masjid Nabawi 3 (dari arah sisi pagar perkuburan Baqi')


1 ulasan:

Humayra' said...

salam ziarah..

rindu nya pada bumi madinah. beruntung kerana dpt ke sana..

moga cinta kita pd Allah dan rasulNya x pernah pedam..